Apakah Bunda tahu bahwa bayi baru lahir dapat mengingat suara ibunya yang sering ia dengar saat dalam kandungan? Menakjubkan sekali, ya? Mau tahu fakta unik lainnya sepuar bayi dan perkembangannya? Yuk, simak artikel berikut!

Kelahiran seorang bayi tak hanya membawa kebahagiaan, namun juga banyak 'kejutan', terutama untuk kedua orang tua yang merawatnya. Kejutan tersebut menyangkut hal-hal baru yang terjadi selama masa awal kehidupannya di dunia.

Fakta Menarik Seputar Bayi dan Perkembangannya - Alodokter

Beragam Fakta Unik Seputar Bayi

Berikut ini adalah sejumlah fakta unik tentang bayi baru lahir dan perkembangannya yang perlu Anda ketahui:

1. Si Kecil belajar bicara sejak dalam kandungan

Bayi sudah bisa mendengar suara ibunya dan suara lain di luar kandungan sejak usia 23-24 minggu di dalam kandungan. Bahkan, bagi kebanyakan bayi, suara ibu merupakan suara yang paling mereka sukai. Jadi, tidak heran kalau bayi baru lahir terlihat senang saat mendengarkan ibunya bicara atau bernyanyi.

Jadi, meskipun Si Kecil baru mulai bisa bicara pada usia sekitar 1 tahun, sebenarnya dia sudah belajar bicara sejak dalam kandungan, dengan cara mendengarkan suara Bunda.

2. Bayi baru lahir menangis tanpa mengeluarkan air mata

Menangis identik dengan mengeluarkan air mata. Nah, bayi yang baru lahir itu ternyata belum bisa meneteskan air mata ketika menangis. Umumnya mereka hanya mengerang dan berteriak.

Hal ini karena kelenjar air mata mereka belum benar-benar berkembang dengan sempurna, sehingga belum dapat memproduksi air mata dalam jumlah yang cukup untuk dikeluarkan ketika menangis. Bayi baru akan mengeluarkan air mata saat menangis ketika usianya sudah lebih dari 3-4 minggu.

3. Feses pertama bayi biasanya berwarna hijau gelap dan tidak berbau

Bunda tidak perlu khawatir jika feses Si Kecil yang baru lahir berwarna hijau gelap atau nyaris hitam. Feses pertama bayi yang disebut mekonium ini terdiri dari lendir, cairan ketuban, sel kulit, cairan empedu, dan lanugo (rambut halus bayi) yang tertelan oleh bayi sewaktu ia masih dalam kandungan. Feses pertamanya ini juga tidak berbau karena belum terdapat bakteri di usus.

Bakteri normal di dalam usus Si Kecil baru mulai tumbuh setelah ia mendapatkan ASI. Dalam beberapa hari setelah bayi menyusui, fesesnya akan mulai berubah warna menjadi hijau, kuning, atau kecokelatan, dengan tekstur yang lebih padat dan berbau layaknya feses pada umumnya.

4. Bayi punya lebih banyak tulang daripada orang dewasa

Tulang bayi baru lahir berjumlah 300, sedangkan orang dewasa hanya memiliki 206 tulang. Jumlah tulang bayi akan berkurang seiring bertambahnya usia karena beberapa tulangnya yang menyatu.

Sebagai contoh, pada awal terbentuk, tengkorak bayi terdiri dari tiga tulang yang disambung oleh tulang rawan. Hal ini untuk memudahkan bayi keluar dari jalan lahir. Nah, tulang-tulang tersebut pada akhirnya akan menyatu dan membentuk satu tulang padat.

5. Bayi baru lahir hanya bisa melihat jelas dari jarak yang sangat dekat

Bayi baru lahir hanya bisa melihat dengan jelas benda yang jaraknya 20-30 cm dari wajah mereka. Di luar itu, semuanya masih tampak seperti bayangan samar. Saat usia bayi satu atau dua bulan, bayi baru mampu memfokuskan padangannya pada mainan atau benda lain yang diletakkan di depan matanya.

Namun, saat memasuki akhir bulan ke-3 atau menjelang usia 4 bulan, ia sudah mampu melihat bentuk dan warna benda dengan lebih jelas.

6. Lambung bayi baru lahir hanya sebesar kacang kenari

Inilah alasan mengapa bayi baru lahir perlu sering disusui. Si Kecil tidak punya ruang yang cukup di lambungnya untuk menampung ASI dalam jumlah banyak sekaligus. Bahkan, gelembung udara sekecil apa pun bisa memakan tempat di dalam lambungnya. Itulah sebabnya, bayi perlu disendawakan sebelum dan setelah menyusu.

Lambung bayi akan terus tumbuh dan berkembang dengan pesat hingga berukuran sebesar telur ayam saat usianya 2 atau 3 minggu. Untuk mencukupi kebutuhan nutrisi dan cairannya, susuilah Si Kecil secara teratur dan sering, sampai usianya 6 bulan.

7. Perkembangan otak bayi laki-laki berbeda dengan bayi perempuan

Meskipun masih menjadi perdebatan, hasil penelitian menunjukkan bahwa otak bayi laki-laki cenderung tumbuh lebih cepat daripada otak anak perempuan pada tiga bulan pertama kehidupannya. Disebutkan juga bahwa bagian otak yang tumbuh lebih pesat adalah lobus frontal yang mengendalikan gerakan tubuh.

Sementara itu, bayi perempuan yang baru lahir diketahui memiliki indera yang lebih tajam. Mereka dapat melihat dan mendengar lebih baik daripada bayi laki-laki. Bayi perempuan juga dikatakan memiliki kemampuan bicara yang lebih baik dibanding bayi laki-laki.

Akan tetapi, perbedaan ini tidak mutlak menjadikan bayi laki-laki dan perempuan berbeda. Tumbuh kembang bayi tetap dipengaruhi oleh pola asuh, nutrisi, dan interaksi antara bayi dan lingkungan sekitarnya.

8. Bayi baru lahir akan tidur hingga 18 jam

Kebanyakan bayi yang baru lahir lebih banyak menghabiskan waktunya untuk tidur. Kebutuhan tidur tiap bayi tidaklah sama, namun rata-rata adalah sekitar 15-17 jam per hari.

Waktu tidur bayi baru lahir tidak menentu dan ia bisa tidur kapan saja. Namun ketika bayi sudah mulai belajar membedakan siang dan malam hari, biasanya ia akan lebih mudah tidur di tempat yang cahayanya redup dan suasanya hening.

Selain fakta menakjubkan di atas, masih banyak lagi hal-hal unik dan menakjubkan seputar bayi baru lahir. Misalnya, bayi baru lahir tidak bisa merasakan rasa asin hingga umurnya mencapai 5 bulan, bayi biasanya memiliki tanda lahir, dan kebanyakan bayi baru lahir juga lebih senang tidur menghadap kanan.

Dalam hal komunikasi, bayi memiliki banyak trik untuk mencuri perhatian ayah dan ibunya, misalnya dengan menangis, mengerang, atau berceloteh.

Dengan mengetahui fakta-fakta unik seputar bayi dan perkembangannya, diharapkan setiap orang tua dapat lebih memahami apa yang terjadi selama bulan-bulan pertama kehidupan buah hatinya di dunia, serta selama proses tumbuh kembangnya.

Jika Bunda dan Ayah menemukan hal-hal yang mengkhawatirkan selama proses tumbuh kembang Si Kecil atau mencurigai Si Kecil memiliki hambatan dalam tumbuh kembangnya, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter anak.