Pengobatan penyakit batu ginjal tergantung kepada ukuran batu. Jika masih tergolong kecil, batu ginjal masih dapat keluar melalui saluran kemih tanpa harus dilakukan operasi. Dokter biasanya akan menyarankan pasien melakukan langkah pengobatan selayaknya tindakan pencegahan, yaitu dengan minum cukup air putih tiap hari. Dengan adanya aliran cairan secara terus-menerus, diharapkan batu ginjal yang kecil dapat terdorong keluar dengan sendirinya.

Jika air putih saja dianggap belum cukup, dokter kemungkinan akan meresepkan obat untuk membantu melancarkan pengeluaran batu ginjal, misalnya obat penghambat alfa. Obat ini membantu menjadikan otot-otot ureter rileks sehingga batu ginjal bisa keluar tanpa menimbulkan rasa sakit dan dalam tempo waktu yang relatif cepat.

Apabila gejala yang dirasakan pasien sudah cukup mengganggu, biasanya dokter cukup meresepkan obat pereda rasa sakit, seperti parasetamol, ibuprofen dan obat anti radang non steroid. Selain obat pereda sakit, dokter juga akan memberikan obat antiemetik untuk menangani gejala mual dan muntah-muntah.

Dokter biasanya akan merujuk pasien ke rumah sakit apabila penyakit batu ginjal sudah menyebabkan rasa sakit yang parah. Hal ini diperlukan terutama jika pasien memiliki kondisi lain (misalnya sedang hamil, muntah-muntah sampai menyebabkan dehidrasi, berusia di atas 60 tahun, serta hanya memiliki satu ginjal). Selain itu, dokter juga biasanya akan merujuk pasien ke rumah sakit jika gejala nyeri bertambah parah meskipun sudah diberikan obat pereda nyeri.

Penanganan batu ginjal dengan operasi

Penanganan batu ginjal dengan operasi baru akan diterapkan jika batu tersebut berukuran besar (kira-kira berdiameter 0,6 centimeter atau lebih) sehingga menyumbat saluran kemih pasien. Tipe penanganan akan bergantung padaa lokasi dan ukuran batu. Prosedur-prosedur untuk menangani batu ginjal besar adalah:

  • Extracorporeal shock wave lithotripsy (ESWL), yaitu prosedur penghancuran batu ginjal dengan menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi (ultrasound). Batu dihancurkan agar serpihan-serpihannya dapat keluar dengan mudah.
  • Ureteroskopi, yaitu prosedur pengangkatan batu ginjal dengan menggunakan sebuah alat yang disebut ureteroskop yang dimasukkan ke ureter melalui uretra dan kandung kemih. Uretra adalah saluran terakhir untuk keluarnya urine dari kandung kemih ke luar tubuh.. Setelah letaknya diketahui, batu akan dihancurkan dengan menggunakan instrumen lain atau laser. Ureteroskopi biasanya dilakukan untuk menangani batu yang terjebak di dalam ureter.
  • Bedah terbuka. Di zaman modern seperti sekarang, prosedur ini sebenarnya sudah tergolong jarang dan hanya dilakukan untuk mengangkat batu ginjal yang berukuran sangat besar. Sesuai dengan namanya, bedah terbuka dilakukan dengan cara membuat sebuah sayatan pada permukaan kulit di punggung yang berfungsi sebagai akses bagi dokter bedah dalam mengangkat batu ginjal.
  • Percutaneous nephrolithotomy atau disingkat PCNL, yaitu prosedur penghancuran batu ginjal. Sayatan kecil dibuat di atas permukaan kulit dekat ginjal sehingga alat yang disebut nephroscope bisa masuk untuk memecahkan dan mengangkat serpihan batu ginjal. Prosedur ini biasanya dilakukan jika tindakan ESWL tidak memungkinkan untuk dilakukan, misal pada penderita obesitas.