Yuk, Cari Tahu Alasan Menurunnya Gairah Seks Saat Hamil

Seks saat hamil tak selalu menyenangkan bagi sebagian wanita. Perubahan saat hamil yang dirasakan tiap wanita berbeda, termasuk gairah seks. Selain itu, usia dan perkembangan kehamilan juga dapat berpengaruh. Agar kamu bisa bergairah untuk menikmati seks dengan pasangan lagi, sebaiknya cari tahu alasan dan cara mengatasinya.  

Tubuh beradaptasi dengan banyak perubahan pada masa kehamilan.  Payudara dan perut membesar, serta perasaan menjadi sensitif. Berbagai perubahan ini, bersama beragam kekhawatiran selama kehamilan, dapat memberikan dampak dalam gairah seks saat hamil.

Yuk, Cari Tahu Alasan Menurunnya Gairah Seks Saat Hamil

Dipengaruhi Faktor Fisik dan Psikis

Penyebab menurunnya gairah seks pada wanita hamil bisa disebabkan oleh faktor fisik maupun psikis, seperti:

  • Tidak Percaya Diri
    Wanita hamil kerap berpikir bahwa tubuhnya gemuk, tidak seksi dan terlihat kurang menarik. Perubahan bentuk tubuh yang seperti ini membuat wanita hamil menganggap bahwa ia tak akan bisa memberikan kepuasan pada suaminya.
  • Kelelahan
    Terutama pada awal kehamilan, tidak jarang wanita hamil mengalami mual dan muntah, sehingga menyebabkan lemas atau kelelahan. Umumnya hal itu akan mereda setelah memasuki kehamilan trimester kedua, yang dapat membuat gairah seks kembali normal.
  • Khawatir dengan keselamatan janin
    Kehadiran Si Kecil di dalam perut membuat wanita merasa was-was untuk melakukan hubungan seks. Padahal selama kehamilan dinyatakan sehat,  hubungan seks tetap aman dilakukan.

Tips Meningkatkan Gairah Seks Saat Hamil

Saat hamil, aliran darah dalam tubuh akan meningkat, terutama pada organ seksual seperti payudara dan vulva, yang akan menjadi lebih sensitif pada rangsangan.  Namun, jangan heran jika ada beberapa kejutan saat berhubungan intim, misalnya keluar cairan dari puting payudara. Jadikan ini pengalaman baru yang membuat aktivitas seks menjadi lebih seru.

Agar hubungan antara suami istri tetap harmonis, meningkatkan gairah seks saat hamil bisa dilakukan dengan banyak cara di antaranya:

  • Membuka diri terhadap pasangan
    Apapun keinginan dan masalah yang kamu atau suami hadapi sebaiknya segera diatasi dengan berbicara secara langsung. Kalian mungkin khawatir dengan bayi di dalam janin. Padahal di dalam perut, bayi dilindungi dengan kantung berisi cairan ketuban. Selama kehamilan sehat, bayi tidak akan merasakan pengaruh berarti dari hubungan seks yang ayah ibunya lakukan.
  • Memperbaiki hubungan dengan pasangan
    Bagi seorang wanita, kedekatan yang intim dengan pasangan baik sekali untuk meningkatkan gairah seksualnya. Jadi, pastikan bahwa hubungan rumah tanggamu dan suami berjalan baik-baik saja.
  • Melakukan seks dengan posisi aman
    Seks bisa dilakukan saat hamil tanpa mengundang risiko. Selama Selama posisi seks saat hamil yang dipilih adalah posisi aman seperti misionaris, atau wanita di posisi atas. Yang terpenting adalah kamu dan pasangan melakukannya dengan nyaman, dalam posisi yang aman, serta melakukannya tanpa membuatmu merasa tersiksa.
  • Meningkatkan percaya diri
    Tak ada salahnya jika kamu mencari inspirasi dari luar untuk meningkatkan gairah seks. Seperti membeli beberapa lingerie cantik, melakukan babymoon (honeymoon saat hamil), atau melakukan foto hamil secara khusus untuk meningkatkan kepercayaan diri.

Ketika seks saat hamil membuat kamu tidak nyaman, kamu dapat mencari cara lain untuk untuk menjaga keintiman antara suami istri. Keintiman antara pasangan bisa dilakukan dengan berbagai hal seperti memijat, membelai, berpelukan atau berciuman.

Menurunnya gairah seks saat hamil memang umum terjadi, namun jika penurunan gairah seks dianggap sangat mengganggu keharmonisan suami istri, sebaiknya segera konsultasi ke dokter untuk penanganan yang tepat.

Ditinjau oleh : dr. Allert Noya

Referensi