Floaters adalah bayangan berbentuk bintik atau garis yang tampak mengambang atau melayang-layang pada penglihatan. Floaters sering terjadi dan umumnya tidak berbahaya.  Meski begitu, beberapa penyakit atau kondisi tertentu dapat menyebabkan timbulnya floaters. 

Floaters tidak berbahaya jika berjumlah sedikit, hanya terjadi sesekali, tidak bertambah parah, dan tidak mengganggu penglihatan. Ukuran floaters bisa bervariasi, mulai dari bintik-bintik hitam kecil hingga bayangan yang lebih besar seperti bentuk tali yang panjang.

Floaters - Alodokter

Floaters biasanya muncul saat seseorang melihat cahaya terang seperti matahari. Bisa juga saat menatap warna dasar, seperti warna putih, terlalu lama. Namun, jika kondisi ini disebabkan oleh penyakit, floaters dapat terlihat setiap saat.

Penyebab Floaters

Di antara bagian depan dan belakang mata terdapat vitreus, yaitu cairan berupa lendir yang kenyal. Vitreus berisi air, kolagen, dan hyaluronan yang berfungsi untuk mempertahankan bentuk bola mata dan menyalurkan cahaya ke retina.

Pada mata normal, cahaya masuk melewati lensa, kornea, dan vitreus, menuju ke retina yang terletak di bagian belakang mata. Gangguan pada vitreus dapat menyebabkan timbulnya bayangan yang tampak sebagai floaters.

Gangguan pada vitreus dapat disebabkan oleh berbagai kondisi, antara lain:

Usia

Seiring bertambahnya usia, kekentalan vitreus akan berkurang. Akibatnya, vitreus akan mengerut, dan beberapa bagian dalam bola mata akan ikut tertarik. Kondisi ini disebut juga dengan posterior vitreous detachment.

Saat vitreus mengerut dan bertambah padat, kolagen di dalamnya juga akan menggumpal dan menghalangi jalannya cahaya. Akibatnya, gambar yang diterima oleh retina akan memiliki bayang-bayang kecil atau floaters.

Perdarahan pada mata

Darah tidak dapat ditembus oleh cahaya. Oleh karena itu, perdarahan pada vitreus dapat menghalangi jalannya cahaya. Beberapa kondisi yang dapat menyebabkan perdarahan di vitreus antara lain trauma langsung pada mata atau gangguan pada pembuluh darah di dalam mata, seperti yang terjadi pada kasus retinopati diabetik.

Peradangan pada mata bagian belakang

Kondisi ini disebut juga dengan istilah uveitis posterior. Pada kondisi ini, uvea (lapisan mata yang terletak di belakang mata) mengalami peradangan, misalnya akibat infeksi. Kondisi ini dapat menyebabkan sel-sel peradangan masuk ke dalam vitreus dan terlihat sebagai floaters.

Robekan pada retina

Robekan pada retina dapat terjadi ketika vitreus mengerut dan menarik lapisan retina. Apabila tidak segera diatasi, robekan ini akan menyebabkan lepasnya lapisan retina (ablasi retina). Ketika retina terlepas, otomatis cahaya tidak bisa diterima dengan baik sehingga timbul bayangan berupa floaters.

Tumor mata

Tidak semua tumor dapat menyebabkan floaters, kecuali jika lokasinya dekat dengan vitreus atau sudah menyebar ke vitreus. Tumor mata dapat berupa tumor ganas atau jinak.

Operasi dan prosedur pada mata

Penyuntikan obat-obatan tertentu ke dalam vitreus dapat menghasilkan gelembung yang bisa menimbulkan floaters. Beberapa metode operasi pada vitreus juga dapat menyebabkan munculnya gelembung yang dapat terlihat sebagai floaters.

Meski dapat terjadi pada siapa saja, terdapat beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko terjadinya floaters, yaitu:

  • Berusia lebih dari 50 tahun
  • Mengalami rabun jauh
  • Menderita diabetes
  • Pernah menjalani operasi katarak
  • Memiliki anggota keluarga dengan riwayat ablasi retina

Gejala Floaters

Floaters ditandai dengan timbulnya bayangan transparan pada penglihatan. Pada umumnya, floaters tidak mengakibatkan rasa sakit atau mengganggu penglihatan. Namun, jika jumlahnya banyak, bayangan ini dapat mengganggu kenyamanan.

Bentuk floaters dapat berbeda-beda pada setiap orang. Bayangan tersebut bisa timbul dalam berbagai bentuk, di antaranya:

  • Bintik hitam atau abu-abu
  • Benang
  • Garis berlekuk atau lurus
  • Sarang laba-laba
  • Lingkaran menyerupai cincin

Floaters dapat terlihat tebal atau tipis dan bisa berjumlah satu hingga ratusan. Floaters yang dilihat seseorang juga dapat berubah-ubah seiring waktu.

Karena penyebab floaters berasal dari dalam bagian mata, bayangan yang dilihat akan ikut bergerak ketika mata bergerak. Floaters juga akan menjauh atau menghilang ketika penderita mencoba untuk melihat langsung ke arahnya.

Selain itu, bayangan biasanya akan terlihat lebih jelas saat penderita sedang melihat ke latar yang terang, seperti langit yang cerah atau tembok berwarna putih.

Kapan harus ke dokter

Meski umumnya bukan merupakan kondisi yang berbahaya, pemeriksaan ke dokter spesialis mata perlu segera dilakukan apabila timbul gejala yang lebih serius, seperti:

  • Floaters terjadi lebih sering
  • Floaters timbul tiba-tiba
  • Floaters berjumlah lebih banyak dan terlihat lebih jelas
  • Kilatan cahaya terlihat pada mata yang mengalami floaters
  • Sebagian pandangan menjadi gelap
  • Timbul nyeri pada mata
  • Penglihatan kabur, buram atau hilang
  • Floaters timbul setelah menjalani operasi mata atau mengalami cedera pada mata

Gejala-gejala tersebut dapat menandakan kondisi yang lebih serius, bahkan berbahaya.

Diagnosis Floaters

Diagnosis floaters dimulai dengan melakukan tanya jawab terkait gejala yang dialami, terutama mengenai ciri floaters yang dilihat. Dokter juga akan menanyakan tentang riwayat penyakit pasien, khususnya terkait kondisi yang dapat menyebabkan timbulnya floaters.

Untuk memastikan diagnosis, dokter juga akan melakukan beberapa pemeriksaan mata, seperti:

  • Tes ketajaman penglihatan
  • Tes pergerakan mata
  • Tes lapang pandang
  • Pemeriksaan slit lamp untuk melihat kondisi mata bagian depan (kornea dan konjungtiva)
  • Pemeriksaan kondisi retina dengan oftalmoskop

Pengobatan Floaters

Pada sebagian besar kasus, floaters tidak memerlukan pengobatan khusus karena dapat hilang dengan sendirinya. Pasien hanya perlu menyesuaikan diri untuk dapat melihat tanpa merasa terganggu oleh floaters.

Namun, pada floaters yang disebabkan oleh penyakit atau kondisi lain, pengobatan akan disesuaikan dengan penyebabnya. Sebagai contoh, operasi dapat dilakukan untuk menangani floaters akibat ablasi retina. Sedangkan, obat antimikroba digunakan untuk mengatasi floaters yang disebabkan oleh peradangan pada uvea.

Untuk floaters yang hilang timbul, penanganan dapat dilakukan secara mandiri dengan memutar bola mata ke kiri dan kanan, serta ke atas dan bawah. Bayangan akan ikut bergerak sesuai dengan pergerakan cairan di dalam mata dan perlahan-lahan dapat menghilang.

Jika floaters tidak disebabkan oleh penyakit tertentu tetapi dirasa sangat mengganggu, terdapat beberapa pilihan pengobatan yang bisa disarankan dokter, seperti:

  • Terapi laser
    Dokter akan mengarahkan sinar laser khusus pada vitreus untuk menghancurkan gumpalan yang menyebabkan floaters menjadi partikel yang lebih kecil. Tujuannya adalah agar bayangan yang terbentuk tidak menggangu penglihatan.
  • Vitrektomi
    Jika terapi laser tidak banyak membantu, vitrektomi dapat menjadi pilihan. Operasi ini dilakukan dengan mengangkat seluruh vitreus dan menggantinya dengan cairan garam steril yang dapat mempertahankan bentuk mata.

Perlu diketahui bahwa kedua terapi di atas sama-sama membawa risiko kerusakan pada retina. Selain itu, floaters mungkin tidak sepenuhnya hilang dan masih ada kemungkinan floaters baru akan terbentuk lagi. Oleh karena itu, manfaat dan risiko melakukan terapi ini perlu didiskusikan terlebih dahulu dengan dokter.

Komplikasi Floaters

Floaters pada umumnya tidak mengakibatkan komplikasi. Namun, kondisi ini dapat menimbulkan rasa cemas, stres, dan mengganggu konsentrasi. Hal ini berpotensi mencelakakan penderita pada situasi tertentu, misalnya saat berkendara.

Selain itu, penderita juga berisiko mengalami komplikasi jika menjalani operasi vitrektomi, seperti:

  • Robekan dan pendarahan pada retina
  • Ablasi atau terlepasnya retina dari mata
  • Katarak

Meski jarang terjadi, komplikasi tersebut dapat menyebabkan kerusakan permanen pada mata.

Pencegahan Floaters

Floaters umumnya merupakan kondisi yang terjadi secara alami dan tidak dapat dicegah. Pencegahan terbaik yang dapat dilakukan adalah dengan mencegah dan menangani kondisi yang dapat menyebabkan floaters, antara lain:

  • Menggunakan pelindung mata saat sedang bekerja dengan alat berat atau melakukan olahraga tertentu untuk mencegah cedera pada mata
  • Mengontrol gula darah untuk mencegah perdarahan vitreus akibat retinopati diabetik