Bunda, Sudah Amankah Popok yang Dipakai Si Kecil?

Menggunakan popok kain atau popok sekali pakai pada Si Kecil tergantung pada pilihan orang tua. Masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan. Yang penting, pastikan keamanan popok tersebut.

Untuk Bunda yang menggunakan popok sekali pakai pada Si Kecil, kemungkinan alasannya adalah nyaman dan praktis. Walau harus mengeluarkan uang lebih banyak dibandingkan popok kain yang dapat dicuci. Tapi, kini Bunda sebaiknya lebih teliti lagi melihat bahan-bahan dibalik popok sekali pakai demi Si Kecil.

Bahan yang biasa digunakan untuk membuat popok sekali pakai pada dasarnya sama untuk berbagai merek. Berikut bagian dan bahan pembuat yang ada pada popok sekali pakai :

  • Lapisan luar Lapisan luar yang biasanya ada dalam bungkus plastik terbuat dari film polietilena atau bioplastik. Sedangkan bagian dalam popok yang menyentuh kulit bayi terbuat dari polipropilena. Kedua bahan tersebut dianggap aman untuk kulit bayimu. Beberapa merek menambahkan lidah buaya dan vitamin E, yang ramah di kulit dan biasa ditemukan pada krim ruam popok
  • Bagian Inti Penyerap Pusat penyerapan pada popok sekali pakai biasanya mengandung pulp atau olahan kayu yang menggunakan pemutih, serta penyerap polimer.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             Pulp kayu yang mengandung senyawa kimia dioksin di dalamnya, kerap menjadi perhatian. Pasalnya, dioksin yang             merupakan hasil penggunaan klorin untuk memutihkan pulp kayu ini berisiko menyebabkan kanker pada manusia. Meski demikian, dioksin yang terdapat pada popok bayi dianggap tidak cukup banyak untuk memicu hal berbahaya.                                                                                                                                                                                                                                                         Penyerap polimer yang umum digunakan yaitu natrium poliakrilat. Bahan ini memungkinkan penyerapan urine hingga 30 kali. Walaupun tidak beracun dan tidak mengiritasi kulit namun bisa mempengaruhi pernapasan jika partikel-partikelnya terhirup. Bahan penyerap ini seringkali bocor dan keluar sebagai lapisan kristal kecil yang transparan dan dapat menempel pada kulit bayi.
  • Pewarna Zat pewarna yang digunakan pada popok sekali pakai biasanya terdapat pada bagian luar dengan gambar karakter kartun, juga terdapat pada bagian elastis di belakang popok. Zat pewarna seperti Disperse Blue 106, Disperse Blue 124, Disperse Yello 3, dan Disperse Orange, umumnya aman untuk Si Kecil. Namun dalam beberapa kasus bisa memicu reaksi alergi pada bayi.
  • Parfum Popok sekali pakai biasanya mengandung bahan pewangi yang beraroma segar. Reaksi alergi terhadap bahan pewangi jarang terjadi, namun dapat saja muncul pada beberapa bayi dengan kulit yang sensitif terhadap parfum.
Sebagai alternatif, Bunda dapat menggunakan popok sekali pakai yang terbukti bebas klorin atau popok sekali pakai dengan kapas organik. Selain itu, Bunda juga bisa memilih popok sekali pakai yang bebas lateks, parfum, dan pewarna.

Namun, jika Bunda khawatir dengan popok sekali pakai yang digunakan saat ini, mungkin bisa beralih ke popok kain. Walaupun kurang menyerap urine, tetapi bebas dari pewarna dan bahan kimia.

Tips Menghindari Ruam Popok

Pilihan popok sekali pakai atau popok kain, yang penting adalah rutin mengganti popok jika penuh untuk menghindari ruam popok.

Untuk menghindari ruam popok pada Si Kecil, Bunda harus menjaga area popok agar selalu bersih dan kering. Bunda juga dapat melakukan hal-hal di bawah ini untuk mengurangi kemungkinan munculnya ruam popok:

  • Mengganti popok lebih sering, terutama ketika basah dan kotor.
  • Bilas bagian bokong bayimu yang tertutup popok dengan air hangat. Bunda dapat menggunakan wadah atau botol air untuk membilasnya. Gunakan kapas untuk membersihkan kulitnya dengan lembut. Jika menggunakan sabun pilihlah sabun khusus bayi yang berformulasi ringan, melembapkan dan tanpa aroma. Keringkan dengan handuk yang bersih atau biarkan kering dengan sendirinya.
  • Gunakan popok jangan terlalu ketat, karena bisa menghambat aliran udara ke daerah popok dan menjadikannya lembap, dan mempermudah bakteri serta jamur untuk tumbuh. Popok yang terlalu ketat juga dapat menyebabkan lecet pada bagian pinggang atau paha. Istirahatkan permukaan kulit bayimu dari penggunaan popok beberapa saat (seperti sebelum atau sesudah mandi), baringkan di atas handuk besar atau perlak sambil bermain dengannya.
  • Jika Si Kecil sering terkena ruam, Bunda dapat mengoleskan salep khusus ruam secara teratur untuk mencegah iritasi pada kulitnya. Setelah mengganti popok, Bunda juga harus mencuci tangan dengan bersih untuk mencegah penyebaran bakteri ke bagian tubuh lainnya.
  • Hindari menaburkan bedak terlalu banyak untuk melindungi kulit bayi dari kelembapan, karena bedak yang terhirup dapat mengiritasi paru-paru bayi.
Jika bayimu mengalami ruam popok, Bunda dapat mengganti popok sekali pakai dengan merek yang lain ataupun dengan popok kain, hingga mendapatkan popok yang cocok dan tidak mengiritasi kulit, atau bila keluhannya tampak cukup mengganggu, Bunda bisa segera kunjungi dokter untuk mendapatkan penanganan dan rekomendasi perawatan serta penggunaan popok yang sesuai.

Pemilihan popok untuk Si Kecil adalah keputusan pribadi Bunda masing-masing. Namun, jangan sampai lengah, perhatikan pula kondisi Si Kecil dan kemungkinan alergi atau gangguan lain yang mungkin dialaminya akibat penggunaan popok.