Jika Anda memiliki luka terbuka yang tampak dalam dan tak kunjung sembuh, bisa jadi itu adalah ulkus kulit. Ada beberapa jenis ulkus kulit berdasarkan penyebabnya. Penanganan untuk ulkus kulit perlu diberikan sesuai dengan jenis ulkas serta penyebab yang mendasarinya.

Ulkus kulit atau sering juga disebut borok adalah luka terbuka yang sulit sembuh dan sering kali kambuh. Luka yang dialami penderita ulkus kulit bukan disebabkan oleh cedera, melainkan dampak dari suatu gangguan kesehatan tertentu.

Ulkus Kulit: Jenis dan Cara Menanganinya - Alodokter

Ketika mengalami penyakit atau kondisi yang menyebabkan aliran darah di bagian tubuh tertentu tidak lancar, maka bagian tubuh tersebut akan berisiko untuk mengalami ulkus.

Kenali Gejala Ulkus Kulit

Pada tahap awal, kulit yang terluka akan berubah warna menjadi kemerahan dan terasa hangat bila disentuh. Kondisi ini biasanya disertai dengan sensasi perih, nyeri, dan rasa gatal yang tak tertahankan. Seiring waktu, luka tersebut akan merusak kulit dan menyebabkan luka terbuka.

Ketika semakin memburuk, tepi luka akan terlihat menonjol dan dapat mengeluarkan cairan berupa darah atau nanah. Bila ulkus kulit sudah mengeluarkan nanah, itu merupakan tanda bahwa luka sudah terinfeksi.

Ketahui Berbagai Jenis Ulkus Kulit Berdasarkan Penyebabnya

Berdasarkan penyebabnya, ulkus kulit terbagi menjadi beberapa jenis, yaitu:

1. Ulkus dekubitus

Jenis ulkus ini disebabkan oleh tekanan atau gesekan yang terjadi secara terus-menerus pada satu bagian tubuh. Tekanan tersebut mengakibatkan aliran darah di pembuluh darah kulit terganggu, sehingga menyebabkan kulit menjadi rusak dan menimbulkan luka.

Kondisi ini biasanya dialami oleh orang yang gerak tubuhnya terbatas karena menderita suatu kondisi, misalnya kelumpuhan atau stroke. Pada penderita kelumpuhan, ulkus dekubitus di kulit kerap muncul di area bokong atau punggung karena sering berada di kursi roda atau berbaring terlalu lama.

2. Ulkus vena kaki

Ulkus vena atau venous ulcer merupakan tipe ulkus yang cukup banyak terjadi. Seseorang yang menderita obesitas, hipertensi, gangguan pembekuan darah, gagal jantung, dan wanita hamil, lebih berisiko mengalami jenis ulkus ini.

Penyebabnya adalah gangguan pembuluh darah vena di kaki yang membuat aliran darah dari kaki dan tungkai menuju jantung menjadi tidak lancar. Gangguan pada pembuluh darah ini disebut juga varises.

Seiring waktu, aliran darah yang tidak lancar pada kaki tersebut akan menyebabkan timbulnya kerusakan kulit, sehingga muncul ulkus kulit di kaki. Ulkus vena biasanya muncul di kaki atau tungkai bagian bawah, seperti tumit dan lutut.

3. Ulkus iskemik

Jenis ulkus ini hampir serupa dengan ulkus vena kaki. Ulkus kulit arteri juga dapat muncul di tungkai bagian bawah, seperti kaki, tumit, atau jari kaki. Bedanya, gangguan yang terjadi bukan pada pembuluh darah vena, melainkan pembuluh darah arteri.

Sejumlah faktor dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami ulkus kulit arteri, di antaranya memiliki kebiasaan merokok atau menderita penyakit tertentu, seperti diabetes, kolesterol tinggi, gagal ginjal, aterosklerosis, atau penyakit arteri perifer.

4. Ulkus diabetikum

Kondisi ini merupakan komplikasi yang umum dialami penderita diabetes. Ulkus diabetikum yang disebut juga ulkus neuropati merupakan luka yang terjadi karena adanya kerusakan saraf akibat penyempitan pembuluh darah atau kadar gula darah tinggi yang tidak terkontrol.

Kondisi tersebut membuat aliran darah di bagian tubuh tertentu menjadi tidak lancar, sehingga rentan muncul ulkus.

Bagaimana Cara Menangani Ulkus Kulit?

Pengobatan ulkus kulit akan disesuaikan dengan jenis ulkusnya. Misalnya untuk ulkus yang disebabkan oleh gula darah tinggi, maka dokter akan memberikan pengobatan untuk mengurangi gula darah dan menjaganya tetap stabil.

Selain mengatasi penyebabnya, dokter juga akan memberikan penanganan terhadap ulkus tersebut, yaitu dengan:

Membersihkan dan merawat luka

Dalam menangani ulkus kulit dokter akan membersihkan luka dan memberikan obat salep pada ulkus. Obat salep yang diberikan bisa berupa salep antibiotik atau gel khusus untuk luka ulkus (hidrogel). Kemudian dokter akan menutup luka dengan perban agar ulkus tetap bersih dan tercegah dari infeksi kuman.

Setelah itu, dokter akan memberikan arahan lebih lanjut agar Anda dapat merawat luka di rumah dengan baik.

Memberikan obat-obatan

Pemberian obat-obatan dari dokter bertujuan untuk meredakan gejala dan menunjang penyembuhan luka. Jika ulkus kulit terasa perih atau sakit, dokter dapat meresepkan obat pereda nyeri. Sedangkan untuk ulkus atau luka yang menunjukkan tanda-tanda infeksi, maka dokter akan meresepkan antibiotik dalam bentuk salep atau obat minum.

Melakukan tindakan operasi

Tindakan operasi umumnya diperlukan untuk menangani ulkus kulit yang sangat parah atau mengalami infeksi berat. Untuk kasus yang demikian, dokter dapat melakukan pembersihan dan pembuangan jaringan mati atau terinfeksi (debridement). Setelah itu, jika memungkinkan dokter mungkin akan melakukan cangkok kulit untuk menutup ulkus yang besar dan merangsang pertumbuhan jaringan kulit baru pada luka.

Pilihan langkah operasi yang dilakukan akan disesuaikan dengan tingkat keparahan dan penyakit penyerta masing-masing pasien.

Agar tidak menjadi semakin parah atau sering kambuh, ulkus kulit perlu diobati dan ditangani dengan benar. Oleh karena itu, jika Anda memiliki borok atau ulkus pada kulit, berkonsultasilah ke dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan pengobatan yang sesuai.