Apgar score atau penilaian skor Apgar dilakuan oleh dokter atau bidan pada setiap bayi yang baru lahir. Pemeriksaan ini dilakukan untuk memastikan kondisi bayi sehat dan bugar untuk dapat hidup dan beradaptasi dengan lingkungan baru di luar rahim ibu.

Tes Apgar score atau penilaian Apgar merupakan salah satu pemeriksaan fisik bayi yang dilakukan pada menit pertama dan kelima setelah bayi lahir. Semakin tinggi nilai Apgarnya, maka semakin baik. Nilai Apgar yang tinggi diangap dapat menjadi patokan bahwa kondisi bayi baru lahir sehat dan bugar setelah dilahirkan.

Tes Apgar Score Untuk Cek Kondisi Bayi Baru Lahir - Alodokter

Seperti Apa Nilai pada Apgar Score?

Kata ‘Apgar’ sendiri diambil dari beberapa aspek yang diperiksa, yaitu:

  • Activity (aktivitas otot).
  • Pulse (denyut jantung).
  • Grimace (respons dan refleks bayi).
  • Appearance (penampilan, terutama warna tubuh bayi).
  • Respiration (pernapasan).

Masing-masing aspek fisik pada bayi tersebut akan diperiksa oleh dokter atau bidan dengan pemberian nilai dan hasil penilaian sebagai berikut:

1. Activity (aktivitas otot)

  • Skor 2 berarti bayi tampak bergerak aktif dan kuat.
  • Skor 1 berarti bayi bergerak, namun lemah dan tidak aktif.
  • Skor 0 berarti bayi tidak bergerak sama sekali.

2. Pulse (denyut jantung)

  • Skor 2 berarti jantung bayi berdetak lebih dari 100 denyut per menit.
  • Skor 1 berarti jantung bayi berdetak kurang dari 100 denyut per menit.
  • Skor 0 berarti detak jantung tidak terdeteksi.

3. Grimace (respons refleks)

  • Skor 2 berarti bayi meringis, batuk, atau menangis secara spontan dan dapat menarik kaki atau tangan ketika diberi rangsang nyeri, seperti cubitan ringan atau sentilan di kaki.
  • Skor 1 berarti bayi hanya meringis atau menangis hanya saat diberikan rangsangan.
  • Skor 0 berarti bayi tidak menunjukkan respons sama sekali terhadap rangsangan yang diberikan.

4. Appearance (warna tubuh)

  • Skor 2 jika warna tubuh bayi kemerahan, ini merupakan warna tubuh bayi yang normal.
  • Skor 1 jika warna tubuh normal, tetapi tangan atau kaki kebiruan.
  • Skor 0 bila seluruh tubuh bayi sepenuhnya berwarna keabu-abuan, kebiruan, atau pucat.

5. Respiration (pernapasan)

  • Skor 2 jika bayi menangis kuat dan dapat bernapas secara normal.
  • Skor 1 jika bayi menangis lemah disertai rintihan dan pola napas yang tidak teratur.
  • Skor 0 jika bayi tidak bernapas sama sekali.

Setelah hal-hal di atas dinilai, maka nilai dari masing-masing aspek yang diperiksa akan dijumlahkan dan diperoleh nilai total sebesar 0-10. Berikut ini adalah hasil interpretasi Apgar score:

  • Skor di atas 7 menandakan bahwa bayi dalam kondisi baik atau sempurna.
  • Skor 5-6 menandakan Si Kecil kurang sehat atau bugar dan mungkin perlu bantuan pernapasan.
  • Skor di bawah 5 merupakan keadaan gawat pada bayi yang mengindikasikan bahwa bayi membutuhkan resusitasi segera.

Waspadai Nilai Apgar Score Rendah

Pada kasus tertentu, seperti ketika kondisi bayi kritis setelah dilahirkan, maka akan dilakukan penilaian Apgar score kembali pada menit ke-10, menit ke-15, dan menit ke-20 untuk memantau perkembangan kondisi bayi.

Kondisi kritis bayi bisa dilihat dari hasil total penilaian Apgar score yang rendah, yaitu 0-3. Rendahnya nilai ini juga dikaitkan dengan meningkatnya risiko kematian bayi, cacat otak, dan epilepsi pada bayi di kemudian hari, terutama jika Apgar score tidak mengalami perbaikan pada 20 menit pertama sejak dilahirkan.

Jika Anda melahirkan di rumah sakit atau di tempat praktek bidan, maka tes Apgar biasanya akan dilakukan oleh dokter atau bidan pada saat bayi lahir. Bila Anda merasa bingung, tidak ada salahnya untuk menanyakan langsung pada dokter kandungan atau dokter anak agar Anda mendapatkan penjelasan yang lebih lengkap terkait nilai Apgar Si Kecil yang baru lahir.