Tanya Dokter

  • Deteksi usus buntu pada anak-anak

  •  Novianty
    Anggota

    Siang Dok, anak sy 6thn, dr minggu pagi sakit perutnya+panas trs walaupun sdh dikasih paracetamol+panadol. Awal dibw ke Puskesmas, cuma diksh paracetamol+obat batuk. Senin pagi di bawa ke dktr anak, kemungkinan usus buntu,disrh lab darah rutin, hslnya ok+normal semua. Selasa malam msh sakit perut+panas, dibawa lg ke dokter anak yg lainnya..dibilang klu disebabkan krn virus.. Anak kecil agak susah ditanyainnya, kadang ditanya perut kanannya sakit gak..jwb nya klu geli. Wkt kaki kanannya ditekuk+lurusin jg jwbnya sama aja.Dan br td pagi anak sy blg klu badannya suka gatel2 bbrp hari ini. Yg sy mo tanyakan..dlm kondisi anak sy tersebut lbh condong ke virus/usus buntu ya Dok? Apakah gatel2 nya tsb pengaruh dr penyakitnya tsb? Tks Novi

    Novianty  Novianty
    Anggota

    Kok gak ada respon y????  

    Hai,   Mohon maaf atas respon yang terlalu lama atas pertanyaan ibu. Usus buntu pada anak memang sulit dideteksi karena sulitnya mengambil riwayat penyakit pada anak dan anak anak cenderung belum mengerti benar konsep nyeri pada tubuh mereka. Ditambah kasus peradangan usus buntu pada anak merupakan hal yang jarang terjadi. Sakit perut disertai demam pada  anak memang lebih sering disebabkan karena infeksi virus namun ini bukan berarti bahwa anak ibu tidak menderita usus buntu yang meradang. Appendisitis adalah kondisi dimana usus buntu meradang karena terjadinya sumbatan pada usus buntu tersebut. Gejala yang sering dikeluhkan anak adalah :

    1. Nyeri yang semakin lama semakin kuat di daerah perut terutama perut kanan bawah. Pada anak nyeri bisa berada di pusar atau di perut atas.
    2. Demam yang timbul setelah nyeri perut terjadi.
    3. Anak biasanya sangat lemah dan kesakitan, pucat.
    4. Hilang nafsu makan
    5. Disertai konstipasi / diare.
    6. Mual
    Untuk mengetahui dengan pasti maka pemeriksaan fisik dan pemeriksaan lain akan diperlukan. Pemeriksaan seperti tes darah yang mengindikasikan peningkatan leukosit / sel darah putih bisa menjadi pertanda bahwa terjadi appendisitis. Pemeriksaan USG juga bisa dilakukan untuk melihat apakah terdapat penebalan dari usus buntu yang akan tampak pada saat pemeriksaan. Penanganan apendisitis adalah dengan melakukan tindakan pengangkatan usus buntu yang meradang. Untuk mengurangi demam dan nyeri perut maka Anda bisa melakukan beberapa tips seperti :
    1. Kompres hangat perut yang terasa nyeri.
    2. Beri obat pereda demam seperti paracetamol.
    3. Makan lunak dalam porsi kecil dan sering
    4. Minum cairan cukup.
    5. Istirahat cukup.
    6. Hindari beraktivitas di luar rumah
    Jika gejala tidak membaik setelah 2 hari pengobatan maka segera hubungi dokter anak Anda untuk pemeriksaan lanjutan. Baca artikel lengkap usus buntu di SINI. Semoga membantu.   Dr. Yusi