Tunarungu adalah seseorang yang memiliki hambatan dalam fungsi pendengarannya. Kondisi ini bisa berlangsung hanya sementara atau permanen. Bagi Anda yang hidup bersama penderita tunarungu, tentu saja akan memerlukan bentuk komunikasi khusus agar maksud pembicaraan bisa tersampaikan dengan baik.

Terdapat dua jenis gangguan pendengaran yang membuat seseorang menjadi tunarungu, yaitu yang bersifat bawaan (sudah ada sejak lahir) dan yang terjadi setelah dilahirkan.

Teknik Dasar Berkomunikasi dengan Penyandang Tunarungu - Alodokter

Tunarungu bawaan bisa disebabkan oleh mutasi genetik, keturunan dari orang tua, atau terpapar penyakit ketika masih di dalam kandungan. Sedangkan tunarungu yang terjadi setelah lahir biasanya disebabkan oleh paparan suara keras dalam jangka panjang, usia, cedera, dan penyakit tertentu, misalnya infeksi.

Alat Bantu Dengar untuk Tunarungu

Fungsi pendengaran penyandang tunarungu dapat terbantu berkat penggunaan alat bantu dengar. Alat bantu ini dapat berupa implan koklea yang ditanamkan pada telinga melalui pembedahan, atau alat bantu dengar yang bisa dipasang dan dilepas sesuai keinginan. Selain itu, perangkat pengeras suara juga dapat dipasang di alat elektronik, seperti TV, telepon, atau radio, agar penderita gangguan pendengaran juga dapat menikmati acara dan berinteraksi.

Cara Berkomunikasi dengan Penyandang Tunarungu

Berkomunikasi dengan seorang tunarungu sebenarnya tidak sulit, Anda hanya perlu mempelajari caranya dan sedikit bersabar. Berikut ini adalah cara yang dapat Anda lakukan untuk berkomunikasi dengan penyandang tunarungu:

  • Cari perhatian
    Penting untuk mendapatkan perhatiannya jika Anda berniat untuk berkomunikasi dengannya. Sentuh atau tepuk pundaknya untuk memberi isyarat.
  • Cari tempat yang tenang
    Jika memungkinkan, pindah ke tempat yang sunyi atau kecilkan sumber suara yang ada di dekat Anda.
  • Sejajarkan posisi wajah
    Saat akan mulai berkomunikasi, sejajarkan letak mata Anda dengan dirinya. Pastikan Anda tidak berada terlalu dekat dengannya agar dia dapat melihat semua bahasa tubuh Anda. Pastikan juga agar lokasi pembicaraan cukup terang.
  • Kontak mata
    Selama berbicara dengan penyandang tunarungu, jangan lepaskan kontak mata dan fokus Anda dari dirinya. Lepaskan media penghalang apa pun yang bisa mengganggu jalinan komunikasi, seperti masker atau kacamata hitam. Tidak ada salahnya untuk menggunakan ekspresi wajah agar dia lebih mudah memahami arah pembicaraan.
  • Bicaralah dengan normal dan jelas
    Hindari berbicara dengan cara berbisik atau mengeraskan suara karena dapat menyulitkan penyandang tunarungu dalam membaca gerakan bibir Anda. Sebaliknya, berbicaralah dengan suara dan kecepatan normal. Hindari pula berbicara sambil mengunyah atau menutupi mulut Anda.
  • Nyatakan topik pembicaraan
    Beri tahu topik pembicaraan yang ingin dibahas dan beri tanda jika ingin mengubah topik.
  • Tanya apakah sudah mengerti
    Mintalah umpan balik untuk memeriksa apakah dia sudah mengerti apa yang Anda katakan.
  • Ulangi
    Ulangi apa yang Anda sampaikan, atau tulis apa yang ingin Anda sampaikan di kertas.

Berkomunikasi dengan penyandang tunarungu mungkin merupakan tantangan tersendiri. Jika harus berkomunikasi dengan mereka secara rutin, ada baiknya Anda mempelajari bahasa isyarat yang resmi agar kedua belah pihak dapat saling memahami isi pembicaraan dengan lebih mudah. Dengan menggunakan bahasa isyarat saat berkomunikasi, penyandang tunarungu akan merasa lebih nyaman, dibandingkan harus memerhatikan atau membaca gerakan bibir lawan bicara.