Penyebab Nyeri pada Payudara

Nyeri pada payudara kerap menimbulkan kekhawatiran. Berbahayakah dan apa penyebabnya?

Nyeri pada payudara atau mastalgia dapat terasa di bagian atas sebelah luar payudara dan menjalar hingga ketiak dan lengan. Tak perlu khawatir berlebihan ketika mengalami nyeri pada payudara, karena hal ini tidak meningkatkan risiko kanker payudara. Selain itu, kanker payudara juga biasanya memiliki gejala lain, tidak hanya berupa nyeri.

penyebab nyeri pada payudara - alodokter

Rasa nyeri yang biasa dikeluhkan adalah sakit yang menusuk atau terasa kencang pada payudara. Nyeri semacam ini biasanya terasa hanya beberapa hari misalnya sebelum atau selama haid, selama satu minggu atau lebih dalam satu bulan.

Ada beberapa penyebab yang umumnya memicu nyeri pada payudara, di antaranya:

  • Siklus menstruasi.

Umumnya nyeri pada payudara terkait siklus menstruasi dirasakan tiga hari sebelum menstruasi dan akan membaik setelah menstruasi selesai, meski intensitas rasa nyeri dapat beragam tiap bulannya. Nyeri jenis ini disebut nyeri payudara siklik.

  • Mastitis.

Umumnya mastitis dialami wanita menyusui yang menyebabkan payudara terasa sakit dan bengkak akibat peradangan.

  • Benjolan pada payudara.

Benjolan payudara yang bersifat jinak (non- kanker) dapat timbul sehingga memicu rasa nyeri.

Yaitu terbentuknya kumpulan nanah di dalam payudara.

  • Cedera bagian tubuh lain

Nyeri pada payudara dapat diakibatkan oleh cedera dari bagian tubuh lain seperti  cedera otot di sekitar dada.

  • Obat-obatan

Beberapa jenis obat antijamur, antidepresan atau antipsikotik kemungkinan menyebabkan rasa sakit.

  • Ukuran payudara.

Wanita dengan ukuran payudara besar mungkin mengalami nyeri pada payudara, dan nyeri bisa sampai ke leher, bahu dan punggung.

  • Ketidakseimbangan asam lemak.

Kemungkinan dapat memengaruhi sensitivitas jaringan payudara hingga sirkulasi hormon.

  • Operasi payudara.

Rasa nyeri setelah operasi payudara dapat dirasakan lebih lama pada sebagian wanita.

Cara Mengatasi

Sekitar 30 persen wanita mengalami perbaikan nyeri payudara siklik setelah tiga siklus haid dan tanpa pengobatan apapun. Tapi memang, nyeri ini bisa kambuh kembali.

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk meringankan rasa nyeri pada payudara tanpa obat-obatan, antara lain menggunakan bra yang sesuai, mengurangi makanan yang mengandung lemak jenuh, mengurangi asupan kafein dan berhenti merokok. Anda juga dapat menggunakan kompres air hangat ataupun dingin.

Jika diperlukan, Anda dapat mengonsumsi parasetamol, ibuprofen, atau aspirin untuk membantu meringankan nyeri. Namun, bagi wanita di bawah usia 20 tahun, sebaiknya hindari konsumsi aspirin karena dapat meningkatkan risiko Reye’s syndrome. Ketika mengonsumsi obat, perhatikan label kemasan untuk dosis dan cara penggunaannya.

Jika Anda tengah hamil atau sedang merencanakan kehamilan, konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter sebelum mengonsumsi obat-obatan .

Nyeri pada payudara yang parah atau berlangsung terus menerus hingga lebih dari tiga minggu, sebaiknya dikonsultasikan dengan dokter.

Waspada Kondisi Khusus

Meski nyeri pada payudara umumnya tidak berbahaya, namun ada beberapa kondisi khusus yang membuat Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter, seperti :
  • Perubahan bentuk atau ukuran payudara
  • Keluarnya cairan yang diiringi darah dari puting payudara.
  • Ruam di sekitar puting atau perubahan bentuk puting
  • Bengkak atau benjolan disertai nyeri pada ketiak dan tidak sesuai dengan datangnya siklus haid
  • Tampak dimpling atau permukaan payudara yang nampak seperti ditarik dari dalam jaringan payudara
  • Gejala infeksi seperti bengkak, kemerahan atau rasa panas payudara yang disertai atau tidak disertai
Nyeri pada payudara merupakan hal yang wajar terjadi, terutama menjelang siklus menstruasi. Namun, waspadai rasa sakit yang diiringi dengan gejala lain ataupun berlangsung lama. Segera konsultasikan kondisi tersebut dengan dokter.