Prediabetes

Pengertian Prediabetes

Prediabetes adalah istilah untuk tahap penanda awal dari penyakit diabetes tipe 2 ketika level gula darah mulai melebihi batas normal, namun belum terlalu tinggi untuk dapat dikategorikan sebagai penyakit diabetes tipe 2. Kondisi prediabetes meliputi Toleransi Glukosa Terganggu (TGT) dan Gula Darah Puasa Terganggu (GDPT).

Prediabetes - alodokter

Penderita prediabetes memiliki risiko lebih besar terhadap diabetes type 2, namun kondisi ini juga bisa dijadikan sebagai pengingat atau titik balik untuk segera melakukan perubahan pola hidup ke arah yang lebih baik. Mengobati prediabetes dapat membantu penderita mengurangi risiko berkembangnya menjadi diabetes type 2 dan penyakit lain, seperti penyakit jantung, pembuluh darah, ginjal, saraf, dan mata.

Penyebab Prediabetes

Penyebab pasti prediabetes belum diketahui. Namun, faktor genetik dan riwayat keluarga berperan penting terhadap terjadinya prediabates.

Prediabetes terkait dengan kemampuan tubuh mengolah glukosa di dalam tubuh. Glukosa yang masuk ke tubuh melalui makanan, khususnya yang mengandung karbohidrat, diolah menjadi sumber energi bagi sel tubuh dengan bantuan hormon insulin. Insulin membantu menjaga jumlah gula agar tetap normal sehingga tidak terjadi penumpukan gula di dalam aliran darah.

Prediabates terjadi ketika proses pengolahan glukosa tidak berjalan dengan baik, seperti saat kelenjar pankreas tidak mengeluarkan jumlah hormon insulin yang cukup atau pada kondisi resistensi insulin.

Gejala Prediabetes

Beberapa gejala umum diabetes tipe 2 juga menjadi pertanda prediabetes yang perlu diwaspadai, seperti 3P atau poliuria (sering kencing), polidipsia (sering haus), dan polifagia (sering makan). Kelelahan dan pandangan menjadi buram juga dapat dikeluhkan. Gejala prediabetes juga dapat tidak terlihat pada penderita, atau sebaliknya, dapat berupa area kulit yang berwarna kegelapan pada buku-buku jari, siku, ketiak, leher, atau lutut.

Beberapa kriteria fisik ini perlu diwaspadai karena berisiko menyebabkan kondisi prediabetes pada diri seseorang. Lakukan pemeriksaan glukosa darah jika Anda  memiliki faktor risiko tertentu, seperti tekanan darah tinggi, sejarah diabetes tipe 2 di dalam keluarga, kelebihan berat badan, jarang berolahraga, serta berusia di atas 45 tahun. Perempuan yang mengalami diabetes kehamilan atau melahirkan bayi yang beratnya melebihi 4,1 kilogram juga patut melakukan pemeriksaan kadar gula darah untuk mengetahui risiko yang bisa dialaminya. Beberapa kondisi lain, seperti ukuran pinggang, kebiasaan tidur, sindrom ovarium polikistik, level kolesterol HDL atau trigliserida yang tinggi, serta sebagian etnis tertentu juga memiliki risiko mengidap prediabetes.

Pada kondisi tekanan darah tinggi yang terjadi bersamaan dengan obesitas, gula darah tinggi, serta kadar lemak darah dan kolesterol yang abnormal, risiko resistensi insulin mungkin terjadi pada pengidapnya. Kondisi yang terjadi bersamaan ini juga dikenal dengan kondisi sindrom metabolik.

Diagnosis Prediabetes

Selain dari keluhan-keluhan pasien, dokter biasanya akan menyarankan pemeriksaan kadar gula darah. Jenis tes kadar gula darah dapat direkomendasikan oleh dokter sesuai dengan kebutuhan dan kondisi kesehatan pasien. Tes tersebut dapat meliputi:
  • Tes gula darah sewaktu. Tes ini dilakukan tanpa puasa ataupun tanpa pemberian gula pada pasien.
  • Tes gula darah puasa. Tes ini dilakukan setelah pasien berpuasa setidaknya 8 jam atau semalaman. Batasan yang mengindikasikan prediabetes berada di antara 100-125 mg/dL atau 5,6-6,9 mmol/L.
  • TTGO atau Tes Toleransi Glukosa Oral. Tes ini dilakukan dengan cara mengambil sampel darah sesudah pasien berpuasa selama delapan jam atau semalaman penuh. Pasien kemudian diminta untuk mengonsumsi larutan gula sebelum sampel darah diambil kembali dua jam kemudian. Kadar gula darah dapat dikatakan normal jika hasil tes darah kurang dari 140 mg/dL atau 7,8 mmol/L. Sementara batasan yang mengindikasikan prediabetes adalah level gula darah berada di antara 140-199 mg/dL atau 7,8-11 mmol/L.
Selain pemindaian glukosa, dokter juga dapat menyarankan Anda untuk melakukan beberapa tes guna mendapatkan diagnosis, salah satunya adalah tes glycated hemoglobin atau A1C. Tes darah ini akan mengukur besar persentase gula darah yang menempel pada protein pembawa oksigen, hemoglobin, hingga tiga bulan terakhir. Hasil tes A1C pada kisaran angka 5,7-6,4 persen mengindikasikan bahwa seseorang mengidap prediabetes. Bagaimanapun juga tes ini tidak dapat dilakukan pada perempuan yang sedang hamil atau orang yang memiliki kelainan pada kadar hemoglobin.

Penderita prediabetes dapat melakukan tes darah, pemeriksaan kolesterol total, kolesterol LDL dan HDL, trigliserida, atau A1C paling tidak satu kali dalam setahun atau lebih dari sekali jika memiliki faktor risiko tambahan lainnya.

Pencegahan Prediabetes

Pola hidup yang sehat merupakan salah satu cara menjaga kadar gula tetap normal dan menjauhkan prediabetes dari kehidupan Anda. Memulai kebiasaan makan yang sehat dengan cara memilih menggunakan bahan makanan yang rendah kalori dan tinggi serat, seperti sayur-sayuran, buah-buahan, dan biji-bijian utuh dapat menjadi langkah awal yang baik.

Cobalah lakukan kegiatan fisik intensitas sedang minimal lima hari dalam seminggu, masing-masing sesi dilakukan selama 30-60 menit. Mulailah dengan memperbanyak berjalan kaki, berenang, atau bersepeda. Anda sebaiknya juga menambahkan latihan kekuatan, seperti latihan beban, dua kali dalam seminggu.

Selain membuat tubuh menjadi lebih aktif, aktivitas fisik juga dapat membantu mengurangi berat badan bila Anda kelebihan berat badan.

Perubahan pola hidup ini tidak hanya menjauhkan dan mencegah prediabetes, namun dapat mencegah perkembangan diabetes tipe 2, dan bahkan berguna pula bagi yang memiliki riwayat keluarga dengan penyakit ini.

Beberapa pengobatan juga dapat direkomendasikan oleh dokter untuk membantu pasien yang berisiko tinggi terkena diabetes. Walaupun tidak sepenuhnya mencegah prediabetes maupun diabetes, obat-obatan diabetes sebaiknya dikonsumsi sesuai dengan anjuran dokter. Obat-obatan penjaga tekanan darah tinggi dan kolesterol juga sebaiknya digunakan sesuai dengan kebutuhan. Pengobatan alternatif, seperti suplemen diet atau terapi yang menggunakan zat tertentu (chromium, magnesium, ginseng, dst) sebaiknya dilakukan hanya setelah melalui konsultasi dengan dokter Anda.

Jadikan kebiasaan pola hidup sehat yang telah terbangun sebagai pengingat diri Anda sendiri terhadap bahaya prediabetes dan diabetes, serta mencegah komplikasi-komplikasi berat yang dapat ditimbulkan penyakit ini.