Mikrotia adalah kelainan bawaan lahir yang menyebabkan bayi terlahir dengan bentuk daun telinga yang tidak normal. Sebagian besar penderita mikrotia akan mengalami gangguan pendengaran. Sebenarnya, apa yang menyebabkan mikrotia dan apakah kondisi ini bisa diobati?

Mikrotia merupakan penyakit telinga pada bayi yang jarang terjadi. Kelainan bawaan ini diperkirakan hanya terjadi pada 1 dari 8.000 kelahiran bayi.

Mengenal Mikrotia, Kelainan Bentuk Daun Telinga - Alodokter

Mikrotia umumnya memengaruhi telinga bagian luar, tepatnya bentuk daun telinga, namun ada juga kasus mikrotia yang menyebabkan bayi terlahir tanpa daun dan liang telinga. Kelainan kongenital atau bawaan pada telinga ini bisa terjadi pada salah satu telinga atau kedua telinga.

Beberapa Jenis Mikrotia

Penyakit mikrotia terjadi sejak bayi masih dalam kandungan, terutama pada minggu-minggu awal atau trimester pertama kehamilan. Untuk mendeteksi bentuk telinga dan organ-organ lainnya pada janin, dokter dapat melakukan pemeriksaan USG kehamilan.

Mikrotia terbagi menjadi empat tipe. Semakin besar tipenya, maka semakin besar pula tingkat keparahannya. Berikut ini adalah keempat tipe mikrotia:

  • Tipe 1: Liang dan daun telinga terlihat normal, namun ukurannya sedikit lebih kecil dari ukuran daun telinga normal.
  • Tipe 2: Beberapa bagian daun telinga hilang dan lubangnya terlihat sangat sempit.
  • Tipe 3: Daun telinga berbentuk menyerupai kacang dan tidak ada lubang telinga.
  • Tipe 4: Bayi tidak memiliki telinga bagian luar termasuk daun telinga dan liang telinga. Kondisi ini disebut juga anotia.

Penyebab dan Faktor Risiko Penyakit Mikrotia

Mikrotia dapat terjadi ketika terdapat kelainan atau mutasi genetik pada janin di dalam kandungan yang membuat bentuk telinganya bermasalah. Kelainan genetik ini bisa saja terjadi meskipun kedua orang tua bayi tidak memiliki masalah genetik.

Selain itu, mikrotia juga diduga memiliki keterkaitan dengan kelainan genetik yang memengaruhi perkembangan bentuk wajah, seperti:

  • Sindrom Goldenhar, yaitu penyakit genetik yang menyebabkan bayi terlahir dengan bentuk telinga, hidung, bibir, dan rahang yang tidak sempurna.
  • Sindrom Treacher Collins, yaitu kondisi yang memengaruhi bentuk tulang pipi, rahang dan dagu.
  • Hemifacial Microsomia, yaitu kelainan yang ditandai dengan salah satu sisi bagian wajah bawah tidak normal.

Meski dapat terjadi pada siapa saja, mikrotia lebih rentan dialami oleh bayi yang lahir dari ibu dengan kondisi atau kebiasaan tertentu, seperti:

  • Menderita diabetes.
  • Menderita rubella pada trimester pertama.
  • Mengalami kekurangan gizi saat hamil, terutama kekurangan asam folat dan karbohidrat.
  • Banyak mengonsumsi minuman beralkohol saat hamil.
  • Menggunakan obat-obatan selama kehamilan, seperti thalidomide dan isotretinoin.

Dampak Mikrotia Terhadap Penderitanya

Karena bentuk telinga yang kurang sempurna, penderita mikrotia rentan mengalami gangguan pendengaran. Hal ini dikarenakan suara tidak dapat menjangkau bagian tengah dan dalam telinga dengan mudah. Masalah pendengaran yang umum menimpa bayi atau anak-anak dengan mikrotia adalah tuli konduktif.

Semakin parah mikrotia yang terjadi, biasanya semakin parah gangguan pendengaran yang dirasakan oleh pasien. Tanpa penanganan dini, mikrotia yang menimbulkan gangguan pendengaran dapat membuat anak terlambat atau sulit bicara.

Mikrotia juga menyebabkan anak merasa kurang percaya diri dan menarik diri dari pergaulan karena malu dengan bentuk telinganya. Peran orang tua dan keluarga sangat diperlukan untuk membantu anak memahami kondisinya, sehingga anak tetap percaya diri dengan keterbatasan fisik yang dimilikinya.

Untuk mencegah semakin parahnya gangguan pendengaran dan kesulitan bicara, anak perlu diperiksakan ke dokter agar dapat diberikan penanganan.

Bagaimana Penanganan terhadap Kondisi Mikrotia?

Penanganan mikrotia tergantung pada tingkat keparahannya. Jika anak hanya mengalami kelainan bentuk daun telinga yang bersifat ringan tanpa disertai gangguan pendengaran, maka penanganan mungkin tidak perlu dilakukan.

Namun, jika kelainan daun telinga ini cukup parah dan sudah mengganggu fungsi pendengaran atau bahkan menyebabkan tuli, maka langkah operasi telinga perlu dilakukan.

Ada beberapa metode operasi yang dapat dilakukan untuk menangani mikrotia, yaitu:

1. Cangkok daun telinga buatan

Dalam prosedur ini, dokter akan mengambil bagian dari tulang rusuk pasien untuk dibentuk menyerupai daun telinga. Daun telinga buatan ini, kemudian dicangkokkan di kulit telinga yang mengalami kelainan. Cangkok telinga biasanya baru dilakukan setelah anak berusia lebih dari 6 tahun.

2. Pemasangan telinga prostetik

Pemasangan telinga prostetik atau telinga palsu sama seperti cangkok daun telinga buatan. Hanya saja, telinga yang akan dicangkok menggunakan bahan prostetik (buatan).

Pada prosedur ini, telinga palsu ditempelkan dengan perekat medis atau sekrup khusus. Penggunaan telinga palsu cocok dilakukan pada pasien yang tidak memungkinkan untuk menjalani prosedur cangkok atau bila prosedur cangkok gagal dilakukan.

3. Implan alat bantu dengar

Sebelum memasang alat bantu dengar, dokter akan menentukan keparahan gangguan pendengaran dengan melakukan tes pendengaran. Jika hasil tes tersebut menunjukkan gangguan pendengaran yang cukup berat, maka dokter dapat mengupayakan pemasangan implan alat bantu dengar untuk memperbaiki fungsi pendengaran pasien.

Anak yang terlahir dengan mikrotia tetap dapat menjalani kehidupan secara normal. Bahkan, sebagian dari mereka dapat tumbuh sehat dan berkembang secara optimal seperti anak lainnya. Namun jika penanganan terlambat dilakukan, maka anak bisa lebih sulit belajar dan lebih berisiko untuk mengalami gangguan tumbuh kembang.

Oleh karena itu, bayi atau anak yang menderita mikrotia perlu mendapatkan pemeriksaan oleh dokter spesialis THT sedini mungkin. Semakin cepat kondisi ini terdeteksi dan ditangani, maka semakin baik peluang bagi anak untuk dapat mendengar dan mengalami tumbuh kembang yang normal.