Terapi chiropractic merupakan salah satu metode yang dipercaya efektif untuk mengatasi nyeri punggung. Terapi ini memang masih terdengar asing di telinga masyarakat indonesia. Nah, untuk mengetahui lebih jauh tentang chiropractic, simak penjelasannya dalam artikel berikut.

Terapi chiropractic dilakukan oleh dokter atau ahli terapi yang disebut chiropractor. Selain nyeri punggung, terapi ini juga efektif untuk mengatasi nyeri leher dan sakit kepala.

Terapi Chiropractic untuk Nyeri Punggung - Alodokter

Bagaimana Prosedur Chiropractic Dilakukan?

Dalam menjalani prosedur chiropractic, seorang chiropractor akan memberikan tekanan pada sendi tulang belakang dengan tangan atau alat bantu khusus. Metode ini disebut juga manipulasi tulang belakang. Tekanan tersebut dapat disesuaikan dengan kebutuhan pasien, baik kecepatan maupun kekuatannya.

Manipulasi tulang belakang digunakan sebagai cara untuk mengembalikan kelenturan sendi yang berkurang akibat cedera fisik, misalnya akibat terjatuh, salah duduk, atau gerakan fisik yang berulang. Intinya, tujuan chiropractic adalah membuat otot lebih rileks dan membuat sendi bergerak dengan baik.

Chiropractic menjadi salah satu metode alternatif atau pengobatan pendamping yang digunakan untuk menangani berbagai jenis penyakit, seperti sakit leher dan cedera akibat olahraga.

Meski demikian, studi mengenai efektivitas dan keamanan metode ini masih terbilang minim sehingga belum dapat mendukung klaim bahwa chiropractic bisa mengatasi nyeri punggung tanpa obat-obatan atau tindakan medis.

Sebelum menjalani metode ini, chiropractor akan bertanya mengenai riwayat kesehatan dan mengecek kondisi tubuh Anda untuk melihat apakah ada postur atau bagian tubuh yang tidak normal.

Pemeriksaan fisik ini bisa dilakukan dengan menekan area tubuh tertentu, melihat cara berjalan, atau menggunakan bantuan foto Rontgen.

Apakah Metode Chiropractic Berisiko?

Chiropractic merupakan metode pengobatan yang aman, dengan catatan dilakukan oleh tenaga terlatih dan memiliki lisensi tepercaya. Namun, ada sebagian orang yang mengalami efek samping ringan selama usai menjalani chiropractic, seperti kelelahan, nyeri pada bagian tubuh yang dirawat, atau sakit kepala.

Meski jarang terjadi, kemungkinan komplikasi serius juga dapat dialami. Berikut ini adalah beberapa risiko komplikasi yang dapat terjadi:

  • Cedera tulang belakang
  • Saraf kejepit
  • Stroke, bila terapi dilakukan di bagian leher dan menyebabkan gangguan pembuluh darah pada tulang belakang

Tidak semua orang bisa menjalani chiropractic. Ada beberapa kondisi yang tidak disarankan menjalani perawatan ini, di antaranya:

  • Sering mengalami mati rasa dan kesemutan
  • Kehilangan kekuatan pada lengan atau kaki
  • Osteoporosis parah
  • Kanker pada tulang belakang
  • Adanya faktor risiko stroke

Meski telah dinyatakan efektif mengatasi sakit punggung bagian bawah serta sakit leher dan sakit kepala, metode ini tidak selalu menampakkan hasil positif pada semua orang. Oleh karena itu, semua tergantung pada kondisi individu masing-masing.

Jika rasa sakit belum juga membaik setelah menjalani chiropractic selama beberapa minggu, bisa jadi itu merupakan tanda bahwa perawatan ini tidak cocok untuk kondisi Anda.

Sebaiknya Anda berkonsultasi dulu dengan dokter sebelum memutuskan untuk menjalani terapi chiropractic. Selain itu, pastikan penyedia layanan chiropractic yang Anda kunjungi memiliki izin praktik, sertifikat kompetensi, dan pengalaman dalam bidang ini.