Penderita Hepatitis B Masih Bisa Hidup Normal

Mendengar vonis bahwa Anda menderita penyakit hepatitis B kronis bisa menakutkan. Tapi dengan tindakan yang tepat, Anda tetap dapat menjalani hidup secara normal.

Umumnya kekebalan tubuh mampu membasmi sepenuhnya virus hepatitis B yang dapat menyebabkan peradangan pada hati. Namun tubuh sebagian orang tidak mampu melakukannya, sehingga virus bertahan dan berkembang menjadi hepatitis B kronis.

penderita hepatitis b masih bisa hidup normal - alodokter

Jika tidak ditangani dengan tepat, hepatitis B kronis dapat mengakibatkan gangguan kesehatan dalam jangka panjang, antara lain kerusakan hati, gagal hati, kanker hati, hingga kematian.

Walau belum ditemukan obat untuk membasmi virus hepatitis B sepenuhnya, kini sudah ada obat-obat antivirus seperti peginterferon alfa-2a dan entecavir, yang dapat menekan aktivitas virus sehingga mencegah perkembangan komplikasi pada hati.

Sebagian besar penderita hepatitis B kronis memiliki usia harapan hidup yang panjang. Yang perlu diingat, penderita harus berhati-hati karena dapat menularkan virus tersebut kepada orang lain melalui darah dan cairan tubuh lain, misalnya melalui hubungan seksual atau berbagi jarum suntik.

Mengatasi Gangguan yang Menyertai Hepatitis

Tidak dapat dipungkiri, mengidap penyakit kronis dapat menyebabkan gangguan kondisi tubuh sekaligus memengaruhi kondisi mental. Beberapa hal yang mungkin dirasakan oleh penderita Hepatitis B kronis, seperti:
  • Sering merasa lelah. Usahakan untuk tidak melakukan terlalu banyak aktivitas dalam satu hari. Saat Anda merasakan lelah, ambil waktu untuk beristirahat atau tidur siang bisa mengembalikan stamina Anda.
  • Rasa mual dapat merusak selera makan Anda. Makan dan minum semampu Anda. Jika perlu, tanyakan pada dokter untuk obat yang dapat membantu mengurangi rasa mual tersebut. Asupan vitamin atau suplemen nutrisi harus dikonsultasikan terlebih dahulu dengan dokter.
  • Didera stres. Selain menyerang tubuh, hepatitis B kronis juga bisa menyebabkan gangguan emosional. Penderita bisa mendapatkan dukungan dari orang-orang di sekitar, misalnya keluarga atau pasangan. Selain itu, penderita juga bisa bergabung dengan Komunitas Peduli Hepatitis.
Meski demikian, sebagian penderita hepatitis B kronis ada yang sama sekali tidak merasakan gejala apa pun. Tidak heran jika banyak yang merasa sehat, meski sebenarnya organ hati yang terinfeksi sudah digerogoti virus. Sekitar 20 persen penderita hepatitis B kronis yang tidak memperoleh perawatan akan mengalami sirosis pada puluhan tahun kemudian.

Untuk wanita hamil yang mengidap hepatitis B kronis, harus memeriksakan diri secara rutin. Sebab virus hepatitis B dapat ditularkan dari ibu pada bayi saat persalinan. Perawatan dapat dimulai dengan menggunakan obat yang aman untuk ibu hamil, yaitu ribavarin. Saat persalinan, bayi harus segera diberikan vaksinasi hepatitis B, jika perlu disertai dengan antibodi hepatitis B.

Semangat untuk Mengupayakan Hidup Sehat

Penyakit hepatitis B kronis memang tidak dapat dikendalikan penuh oleh penderitanya, namun yang perlu diingat adalah penderita masih memegang kendali berbagai faktor yang dapat menentukan tingkat kesehatan. Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat dilakukan.
  • Hindari rokok dan minuman keras karena dapat berbahaya terhadap organ hati yang terinfeksi virus hepatitis B.
  • Konsumsi makanan bernutrisi untuk membantu menghilangkan racun dalam tubuh. Contohnya buah dan sayuran, biji-bijian utuh, serta daging tanpa lemak sebagai sumber protein. Hindari makanan siap saji atau dalam kemasan yang sudah diproses.
  • Minum banyak air dan jus.
  • Hindari makanan dari kerang mentah karena dapat mengandung bakteri yang berbahaya untuk hati.
  • Lakukan olahraga secara rutin dan beristirahat dengan cukup demi memperkuat sistem imunitas tubuh yang diperlukan untuk melawan virus.
  • Dalam mengonsumsi obat atau pengawasan kondisi kesehatan penderita hepatitis B kronis, tetap harus melalui konsultasi dengan dokter.
Efektivitas obat-obatan guna menekan virus hepatitis B hanya akan sampai pada beberapa tingkatan tertentu saja. Satu-satunya cara mengetahui apakah pengobatan yang Anda lakukan efektif atau tidak, yaitu dengan mengecek darah serta pemeriksaan kondisi organ hati melalui ultrasound atau USG.

Konsultasi dengan dokter spesialis penyakit dalam atau ahli hepatologi sebaiknya dilakukan sekitar satu hingga dua kali dalam setahun, atau tergantung kondisi kesehatan Anda.

Menderita hepatitis B kronis bukanlah akhir dari segalanya, Anda masih memiliki kemungkinan untuk beraktivitas serta memiliki kehidupan normal dengan perawatan dan pengobatan yang tepat.