Mungkin Anda pernah mendengar ada orang yang tidak merokok tapi terkena kanker paru. Apakah hal ini bisa terjadi? Faktanya, selain merokok ada sejumlah faktor lain yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker paru.

Merokok merupakan penyebab kanker paru yang paling sering. Namun tidak semua kasus kanker paru-paru terjadi pada perokok aktif. Untuk menghindari penyakit ini, Anda sebaiknya mengetahui penyebab kanker paru pada orang yang tidak merokok.

Mungkinkah Tidak Merokok tapi Terkena Kanker Paru? - Alodokter

Beragam Penyebab Kanker Paru pada Orang yang Tidak Merokok

Berikut beberapa hal yang dapat menjadi penyebab dan faktor risiko orang yang tidak merokok tapi terkena kanker paru:

1. Terkena paparan gas radon

Paparan gas radon diketahui menjadi penyebab terjadinya kanker paru pada orang yang tidak merokok. Gas radon secara alami ada di udara dan umumnya tidak membahayakan. Meski begitu, kadar atau konsentrasi gas radon bisa meningkat di rumah yang dibangun di atas tanah yang mengandung endapan uranium alam.

Dalam sebuah studi, ditemukan bahwa risiko untuk terkena kanker paru-paru lebih tinggi pada orang-orang yang tinggal selama bertahun-tahun di lingkungan yang terkontaminasi gas radon.

2. Terlalu sering menjadi perokok pasif

Terlalu sering menghirup asap rokok orang lain, misalnya akibat tinggal serumah dengan perokok aktif atau bekerja di lingkungan perokok, juga bisa menyebabkan munculnya kanker paru. Pasalnya, asap rokok memiliki sejumlah zat yang bersifat karsinogenik dan bisa merusak jaringan paru.

3. Terkena paparan asbes

Paparan asbes juga bisa meningkatkan risiko seseorang terkena kanker paru. Hal ini karena serat asbes yang terhirup ke dalam tubuh dapat bertahan di jaringan paru-paru dalam waktu lama. Hal ini sangat berbahaya, sehingga penggunaan asbes dalam bidang industri sudah dibatasi dan bahkan dilarang di beberapa negara.

4. Terpapar polusi udara

Sudah sejak lama polusi udara berkontribusi terhadap terjadinya kanker paru. Bahkan organisasi kesehatan dunia (WHO) telah menetapkan jenis polusi udara luar ruangan, seperti gas buangan kendaraan, kompor kayu, dan pembangkit listrik tenaga batu bara, sebagai bahan yang bersifat karsinogenik.

5. Terdapat faktor genetika (keturunan)

Faktor genetik berperan dalam meningkatkan peluang seseorang untuk terkena kanker paru. Memiliki orang tua atau anggota keluarga yang menderita kanker paru dapat meningkatkan risiko Anda menderita kanker paru.

6. Terjadi mutasi gen

Mutasi gen dapat menyebabkan terjadinya perubahan sifat sel-sel paru menjadi ganas. Hal ini juga merupakan penyebab terjadinya kanker paru.

Jadi, meskipun kamu bukan perokok aktif, risiko terkena kanker paru tetap ada. Hal-hal yang disebutkan di atas merupakan beberapa penyebab dan faktor risiko terjadinya kanker paru pada orang yang tidak merokok.

Sebisa mungkin hindari hal-hal tersebut dan terapkan pola hidup sehat. Anda juga disarankan untuk rutin melakukan pemeriksaan ke dokter untuk mengetahui kondisi kesehatan paru-paru Anda.