Anak yang posesif terhadap mainannya biasanya akan merasa kesal, marah, atau bahkan menangis saat mainannya dipinjam oleh orang lain. Seolah-olah, tidak boleh ada satu orang pun yang memegang barang miliknya, termasuk orang tuanya. Lantas, bagaimana cara mengatasinya?

Fase posesif anak terjadi pada usia 18 bulan hingga 4 tahun. Pada usia tersebut, anak memiliki pemahaman bahwa benda yang ia miliki hanyalah miliknya seorang. Itulah mengapa tak sedikit anak yang sangat posesif terhadap mainannya dan tidak ingin berbagi dengan orang lain, meskipun dengan saudara kandungnya.

Anak Posesif terhadap Mainannya? Ini yang Perlu Bunda Lakukan - Alodokter

Tips Mengatasi Anak Posesif terhadap Mainannya

Sebenarnya, fase posesif pada anak adalah hal yang normal terjadi, kok, Bun. Selain posesif terhadap mainannya, anak-anak juga bisa posesif terhadap Bunda, Ayah, atau orang terdekat yang ia sayangi.

Namun, hal ini jangan dianggap sepele dan Bunda tidak boleh mendiamkan perilaku Si Kecil. Jika sifat posesif ini tidak dikendalikan dengan baik, Si Kecil bisa berkembang menjadi pribadi yang egois dan tidak mau berbagi, lho. Jangan sampai ini membuatnya jadi sulit berteman nantinya.

Nah, untuk mengatasi anak posesif terhadap mainannya, berikut ini adalah langkah yang bisa Bunda lakukan:

1. Jangan memaksa anak

Hal pertama yang perlu dilakukan adalah jangan memaksa anak. Semakin kita memaksanya untuk berbagi mainan, ia akan semakin tidak mendengarkan apa yang kita katakan.

Mungkin saja Si Kecil akan melakukan apa yang Bunda suruh, tetapi dengan terpaksa dan tanpa memahami makna di balik nasihat Bunda. Ini malah tidak melatihnya untuk berbagi, Bun. Bisa-bisa, Si Kecil menjadi sebal setiap harus berbagi.

2. Berikan penjelasan yang mudah dipahami anak

Memaksa anak hanya akan membuat suasana hatinya buruk. Jika Si Kecil enggan barang kesayangannya disentuh orang lain, sebaiknya Bunda memberikan penjelasan padanya. Gunakan kalimat sesederhana mungkin, agar ia terbujuk untuk berbagi barang tersebut.

Misalnya, “Dek, berbagi itu perbuatan yang baik, lho. Kalau Adek tidak mau berbagi dengan orang lain, nanti orang lain juga enggak mau berbagi dengan Adek. Coba deh bayangkan, kira-kira Adek suka enggak diperlakukan seperti itu?”.

Jika nilai berbagi ini terus diingatkan kepada buah hati, lambat laun hatinya akan tergerak untuk berbagi dan mulai meminjamkan barang-barang kesayangannya dengan senang hati.

3. Sering mengajak anak bermain bersama

Bermain bersama teman dapat melatih jiwa berbagi anak secara alami dan juga bermanfaat untuk tumbuh kembang serta kecerdasannya. Namun, di tengah pandemi seperti saat ini, sebaiknya Si Kecil bermain di rumah saja, ya, Bun.

Oleh karena itu, Bunda, Ayah, dan anggota keluarga lainnya harus bisa meluangkan waktu untuk mengajak Si Kecil bermain bersama. Momen ini juga bisa menjadi media pembelajaran agar ia mau untuk berbagi atau meminjamkan barang kesayangannya.

Ingat, berbagi itu tidak dengan teman saja, anak pun harus belajar melakukannya dengan keluarga terdekatnya. Setelah ia paham arti berbagi dengan keluarga, maka sikap berbagi dengan teman pun akan berkembang dengan sendirinya.

4. Ajarkan anak untuk bernegosiasi

Mengajari anak tentang makna negosiasi juga bisa membantunya tidak posesif lagi dengan mainannya. Jika Si Kecil mulai terlihat pelit dan tidak mau meminjamkan mainannya kepada orang lain, alih-alih berteriak dan memarahinya, ada baiknya Bunda bernegosiasi dengannya.

Kunci negosiasi adalah mencari win-win solution. Carikan solusi yang bisa membuat anak mau berbagi tanpa merasa sebal dan malah merasa diuntungkan setelahnya. Misalnya, jika ia mau berbagi mainan, Bunda akan memanjangkan waktu bermainnya selama 10 menit.

Mengatasi anak posesif terhadap mainannya memang tidak mudah dan dibutuhkan kesabaran yang ekstra agar Si kecil mengerti apa yang Bunda ajarkan.

Bila setelah menerapkan tips-tips di atas anak tetap tidak mau berbagi dan masih posesif terhadap mainannya, jangan ragu untuk meminta saran psikolog khusus anak guna mengetahui cara melatih anak yang cocok dengan kepribadiannya.