Sinar laser telah lama dimanfaatkan sebagai terapi pengobatan berbagai penyakit, seperti kerontokan rambut, batu ginjal, gangguan penglihatan, nyeri punggung, hingga kanker.  Terapi pengobatan ini menggunakan sinar cahaya yang kuat untuk memotong, membakar, atau menghancurkan jaringan abnormal di tubuh.

Sinar laser memiliki panjang gelombang tertentu yang berbeda dengan sinar lainnya. Sinar yang satu ini fokus pada titik tertentu dan mengeluarkan cahaya dengan intensitas yang sangat tinggi. Dalam dunia kedokteran, sinar laser memungkinkan dokter untuk melakukan pembedahan dengan lebih aman. Teknik pembedahan dengan sinar laser ini berfokus pada area kecil di tubuh tanpa merusak jaringan di sekitarnya.

Pemanfaatan Sinar Laser dalam Dunia Medis - Alodokter

Jenis-Jenis Sinar Laser

Ada banyak tipe sinar laser yang digunakan dalam pengobatan medis. Beda jenis laser, beda pula kondisi yang ditangani. Berikut beberapa contohnya:

  • Laser karbon dioksida
    Sinar laser ini digunakan untuk membuat sayatan yang tidak terlalu dalam, seperti pada pengangkatan kanker kulit.
  • Laser argon
    Laser jenis ini mengombinasikan cahaya dengan kemoterapi untuk membunuh lebih banyak sel kanker. Laser argon juga dapat dipakai untuk prosedur pembedahan.
  • Laser Nd:YAG (neodymium-doped yttrium aluminium garnet)
    Laser jenis ini berkemampuan untuk mencapai lapisan jaringan tubuh yang lebih dalam. Laser jenis ini dapat digunakan untuk mengatasi kelainan pembuluh darah seperti varises dan hemangioma.
  • Terapi laser tingkat rendah (Low Level Laser Therapy atau LLLT)
    Terapi ini disebut juga terapi laser dingin. Teknik ini digunakan pada operasi kecil dan juga untuk meningkatkan kemampuan perbaikan jaringan tubuh (regenerasi).

Sinar Laser untuk Mengobati Penyakit

Berikut ini adalah beberapa kegunaan sinar laser sebagai metode pengobatan:

  • Membantu prosedur pembedahan, seperti pengangkatan tumor dan batu ginjal, operasi prostat dan operasi payudara.
  • Memperbaiki penglihatan, seperti pada prosedur LASIK, memperbaiki retina mata yang terlepas, dan pengangkatan katarak.
  • Membantu prosedur medis di gigi dan mulut, seperti perawatan saluran akar (endodontik), bedah periodontik, pemutihan gigi, dan bedah mulut.
  • Membantu prosedur bedah kosmetik, seperti untuk operasi plastik, menghilangkan bekas luka, tato, flek hitam, stretch mark, kerutan, tanda lahir, atau varises.
  • Menghilangkan rambut atau bulu di bagian tubuh tertentu.
  • Mengobati nyeri punggung.
  • Mengobatan kanker, seperti kanker serviks, kanker penis, kanker vulva, kanker vagina, kanker kulit dan kanker paru-paru pada stadium awal.

Risiko Pengobatan Sinar Laser

Jika dilakukan dengan benar, pengobatan yang menggunakan sinar laser mampu mengurangi risiko infeksi pada luka dan rasa tidak nyaman setelah operasi. Selain itu, waktu pemulihan menggunakan terapi ini cenderung lebih cepat dari operasi biasa.

Akan tetapi seperti halnya semua prosedur medis, operasi sinar laser juga memiliki risiko. Beberapa risiko ini termasuk nyeri, infeksi, perdarahan, muncul jaringan parut, dan perubahan warna kulit. Selain itu, terapi menggunakan sinar laser cenderung lebih mahal dan harus dilakukan berulang kali.

Sebelum memutuskan menggunakan terapi sinar laser untuk pengobatan penyakit dan prosedur medis tertentu, Anda dianjurkan berkonsultasi pada dokter terlebih dahulu. Sebab, tidak semua orang diperbolehkan untuk menjalani pengobatan ini. Misalnya, seseorang yang berusia di bawah 18 tahun tidak dianjurkan untuk menjalani operasi mata LASIK dengan sinar laser.