Sejak tahun 1987, homoseksual sudah tidak dikategorikan sebagai gangguan kejiwaan atau kelainan mental. Namun, hingga saat ini, masih banyak yang menganggap bahwa homoseksual sebagai perilaku seks menyimpang. Hal ini membuat kaum homoseksual sering mengalami diskriminasi.

Homoseksual adalah istilah untuk mendeskripsikan identitas seksual seseorang yang tertarik secara personal, emosional, atau seksual kepada orang lain yang berjenis kelamin sama dengannya.

Faktor Penentu Seseorang Menjadi Homoseksual - Alodokter

Seorang homoseksual berjenis kelamin laki-laki dikenal dengan istilah gay, sedangkan yang berjenis kelamin perempuan disebut dengan lesbian.

Faktor Penyebab Seseorang Menjadi Homoseksual

Meski sudah tidak dianggap sebagai gangguan kejiwaan, masih banyak orang yang menganggap homoseksual sebagai perilaku menyimpang. Hingga saat ini, faktor penyebab seseorang menjadi homoseksual pun masih menjadi pertanyaan besar yang belum jelas jawabannya.

Namun, beberapa penelitian sejauh ini menyebutkan ada beberapa hal yang diduga berpengaruh dalam menentukan seseorang menjadi homoseksual, yaitu:

1. Variasi bentuk otak

Menurut riset, ada sedikit perbedaan secara biologis maupun anatomis di antara individu homoseksual dengan heteroseksual. Perbedaan tersebut terdapat pada struktur dan bentuk otak.

Riset yang melibatkan prosedur MRI otak tersebut menyebutkan bahwa bagian anterior cingulate cortex dan temporal otak sebelah kiri pada kebanyakan homoseksual sedikit lebih tebal daripada individu heteroseksual.

Data tersebut menunjukkan bahwa variasi bentuk otak diduga berpengaruh dalam menentukan gender seseorang menjadi homoseksual. Namun, temuan ini belum bisa menjadi jawaban pasti mengapa seseorang bisa menjadi homoseksual.

2. Faktor genetik

Faktor genetik juga dipercaya bisa menjadi salah satu penyebab seorang individu menjadi homoseksual. Ada teori yang menyebutkan bahwa seorang wanita homoseksual mungkin mengalami kelebihan hormon androgen saat ia masih dalam kandungan.

Ada pula yang menyebutkan bahwa sifat genetik tertentu berperan dalam menentukan sifat, perilaku, dan preferensi seksual seseorang, termasuk membuat seseorang menjadi homoseksual.

Sayangnya, teori tersebut belum bisa dijadikan alasan pasti mengapa seseorang bisa menjadi homoseksual. Hingga saat ini, para peneliti juga masih mengkaji peran faktor genetik dalam menentukan orientasi seksual seseorang.

3. Trauma masa kecil

Ada penelitian yang menyebutkan bahwa trauma psikologis pada masa anak-anak dapat berpengaruh terhadap orientasi seksual seseorang, termasuk homoseksual. Riset tersebut menyebutkan bahwa orang yang memiliki orientasi seks penyuka sesama jenis pernah mengalami pelecehan seksual di masa kecilnya.

Meski begitu, cukup banyak juga orang yang tetap menjadi heteroseksual walaupun pernah mengalami pelecehan seksual di masa kecil.

Homoseksual Tidak Disebabkan Gangguan Mental

American Psychiatric Association (APA) dan World Health Organization (WHO) menyatakan bahwa homoseksual bukanlah sebuah kondisi akibat gangguan mental.

Hal yang sama juga dinyatakan dalam Pedoman Penggolongan dan Diagnosis Gangguan Jiwa Edisi III (PPDGJ III) yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman ini menyebutkan bahwa orientasi seksual homoseksual atau biseksual bukanlah suatu gangguan jiwa.

Meski demikian, masih banyak kaum homoseksual yang mendapatkan perlakuan negatif, stigma, dan diskriminasi, sehingga tidak sedikit orang homoseksual lebih memilih untuk menyembunyikan orientasi seksualnya.

Jika Anda memiliki orientasi seksual yang berbeda, termasuk homoseksual, atau merasa penasaran apa yang menyebabkan Anda memiliki orientasi seksual tersebut, cobalah berkonsultasi dengan psikolog agar Anda dapat memahaminya lebih dalam.

Melalui sesi konseling dengan psikolog, Anda juga bisa lebih mengenal diri sendiri dan mendapatkan tips untuk menerima orientasi seksual yang Anda miliki dengan lebih terbuka.