Bunda perlu waspada jika melihat Si Kecil mengalami sakit perut yang tak tertahankan. Hal ini karena gejala tersebut bisa menjadi pertanda penyakit usus buntu pada anak. Kondisi yang berbahaya ini perlu segera diperiksakan ke dokter agar dapat ditangani dengan tepat.

Usus buntu adalah organ kecil yang menempel pada usus besar di sisi kanan bawah rongga perut. Sama seperti organ tubuh lainnya, usus buntu juga bisa terinfeksi dan mengalami peradangan. Kondisi yang disebut apendisitis atau penyakit usus buntu ini lebih sering terjadi pada anak-anak usia 5–16 tahun.

Kenali Penyebab, Gejala, dan Penanganan Penyakit Usus Buntu pada Anak - Alodokter

Penyebab Penyakit Usus Buntu pada Anak

Terjadinya penyakit usus buntu sering kali disebabkan oleh sumbatan pada usus buntu. Sumbatan ini bisa disebabkan oleh tinja yang keras, lendir atau cairan usus, hingga pembengkakan kelenjar getah bening atau infeksi parasit di usus.

Ketika usus buntu tersumbat, bakteri dapat tumbuh dan berkembang biak hingga membuat usus buntu meradang dan membengkak. Lama-kelamaan, usus buntu yang bengkak dapat pecah.

Selain karena sumbatan di usus buntu, penyakit usus buntu juga dapat disebabkan oleh gangguan pada aliran darah di usus buntu atau terpuntirnya usus buntu.

Gejala Penyakit Usus Buntu pada Anak

Gejala usus buntu pada setiap anak bisa berbeda-beda dan cenderung tidak khas. Namun, secara umum, anak yang terkena usus buntu biasanya akan merasakan beberapa gejala berikut ini:

  • Nyeri perut di sekitar pusar yang menjalar ke sisi kanan bawah perut dalam beberapa jam
  • Nyeri di sisi kanan bawah perut yang makin memberat ketika perut disentuh atau saat bergerak, batuk, atau bersin
  • Demam
  • Gangguan pencernaan, seperti diare, sembelit, mual, dan muntah
  • Nafsu makan berkurang
  • Perut kembung
  • Anak tampak rewel dan kesakitan

Penyakit usus buntu yang tidak segera ditangani dapat menyebabkan pecahnya usus buntu. Ketika usus buntu pecah, kuman dan kotoran di dalam usus buntu akan masuk ke rongga perut, sehingga menimbulkan infeksi dan peradangan yang luas.

Usus buntu pecah bisa terjadi dalam waktu 48–72 jam setelah gejala usus buntu pada anak pertama kali dirasakan. Pecahnya usus buntu ini bisa menyebabkan peritonitis yang berbahaya dan perlu segera ditangani oleh dokter di rumah sakit.

Penanganan Usus Buntu pada Anak

Ketika Si Kecil mulai mengalami gejala-gejala usus buntu di atas, segeralah bawa ia ke dokter. Untuk menentukan diagnosis usus buntu pada anak, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang berupa foto Rontgen, USG, atau CT scan, serta pemeriksaan darah dan urine.

Setelah diagnosis usus buntu pada anak dipastikan dan tingkat keparahannya diketahui, dokter dapat melakukan beberapa langkah penanganan usus buntu pada anak sebagai berikut:

Operasi usus buntu

Penyakit usus buntu dapat ditangani dengan operasi pengangkatan usus buntu yang disebut apendektomi. Prosedur ini umumnya dilakukan di bawah pengaruh bius umum, sehingga anak akan tertidur selama prosedur.

Prosedur operasi usus buntu bisa dilakukan dengan cara:

  • Laparoskopi
    Operasi usus buntu dengan teknik laparoskopi dilakukan dengan membuat tiga sayatan sepanjang 1–2 cm pada perut Si Kecil. Kemudian dari sayatan tersebut, dokter akan memasukkan alat khusus yang dilengkapi kamera dan cahaya serta peralatan bedah.
  • Operasi terbuka
    Teknik ini merupakan teknik operasi usus buntu konvensional yang dilakukan dengan cara membuat sayatan lebar sekitar 4–7cm di perut. Melalui sayatan tersebut, dokter akan mengangkat usus buntu yang meradang dan terinfeksi, lalu menjahit usus buntu dan luka sayatan.

Drainase nanah

Jika usus buntu Si Kecil pecah dan menyebabkan terbentuknya abses (kantung berisi nanah) di sekitarnya, dokter akan mengeluarkan dulu nanah dari abses tersebut. Setelah abses pada usus buntu dikeringkan, dokter akan melakukan operasi usus buntu.

Anak yang baru saja menjalani operasi usus buntu biasanya akan membutuhkan perawatan selama 2–3 hari di rumah sakit. Selama anak dirawat di rumah sakit, dokter akan memberikannya obat antibiotik untuk mengatasi infeksi serta obat antinyeri untuk mengurangi nyeri setelah operasi.

Jika tidak segera ditangani oleh dokter, usus buntu pada anak bisa menyebabkan komplikasi berbahaya, seperti peritonitis dan sepsis. Oleh karena itu, segeralah bawa Si Kecil ke dokter jika ia mengalami gejala-gejala penyakit usus buntu atau bila kondisinya makin memburuk meski sudah mengonsumsi obat dari dokter.