Tanya Dokter

  • Cara mengatasi masalah dalam kehidupan sehari-hari

  •  Rainy99
    Anggota
    Malam dok, Sebelumnya saya mau cerita, Saya anak pertama, umur 20, mahasiswi Orangtua saya sering bertengkar setiap saat, terakhir kali saya SMP, ayah saya sering lakuin physical attack ke ibu saya. Ke saya dan adik saya juga kalau sudah nakal, tapi ayah saya bukan tipe yg langsung main pukul dok. Sering dihadapan saya, tapi saya ga pernah berani buat menghentikannya, pas SMP itu terakhir kali dilaporkan karena sudah sampai ke leher ibu saya dok. Saya tumbuh jadi anak penakut dok, ketika berekspresi selain dari ibu dan adik saya, saya tidak bisa spontan, pasti sempat berpikir dulu, kalau situasinya begini, berarti saya harus seperti ini. Saya sangat memimirkan gimana penilaian orang lain tentang saya. So thinking dan g bertindak scra spontan. Kadang buat mengerjakan tugas saja, ada prsaan takut nanti saya ga bisa ngerjainnya, jdinya saya g brani mncoba dan tugasnya malah keteteran. Saya ga suka liatin kelemahan saya dihadapan orang lain, apalagi sm ibu dn adik" saya, saya suka bersikap baik" saja dok. Pasang muka fake udh kyak keahlian saya, bahkan hati saya sndiri mencelosny. Saya dari dulu suka merasa bertentangan dg diri sendiri, dan benar-benar kontras dok Kadang orangnya idealis dn perfectionis, tapi dsaat lain bsa sangat down dn berantakan Saya senang berteman dg siapa saja, tapi sangat susah untuk memulai, Ingin tampil ke depan, bisa bicara didepan dn ngasih motivasi orang banyak, ngobrol sama banyak orang, tapi perasaan takut cemas itu malah menghalangi saya, rasanya nyiksa saya bener dok. Saya cuman bisa berani kalau sudah kenal dekat sama orang-orangnya. Dan bisa lebih leluasa berintetaksi dengan orang yg kepribadiannya ga trllu kuat dr saya. Krna delf confidencr sy sngat kurang dok klau kepribadianny cukup jauh kuat dr saya. Tipikal deep talk dg siapa saja asalkan dalam penilaian saya bisa diajak. Mood saya suka berubah-rubah dengan cepat dok, bahkan kadang saya lupa dengan apa yg saya rasakan sebelumnya, seperti menguap. Jadinya kalau ada masalah saya suka lupa, tapi pas perasaannya balik saya malah jadi bingung saya kenapa. Karena ga pernah benar" kuat menghadapu masalah, semakin saya dewasa, tindakan selfharm saya semakin keliatan dok. Juga dari kecil sering dhadapkn sm keadaan yg saya atasi, saya sllu ngeliat satu"nya jalan cmn, dmulai dr ga usah bangun, sampai pd pengen bnr" mlukai prgelangan saya dok. Tapi ga prnah benr" brani dok, cmn ngegoresny. Kadang klau saya trllu mmikirkanny, urat pergelangan saya berdenyut" dok. Apalagi pas kuliah saya ga bisa nemuin teman yg bnr" bsa slg mengisi, saya juga jdi anak pendiam, ga bisa terhubung sama temen" dikelas, seperti pas SMP, sdgkan SD dan SMA saya malah bsa dibilang heboh dok. Temen" lama saya jg pda sibuk. Juga sering malu dengan tindakan yang saya lakukan sebelumnya. Merasa ambigu sama diri saya, apa karna udh msuk usia 19 kmrn, saya jadi sering bertanya, siapa saya sebenarnya? Sebelum bulan juli, saya ada masalah, down parah pokokny dok. Dan ga ad yang bsa ad buat saya. Biasany dengan bantuan mood itu, saya bs bka lembaran baru lgi dok, tpi pas bulan" kemarin, saya mulai muak dok. Muak sama keambiguan yg saya rasain. Saya milih stuck diperasaan down itu, ngapain bangkit bt jatuh lg. Nyerah sama diri saya yg satuny lagi. Melakukan apa yg mau saya lakukan, hanya bermain games, nonton dn bergadang. Ip saya hncur. Berat badan turun 5kg. Saya jdi suka marah" sama ibu saya smpai bikin beliau nangis Rasanya saya sudah depresi. Akhirnya saya bersikap kayak dlu lg dhadapan org skitar saya dok. Tapi ttp aja saya ga bsa bangkit dok. Skrg kebalikannya, saya makan dengan boros. Suka kaget liat orang walaupn udh tau dia disana. Sbelum" ini, bhkan saya ngerasa cemas cmn bt bka chat atau telfonan d hp dok, mgkin krna saya takut ketahuan dn ga mau ditanyain. Tmn deket saya yg bkin sy kcewa beray, ga sy ksih kesempatan lg. Yang saya rasain skrg benar" kosong dok. Ga bsa mikir apa-apa. Malah mulai lupa kenapa saya jdi seperti ini. Pdhal life still running dhadpan saya dok, dn hrus saya lalui. Dan lagi dok, saya punya masalah kalau lg tidur, pas tidur ada saatny org ga ngerasain mimpinya benar" kosong, tpi saya ga bsa dok. Semenjak smp, saya stiap kali tidur, pasti bsa ngerasain mimpinya, intensitas kesadaran saya cukup tinggi, jdi ga prnah benar" nyenyak. Bahkan saya sring mengalami loncatan mimpi, atau saya bangun di waktu badan saya ga bsa digerakin, sesak dan saya kaya dtarik lg kedalam.Tpi sejak kuliaj udh engga dok, cmn mimpinya aja. Tpi bener" berpengaruh baik mental sm fisik saya dok. Satu lg, Karena ortu saya dua"ny pns jd sbuk, Saya prnah dpt pelecehan wktu kecil tp sy udh g trllu ingat dok yg ini, 3-4 kali dg org brbeda, 2 org tetangga umur 20an, pas sy msih TK, dn sepupu saya, 1 org / 2 org. Krna saya ad penginapan dgabung sm rumah, om" yg nginap disana, ngelakuinnya hingga saya kelas 1 smp sem 1, dn untungnya saya stlah itu ngekos, tp hingga SMA saya masih brtmu dengannya sblm dia masuk penjara. Satupun saya ga brani dok ceritainny ke siapa-siapa, Sama sprti ngeliat ibu saya yg dipukuli dihadapan saya, saya cmn diam pas pertama kali mereka melakukannya dok wlaupn saya ga mau. Tapi saya berharap bnr" udh ngelupain ini dok, dn ga berpengaruh pd saya sm skli. Saya mohon bantuannya dok, Saya masih belum berani untuk ke psikolog ataupun psikiater, Saya msih brharap cmn sebatas mendramatisir saja, tapi ttp saja saya ngga bisa mengatasiny dok. Menurut dokter saya kenapa dan harus bagaimana?

    Rainy99........

    Terimakasih atas pertanyaan Anda.

    Sekedar informasi untuk Anda, kesehatan psikologis yang baik merupakan suatu kondisi ketika batin berada dalam keadaan tentram dan tenang, sehingga memungkinkan kita untuk menikmati kehidupan sehari-hari dan menghargai orang lain disekitar

    Seseorang yang ber psikologi sehat dapat menggunakan kemampuan atau potensi diri secara maksimal dalam menghadapi tantangan hidup, serta menjalin hubungan positif dengan orang lain.

    Sedangkan sebaliknya, seseorang yang kesehatan psikologisnya terganggu akan mengalami gangguan suasana hati, kemampuan berpikir, serta kendali emosi yang pada akhirnya dapat mengarah pada perilaku buruk.

    Penyakit psikologis dapat menyebabkan masalah dalam kehidupan sehari-hari, tidak hanya dapat merusak interaksi atau hubungan dengan orang lain, akan tetapi dapat juga menurunkan prestasi di sekolah dan produkfitas kerja.

    Untuk mengetahui penyebab pasti dari timbulnya kondisi yang Anda alami, pada dasarnya harus dilakukan serangkaian pemeriksaan lebih lanjut secara langsung oleh dokter, seperti wawancara, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan lainnya.

    Oleh karena itu kami tetap menyarankan Anda untuk memberanikan diri menemui dokter spesialis kesehatan jiwa atau psikiater sehingga Anda dapat dilakukan serangkaian penanganan sesuai dengan kondisi yang Anda alami saat ini.

    Demikian penjelasan yang dapat kami sampaikan, semoga bermanfaat.

    Salam,

    Dr. Jati