Tanya Dokter

  • apakah saya disleksia?

  • Dok saya sudah SMA kelas 3, tp kenapa yaa saya masih suka sulit mahamin bacaan? Trus saya kalo hitung2an itu ga bisa njabarinnya, harus baca soal berkali2 biar tau arti soalnya.. Kalo waktu kecil sih emang susah diajarin biar bisa baca, tp krn saya suka baca mungkin yaa jd yg tadinya sulit mbaca sekarang jd biasa.. Tp kalo kaya belajar, atau yg lain masih sulit. Misal ada materi matematika, lah saya itu susah kalo mahamin dr penjelasannya guru saya, akhirnya ya belajar mahamin sendiri.. Trus ya dok, saya jarang bgt dapet ranking.. Sering bgt di ejek tmn gara2 nilainya jelek.. Tp sebenernya ya dok, aku bisa ngerjain soalnya, tp waktunya habis buat mahamin soal (kaya ini maksudnya apa sih? Kok ada kata ini? Maksudnya gimana yaa?) Oiya dok, saya lbh suka sama sesuatu yg pake pengandaian, misalnya ada soal pengurangan trus diandaikan pakai benda2 yg biasa aku liat.. Kalo ngga gitu kadang susah mikirnya. Jadi gimana ya dok? Apa saya disleksia? Kalo iya gmn cara penanganannya? Trus kalo bukan apa yaa? -_- Soalnya saya udah mau lulus tp masihh aja susah buat belajar dok.. Mohon bantuannya yaa. Terimakasih dok..

    Hai, Disleksia merupakan ketidakmampuan untuk memahami arti kata/kalimat tertulis dalam bahasa sehari-hari yang dipakai. Kemungkinan besar Anda tidak mengalami disleksia, apabila Anda-lah yang menuliskan pertanyaan di atas. Melihat Anda bisa memasuki kelas 3 SMA, kemungkinan Anda juga tidak mengalami keterlambatan perkembangan dan memiliki kecerdasan intelektual yang sebetulnya sama seperti orang lainnya. Tidak semua orang memiliki bakat dalam memahami ilmu/materi pelajaran, dan tidak ada yang salah dengan hal tersebut. Setiap orang memiliki minat dan bakatnya masing-masing yang belum diketahui, misalnya Anda pandai bermain sepak bola, atau pandai memahami suasana hati orang lain. Meskipun demikian, tetap sebaiknya Anda mengambil kursus pelajaran untuk membantu Anda memahami pelajaran dan dapat lulus ujian. Selain itu, Anda juga dapat berkonsultasi pada Guru Anda / pembimbing konseling untuk mencari tahu apa minat dan bakat yang Anda miliki. Berkonsultasi pada psikolog (bukan psikiater -- yaitu Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa) juga dapat membantu. Sekian, semoga bermanfaat. dr. Radius Kusuma