Luka diabetes, terutama di kaki, sangat umum dialami oleh penderita diabetes. Biasanya, luka ini juga disertai dengan perubahan warna kulit, nanah, bau tidak sedap, dan terasa baal.

Penderita diabetes lebih mudah terluka dan mengalami infeksi, sehingga perubahan pada kulit, seperti kemerahan, bengkak, lecet, atau kapalan bisa menyebabkan terjadinya luka diabetes.

Luka Diabetes, Kenali Penyebab dan Gejala yang Mungkin Muncul - Alodokter

Oleh karena itu, memeriksa kondisi kesehatan setiap hari menjadi salah satu hal yang penting dilakukan oleh penderita diabetes.

Penyebab Luka Diabetes

Penyakit diabetes terjadi karena kadar gula darah di dalam tubuh yang terlalu tinggi. Kadar gula darah yang tinggi bisa menyebabkan kerusakan pada saraf dan pembuluh darah yang kemudian menyebabkan luka diabetes.

Penderita diabetes memiliki risiko sekitar 15% untuk mengalami luka diabetes seumur hidupnya. Jika kadar gula darah tidak dikendalikan dengan baik, potensi ia untuk mengalami luka diabetes juga menjadi lebih besar.

Berikut adalah beberapa faktor yang bisa menyebabkan penderita diabetes mengalami luka diabetes:

  • Kerusakan saraf atau sirkulasi darah yang buruk
  • Telah menderita penyakit diabetes untuk waktu yang lama
  • Kadar gula darah tidak terkontrol
  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Tekanan darah atau kolesterol yang tinggi
  • Tidak menjaga kesehatan, terutama kaki, dengan baik

Meskipun bisa terjadi di semua bagian tubuh, luka diabetes lebih sering muncul di bagian tungkai dan kaki. Luka di kaki akan sulit untuk sembuh, terutama jika aliran darah di kaki kurang lancar dan kadar gula darah terlalu tinggi. Kondisi ini sering ditemukan pada penderita diabetes tipe 2.

Efek jangka panjang dari kadar gula darah tinggi adalah kerusakan saraf yang membuat penderita diabetes mengalami mati rasa pada bagian kaki.

Hal ini membuat penderita diabetes tidak sadar bahwa ia telah mengalami luka, sehingga tidak mendapatkan perawatan yang baik dan memperparah kondisi.

Gejala Luka Diabetes

Sebelum mengenali gejala luka diabetes, ketahui dulu tanda-tanda kerusakan saraf pada penderita diabetes. Berikut adalah tanda-tanda jika penderita diabetes mengalami kerusakan saraf:

  • Warna kulit menjadi gelap di sekitar area yang terpengaruh
  • Berkurangnya persepsi terhadap suhu
  • Muncul rasa sakit
  • Rambut atau bulu rontok pada bagian tubuh yang mengalami gangguan
  • Kesemutan dan mati rasa

Jika penderita diabetes merasakan keluhan seperti yang disebutkan di atas, waspadai kemungkinan munculnya luka diabetes. Beberapa gejala luka diabetes adalah:

  • Luka, lecet, kapalan, serta perubahan pada kulit atau kuku kaki
  • Keluarnya cairan atau nanah
  • Muncul bau tidak sedap dari kaki atau bagian tubuh yang terluka
  • Kulit menjadi kemerahan
  • Sakit
  • Bengkak

Pada luka diabetes yang parah akan muncul jaringan hitam di sekitar luka. Jaringan hitam ini terbentuk karena terhambatnya aliran darah ke area kaki yang mengalami luka.

Namun, perlu diingat bahwa gejala luka diabetes ini tidak selalu terlihat jelas. Bahkan bagi sebagian penderita diabetes, gejala ini tidak muncul sampai ia mengalami infeksi.

Oleh karena itu, penderita diabetes harus berkonsultasi ke dokter jika merasakan keluhan kerusakan saraf terkait diabetes. Dokter akan mengidentifikasi keparahan luka diabetes dengan skala 0–5, yaitu:

  • Skala 0: tidak ada luka terbuka
  • Skala 1: luka tidak sampai menyerang lapisan kulit yang lebih dalam
  • Skala 2: terjadi luka yang lebih dalam hingga mencapai tulang, tendon, dan kapsul sendi
  • Skala 3: luka menyerang jaringan yang lebih dalam hingga menyebabkan abses, osteomielitis, atau tendonitis
  • Skala 4: gangrene di sebagian kaki depan atau tumit
  • Skala 5: gangrene pada seluruh kaki

Luka diabetes akibat infeksi dan aliran darah yang buruk dapat menyebabkan gangrene, yaitu kematian otot, kulit, dan jaringan pada kaki. Jika gangrene tidak membaik dengan pengobatan medis, penderita diabetes mungkin harus menjalani prosedur amputasi atau pemotongan bagian kaki yang mengalami kerusakan.

Untuk mengurangi risiko terjadinya gangrene, berikut adalah beberapa cara merawat luka diabetes yang bisa dilakukan:

  • Membersihkan luka
  • Menggunakan sandal atau sepatu yang tidak sempit
  • Memasang perban khusus pada luka
  • Menggunakan obat-obatan luka diabetes dari dokter

Penderita diabetes juga disarankan untuk berkonsultasi ke dokter secara rutin agar kadar gula darah tetap terkontrol. Rutin ke dokter juga bisa membuat gejala luka diabetes dikenali dan ditangani sedini mungkin.