Acetaminophen atau paracetamol adalah obat untuk penurun demam dan pereda nyeri, seperti nyeri haid dan sakit gigi. Paracetamol tersedia dalam bentuk tablet 500 mg dan 600 mg, sirup, drop, suppositoria, dan infus.

Paracetamol bekerja dengan cara mengurangi produksi zat penyebab peradangan, yaitu prostaglandin. Dengan penurunan kadar prostaglandin di dalam tubuh, tanda peradangan seperti demam dan nyeri akan berkurang.

PARACETAMOL-Alodokter

Belum ada laporan mengenai terjadinya cacat janin ketika paracetamol digunakan oleh ibu hamil. Untuk ibu menyusui, paracetamol dapat terserap ke dalam ASI, tetapi dalam jumlah kecil. Konsultasikan lebih lanjut dengan dokter untuk mengetahui manfaat dan risiko konsumsi paracetamol pada saat hamil atau menyusui.

Merk dagang paracetamol: Panadol, Naprex, Paramol, Mixagrip Flu, Hufagesic, Paramex SK, Sanmol, Sumagesic, Tempra, Termorex, dan Poro.

Apa Itu Paracetamol?

Golongan Oban penurun panas dan pereda nyeri (analgesik dan antipiretik)
Kategori Obat bebas
Manfaat Meredakan rasa sakit dan demam
Dikonsumsi oleh Dewasa dan anak-anak
Paracetamol untuk ibu hami dan menyusui Obat minum dan suppositoria
Kategori B
: Studi pada binatang percobaan tidak memperlihatkan adanya risiko terhadap janin, namun belum ada studi terkontrol pada wanita hamil.Infus dan suntik
Kategori C: Studi pada binatang percobaan memperlihatkan adanya efek samping terhadap janin, namun belum ada studi terkontrol pada wanita hamil. Obat hanya boleh digunakan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.Paracetamol dapat terserap ke dalam ASI. Bila Anda sedang menyusui, lebih baik berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.
Bentuk obat Tablet, kaplet, sirup, drop, infus, dan suppositoria.

Peringatan Sebelum Mengonsumsi Paracetamol (Acetaminophen)

  • Jangan mengonsumsi dan menggunakan paracetamol jika memiliki riwayat alergi dengan obat ini.
  • Jangan memberikan paracetamol kepada anak berusia di bawah 2 tahun tanpa petunjuk dari dokter.
  • Konsultasikan dengan dokter sebelum menggunakan paracetamol jika Anda menderita gangguan hati atau ginjal.
  • Jangan mengonsumsi alkohol bersama dengan parasetamol karena dapat meningkatkan risiko kerusakan hati.
  • Beri tahu dokter jika Anda sedang mengonsumsi obat, seperti obat untuk epilepsi, tuberkulosis (TBC), obat pengencer darah, suplemen, atau obat herbal.
  • Segera ke rumah sakit jika demam tidak mereda, serta ketika muncul kemerahan pada kulit.
  • Segera ke dokter jika terjadi reaksi alergi obat atau overdosis.

Dosis dan Aturan Pakai Paracetamol (Acetaminophen)

Dosis paracetamol disesuaikan dengan usia dan kondisi penderita. Berikut adalah penjelasan paracetamol dalam bentuk obat minum dan suppositoria untuk meredakan demam dan nyeri:

  • Dewasa
    325–650 mg tiap 4–6 jam atau 1.000 mg tiap 6–8 jam. Paracetamol biasanya tersedia dalam bentuk tablet dengan kandungan 500 mg. Paracetamol 500 mg dapat diminum tiap 4–6 jam sekali untuk meredakan demam.
  • Anak < 2 bulan
    10–15 mg/kgBB, tiap 6–8 jam sekali atau sesuai dengan anjuran dokter.
  • Anak 2 bulan12 tahun
    10–15 mg/kgBB, tiap 4–6 jam sekali atau sesuai anjuran dokter. Dosis maksimal 5 kali pemberian dalam 24 jam.
  • Anak > 12 tahun
    325–650 mg per 4–6 jam atau 1.000 mg tiap 6–8 jam.

Khusus untuk paracetamol infus, dosis dan pemberiannya akan dilakukan langsung oleh dokter atau oleh petugas medis di bawah pengawasan dokter sesuai kondisi pasien.

Cara Menggunakan Paracetamol (Acetaminophen) dengan Benar

Pastikan Anda selalu menggunakan paracetamol sesuai aturan pakai yang tertera di kemasan obat atau anjuran dokter. Hentikan penggunaan paracetamol jika keluhan tidak reda setelah 3 hari mengonsumsi paracetamol.

Paracetamol tablet dan sirup

Gunakan segelas air putih untuk menelan tablet paracetamol. Untuk paracetamol sirup, gunakan sendok takar yang tersedia di dalam kemasan agar dosis yang dikonsumsi tepat. Sebelum itu, pastikan Anda mengocok sirup terlebih dahulu.

Simpanlah paracetamol dalam suhu ruangan, terhindar dari panas dan lembab, serta hindarkan dari jangkauan anak-anak.

Paracetamol suppositoria

Paracetamol bentuk suppositoria digunakan dengan cara dimasukkan ke dalam anus. Pastikan Anda membuka plastik pembungkusnya terlebih dahulu kemudian masukkan obat bagian ujung yang lancip ke dalam dubur. Setelah obat masuk, duduk atau berbaring terlebih dahulu hingga obat terasa meleleh. Jangan lupa cuci tangan sebelum dan sesudah memasukkan obat suppositoria. Paracetamol suppositoria perlu disimpan di dalam kulkas.

Paracetamol infus

Paracetamol dalam bentuk infus hanya diberikan oleh dokter atau petugas medis di bawah pengawasan dokter.

Sebelum menggunakan paracetamol dengan bentuk sediaan apa pun, pastikan Anda membaca petunjuk yang tertera di kemasan obat atau ikuti petunjuk dokter.

Penggunaan paracetamol untuk infeksi virus Corona

Paracetamol merupakan obat penurun demam yang dianjurkan untuk meredakan demam akibat infeksi virus Corona (COVID-19). Dosis yang digunakan sama dengan dosis yang sudah dijelaskan di atas.

Anda dapat menggunakan paracetamol sebagai pengobatan awal jika mengalami demam ringan. Namun, jika demam yang dialami tidak kunjung reda atau justru memburuk dan disertai sesak napas, segeralah periksakan diri ke dokter.

Interaksi Paracetamol (Acetaminophen) dengan Obat Lain

Paracetamol dapat berinteraksi jika digunakan dengan obat lainnya. Berikut ini beberapa interaksi yang dapat terjadi:

  • Meningkatkan risiko perdarahan, jika digunakan bersamaan dengan warfarin.
  • Menurunkan efek paracetamol, jika digunakan dengan carbamazepine, phenytoin, phenobarbital, cholestyramine, dan imatinib.
  • Meningkatkan efek samping obat busulfan.
  • Meningkatkan kemungkinan munculnya efek samping paracetamol, jika digunakan dengan metoclopramide, domperidone, atau probenecid.

Efek Samping dan Bahaya Paracetamol (Acetaminophen)

Paracetamol jarang menyebabkan efek samping. Namun, paracetamol bisa menimbulkan beberapa efek samping berikut jika digunakan secara berlebihan:

  • Demam
  • Muncul ruam kulit yang terasa gatal
  • Sakit tenggorokan
  • Muncul sariawan
  • Nyeri punggung
  • Tubuh terasa lemah
  • Kulit atau mata berwarna kekuningan
  • Timbul memar pada kulit
  • Urine berwarna keruh atau berdarah
  • Tinja berwarna hitam atau BAB berdarah

Jika dikonsumsi secara berlebihan, paracetamol bisa menyebabkan overdosis, dengan gejala berupa:

  • Perut bagian atas terasa sakit
  • Kehilangan nafsu makan
  • Mual atau muntah
  • Diare
  • Keringat dingin