Hipertermia

Pengertian Hipertermia

Ditinjau oleh: dr. Marianti

Hipertermia adalah suatu kondisi dimana suhu tubuh meningkat drastis dari suhu normal. Hipertermia umumnya terjadi ketika sistem yang mengatur suhu tubuh tidak mampu lagi menahan suhu panas dari lingkungan sekitar. Bayi dan anak-anak usia hingga 4 tahun merupakan kelompok yang rentan terkena hipertermia. Risiko hipertermia juga cukup tinggi pada orang dengan obesitas, pekerja di lapangan, orang lanjut usia (lansia) di atas 65 tahun, atau menderita kondisi kesehatan tertentu.  Hipertermia - Alodokter_compress

Gejala Hipertermia

Terjadinya hipertermia ditandai oleh suhu tubuh yang tinggi, biasanya melampaui 40 derajat Celcius, disertai dengan gejala seperti gangguan koordinasi tubuh, sulit berkeringat, denyut jantung yang lemah dan cepat, kram otot, kejang-kejang, kulit memerah, mudah marah, merasa bingung, atau bahkan koma.

Penyebab Hipertermia

Hipertermia biasanya terjadi akibat paparan suhu panas yang berlebihan dari luar tubuh, dan kegagalan sistem regulasi suhu tubuh untuk mendinginkan tubuh. Berikut adalah jenis-jenis hipertermia, mulai dari yang ringan hingga berat:

  • Heat stress. Tubuh kita menyerap panas yang dihasilkan dari lingkungan dengan cara meningkatkan aliran darah menuju ke permukaan kulit dan berkeringat. Namun, saat kondisi udara lembap dan menggunakan pakaian terlalu tebal, atau bekerja di tempat panas dalam waktu terlalu lama, mekanisme tubuh tersebut tidak lagi mampu mengimbangi paparan suhu dari luar, sehingga terjadi heat stress. Heat stress ditandai dengan sejumlah gejala berupa badan lemas, haus, pusing, sakit kepala, dan mual.
  • Heat fatigue. Heat fatigue bisa menimbulkan ketidaknyamanan fisik dan stress. Kondisi ini biasanya timbul akibat seseorang terlalu lama berada di tempat panas. Gejala heat fatigue bisa berupa kelelahan, haus, kepanasan, kehilangan koordinasi gerak tubuh, serta sulit berkonsentrasi.
  • Heat syncope. Heat syncope adalah keadaan pingsan (sinkop) atau pusing yang disebabkan terlalu lama berdiri ataupun berdiri secara tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk. Faktor risiko yang memicu heat syncope adalah ketidakmampuan tubuh menyesuaikan dengan iklim (aklimatisasi) dan dehidrasi.
  • Heat cramps. Heat cramps adalah kondisi kram otot yang menyakitkan. Kondisi ini biasanya terjadi akibat seseorang berolahraga atau bekerja di lingkungan yang panas selama beberapa jam. Kram otot biasanya menyerang bagian otot yang aktif digunakan dalam melakukan pekerjaan berat seperti pundak, paha, dan betis.
  • Heat edema. Duduk atau berdiri terlalu lama di tempat panas dapat menyebabkan heat edema. Kondisi ini ditandai dengan pembengkakan pada tangan, pergelangan kaki, dan kaki akibat penumpukan cairan.
  • Heat rash. Kondisi ini seringkali menyerang bayi. Selain itu, beberapa orang dewasa juga dapat mengalaminya karena cuaca lembap. Heat rash ditandai dengan ruam berwarna merah atau merah muda yang ditemui pada area tubuh yang tertutup pakaian. Heat rash muncul karena saluran keringat tersumbat dan bengkak, yang mengakibatkan gatal serta rasa tidak nyaman.
  • Heat exhaustion. Kondisi ini terjadi akibat kombinasi paparan suhu tinggi dengan kegiatan fisik yang berat dan tingkat kelembapan yang tinggi. Gejala heat exhaustion ditandai dengan denyut nadi yang cepat dan keringat berlebih.

Diagnosis Hipertermia

Dokter dapat mengenali terjadinya hipertermia dengan mudah melalui gejala-gejala fisik yang dialami oleh pasien, ditunjang oleh pengukuran suhu tubuh menggunakan termometer. Jika suhu tubuh melebihi 40 derajat Celcius, maka bisa dipastikan pasien tersebut mengalami hipertermia.

Penanganan Hipertermia

Hipertermia bisa berkembang menjadi kondisi yang mematikan jika tidak ditangani dengan baik. Beberapa tindakan yang bisa dilakukan untuk menangani hipertermia adalah:

  • Mendinginkan suhu tubuh. Dinginkan suhu tubuh dengan berpindah dari tempat yang panas ke lokasi yang teduh. Salah satu cara lain yang efektif untuk mendinginkan tubuh adalah dengan mandi air dingin. Cara lain untuk menurunkan suhu tubuh adalah dengan bantuan embusan angin sejuk dari kipas angin atau pendingin ruangan, atau meletakkan kantung es di pundak, ketiak, dan pangkal paha.
  • Rehidrasi. Minum air putih atau minuman dengan elektrolit, untuk menggantikan cairan yang hilang dan mengatasi dehidrasi.
  • Cek suhu tubuh. Lakukan pengecekan suhu tubuh sebelum dan sesudah melakukan tindakan pendinginan badan.
  • Menemui dokter. Bila kondisi tidak kunjung membaik, segera bawa penderita hipertermia ke unit darurat rumah sakit.

Pencegahan Hipertermia

Pencegahan terbaik adalah dengan menghindari diri terpapar sinar matahari atau cuaca panas dalam jangka waktu cukup lama. Dalam kondisi yang tidak mengharuskan Anda untuk berada di luar ruangan, ambil waktu istirahat sejenak di tempat teduh yang memiliki pendingin ruangan atau kipas angin. Namun apabila harus beraktivitas di tempat yang panas atau terpapar langsung sinar matahari, berikut adalah langkah yang bisa diterapkan untuk mencegah terjadinya hipertermia:

  • Jangan menggunakan pakaian tebal. Gunakanlah pakaian yang tidak terlalu tebal ketika berada di luar ruangan. Pilih pakaian yang tidak terlalu ketat dan ringan di tubuh. Jangan lupa untuk memakai topi dan tabir surya yang dapat melindungi kulit dari sengatan sinar matahari.
  • Mencukupi kebutuhan cairan tubuh. Konsumsilah air dalam jumlah yang cukup. Saat melakukan kegiatan berat di luar ruangan setidaknya konsumsi 2-4 gelas air setiap jam. Hindari mengonsumsi minuman terlalu dingin karena dapat menimbulkan kram perut. Hindari pula minuman mengandung kafein dan alkohol yang mengakibatkan cairan tubuh makin berkurang. Selain itu, Anda bisa mengganti asupan garam dan mineral yang hilang dengan mengonsumsi cairan khusus yang mengandung elektrolit, setelah berolahraga. Hindari mengonsumsi tablet garam, kecuali dianjurkan dokter.

Pencegahan terbaik adalah dengan menghindari diri terpapar sinar matahari atau cuaca panas dalam jangka waktu cukup lama. Dalam kondisi yang tidak mengharuskan Anda untuk berada di luar ruangan, ambil waktu istirahat sejenak di tempat teduh yang memiliki pendingin ruangan atau kipas angin.

Referensi