Halusinasi Pendengaran Bisa Disebabkan Berbagai Hal Ini

Halusinasi pendengaran adalah ketika Anda mendengar suara, misalnya suara orang, suara langkah kaki atau ketukan pintu, namun orang lain tidak mendengarnya, karena sebenarnya suara tersebut tidak nyata. Ciri utama halusinasi pendengaran yaitu mendengar suara yang tidak didengar oleh orang lain.

Halusinasi bisa terjadi pada salah satu dari lima indera. Tetapi dibandingkan dengan jenis halusinasi lainnya, halusinasi pendengaran lebih umum terjadi. Halusinasi pendengaran bisa dialami oleh siapa saja.

halusinasi pendengaran bisa disebabkan berbagai hal ini - alodokter

Adapun penyebab dari halusinasi pendengaran meliputi:

  • Mengalami Gangguan Mental

Halusinasi pendengaran sangat umum terjadi pada penderita skizofrenia. Namun, bisa juga terjadi pada penderita gangguan mental lain seperti gangguan bipolar, gangguan kepribadian ambang (borderline personality disorder), depresi berat, dan gangguan stres pasca trauma  (PTSD) .

  • Gangguan Pendengaran

Orang yang mengalami gangguan pendengaran pada salah satu atau kedua telinga dapat mengalami halusinasi pendengaran berupa munculnya suara aneh ataupun suara musik. Mereka yang mengeluhkan telinga berdengung atau tinitus juga berisiko mengalami halusinasi pendengaran.

  • Gangguan Tidur

Kurang tidur dapat membuat seseorang rentan mengalami halusinasi. Apalagi jika kurang tidur selama berhari-hari atau dalam periode yang cukup lama. Selain itu, orang yang mengalami gangguan tidur dalam bentuk narkolepsi mungkin untuk mengalami halusinasi saat menjelang tidur ataupun saat bangun tidur.

  • Konsumsi Alkohol dan Obat Terlarang

Konsumsi alkohol dan narkoba seperti ekstasi, LSD, dan kokain umumnya akan menyebabkan halusinasi penglihatan, namun tak menutup kemungkinan juga dapat menyebabkan seseorang mendengar suara-suara yang sesungguhnya tidak ada.

  • Migrain

Kerap kali saat seseorang mengalami migrain, perasaan melihat atau mendengar suara-suara yang sebenarnya tidak ada bisa saja terjadi. Apalagi, jika orang tersebut juga mengalami depresi. Gejala munculnya halusinasi menjelang migrain ini disebut aura.

  • Alzheimer, Demensia dan Parkinson

Penderita Alzheimer, demensia dan penyakit Parkinson sering mengalami halusinasi pendengaran. Sebagian penderita penyakit ini merasakan bahwa suara yang terdengar tampak begitu nyata sehingga mereka kerap menanggapi suara tersebut.

  • Epilepsi

Selain mengalami kejang, penderita epilepsi juga dapat mengalami halusinasi pendengaran. Pasien epilepsi biasanya akan mendengar adanya suara aneh, suara bising, suara keras, dan beberapa orang akan mendengar suara yang lebih kompleks. Halusinasi ini dapat terjadi karena adanya masalah pada bagian otak tertentu.

Bagi Anda yang sedang menjalani pengobatan baru atau mendapatkan obat dengan dosis yang lebih tinggi dari biasanya, halusinasi pendengaran bisa saja terjadi. Kondisi ini dan orang yang mengonsumi banyak obat.

Kondisi lain yang juga dapat menimbulkan halusinasi adalah Selain itu, demam tinggi terutama pada anak dan lanjut usia, atau beberapa jenis penyakit yang sudah memasuki stadium lanjut seperti AIDS, kanker otak serta gagal ginjal dan hati

Cara Mengatasi Halusinasi Pendengaran

Pengobatan halusinasi perlu disesuaikan dengan penyebabnya. Karena itu penting untuk mendapat pemeriksaan dari dokter untuk mencari penyebab halusinasi sebelum memulai pengobatan.

Halusinasi pendengaran perlu segera ditangani jika sering berulang, menimbulkan gangguan dalam aktivitas sehari-hari atau hubungan dengan orang sekitar. Untuk mengatasi halusinasi pendengaran bisa dengan pemberian obat-obatan seperti antipsikotik dan psikoterapi. Dokter ahli kesehatan jiwa atau psikiater dapat mengevaluasi kondisi ini lebih lanjut dan menentukan langkah penanganan yang tepat untuk Anda.

Ditinjau oleh : dr. Kevin Adrian

Referensi