Super Sehat Berkat Spirulina?

Spirulina kerap disebut sebagai superfood. Sebenarnya apa itu spirulina? Apakah spirulina benar-benar berkhasiat dan memiliki manfaat kesehatan yang sudah teruji secara klinis? Sebelum memutuskan untuk mengonsumsi spirulina, simak beberapa informasi dan fakta berikut.

Spirulina adalah salah satu spesies dari cyanobacteria, tanaman ganggang berpigmen hijau-kebiruan, yang bisa dikonsumsi manusia.  Spirulina tumbuh di perairan tropis dan subtropis yang memiliki kandungan garam tinggi. Namun, ada juga beberapa spesies lain yang tumbuh di danau air tawar.

super sehat berkat spirulina - alodokter

Jika diolah, spirulina bisa dibuat atau dicampurkan ke dalam suplemen makanan, kosmetik, susu, sari buah, minuman serbuk, dan bahkan makanan untuk para astronot saat berada di luar angkasa. Terdapat anggapan bahwa makanan atau minuman yang mengandung spirulina akan menjadi lebih bernutrisi.

Iklan menyebutkan, spirulina bisa mengatasi berbagai macam penyakit. Kandungan proteinnya yang disebut-sebut lebih tinggi daripada daging ini juga bisa memenuhi gizi Anda sehari-hari dan menjaga agar tubuh tetap sehat. Jadi sebenarnya apa kandungan yang dimiliki spirulina?

Apa Saja Kandungan Spirulina?

Dalam satu sendok makan spirulina atau sebanyak 7 gram bubuk spirulina kering terkandung beberapa nutrisi berikut:

Protein sebesar 4 gram

Vitamin B1 (Thiamin) sebanyak 11 persen dari tunjangan diet yang direkomendasikan atau recommended dietary allowance/RDA

Vitamin B2 (Riboflavin) sebanyak 15 persen dari RDA

Vitamin B3 (Niacin) sebanyak 4 persen dari RDA

Tembaga sebanyak 21 persen dari RDA

Zat besi sebanyak 21 persen dari RDA

Takaran ini juga mengandung 20 kalori, 1,7 gram karbohidrat, dan sejumlah magnesium, kalium, serta nutrisi lainnya.

Bisakah Spirulina Menyembuhkan Penyakit?

Anda mungkin pernah mendengar bahwa spirulina bisa mengatasi berbagai kondisi, seperti stres, malnutrisi, berat badan berlebihan, alergi, kelelahan, diabetes, luka prakanker pada mulut, meningkatkan sistem kekebalan tubuh serta memori, menurunkan kolesterol, mencegah penyakit jantung, melancarkan pencernaan, dan sebagainya. Lalu, benarkah pernyataan itu? Adakah fakta kesehatan lain yang telah terbukti untuk spirulina?

Dari segi medis, kondisi yang dianggap berdampak positif sebagai akibat dari penggunaan spirulina, yaitu mengobati luka prakanker pada mulut. Meski statusnya pun masih “kemungkinan efektif”.

Manfaat spirulina lainnya yang sudah melalui beberapa uji klinis dan terbukti, antara lain:

  • Merupakan sumber antioksidan yang bisa melindungi tubuh dari radikal bebas dan memiliki efek antiperadangan bagi DNA dan sel tubuh yang mengalami kerusakan oksidatif. Spirulina juga mampu mengurangi gejala peradangan yang terjadi pada saluran udara di hidung, yaitu pada kondisi rhinitis.
  • Berdasarkan sebuah studi yang memberikan 1 gram spirulina per hari pada sekelompok orang berkolesterol tinggi, spirulina terbukti dapat menurunkan kolesterol jahat sekaligus menaikkan kadar kolesterol baik di dalam darah. Spirulina menjaga agar kolesterol LDL di dalam darah tidak teroksidasi, sehingga menurunkan risiko terjadinya penumpukan kolesterol di pembuluh darah. Tetapi menurut penelitian di Korea Selatan, efek penurun kolesterol dan LDL ini dikatakan tidak terjadi pada penderita obesitas.
  • Mengonsumsi spirulina sebanyak 4,5 gram per hari terbukti bisa menurunkan tekanan darah akibat meningkatnya produksi nitrit oksida yang membuat pembuluh darah melebar dan lebih rileks.
  • Membantu meningkatkan daya tahan tubuh dan kekuatan otot.

Untuk kondisi-kondisi lainnya, masih belum cukup bukti yang ditemukan dan masih membutuhkan penelitian lebih lanjut.

Lalu Apa Saja yang Perlu Diwaspadai?

Spirulina diketahui memiliki beberapa spesies yang bisa memproduksi racun. Ini sebabnya Anda harus mewaspadai spirulina yang belum diuji keamanannya dan belum terbebas dari substansi-substansi berbahaya, seperti microcystins yang dapat merusak hati, logam beracun, dan bakteri lain yang bisa membahayakan tubuh, khususnya anak-anak.

Beberapa spirulina yang terkontaminasi oleh zat beracun di atas bisa menyebabkan gangguan pencernaan, mual, muntah, jantung berdetak sangat cepat, kelelahan, haus berlebihan, dan efek jangka panjangnya adalah kerusakan organ hati dan bahkan kematian.

Walau demikian, ada pula spirulina yang tumbuh dalam pengawasan yang ketat sehingga terbebas dari kontaminasi.

Hingga saat ini, belum ada penelitian yang menunjukkan bahwa spirulina aman untuk ibu hamil dan menyusui. Untuk berjaga-jaga, kelompok ini tidak dianjurkan mengonsumsi spirulina.

Spirulina memang belum sepenuhnya terbukti efektif dalam mengatasi berbagai kondisi penyakit. Namun, jika melihat dari kandungan protein dan vitaminnya, spirulina sepertinya aman dikonsumsi. Tapi pastikan, jangan sampai Anda membeli produk spirulina yang belum terdaftar di BPOM RI, karena produk tersebut mungkin termasuk golongan spirulina yang terkontaminasi racun.

Meskipun dikatakan baik bagi kesehatan, suplemen ini tidak dapat dikonsumsi oleh  penderita kondisi tertentu seperti fenilketonuria dan gangguan fungsi hati.

Anda juga disarankan berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum mengonsumsi jenis suplemen apa pun yang beredar di pasaran. Karena mungkin saja suplemen tersebut, termasuk spirulina, tidak sesuai dengan kondisi tubuh maupun kesehatan Anda.

Ditinjau oleh : dr. Kevin Adrian

Referensi