Perkembangan motorik bayi bisa terhambat karena beberapa hal, mulai dari faktor keturunan hingga masalah kesehatan tertentu. Mari kenali tanda-tanda perkembangan motorik bayi terhambat agar dapat segera terdeteksi dan ditangani.

Keterlambatan perkembangan motorik bayi bisa disebabkan oleh sejumlah faktor, seperti faktor genetik, kelahiran prematur, dan infeksi selama kehamilan. Selain itu, penyakit atau kondisi medis yang diderita bayi, seperti distrofi otot, cerebral palsy, spina bifida, retardasi mental, dan sindrom fragile X, juga dapat menyebabkan perkembangan motorik bayi jadi terlambat.

Kenali Penyebab Keterlambatan Perkembangan Motorik pada Bayi dan Tanda-tandanya - Alodokter

Perkembangan motorik seorang bayi dikatakan terlambat saat ia tidak bisa melakukan apa yang sudah bisa dilakukan bayi lain seusianya. Keterlambatan perkembangan yang dialami bayi bisa berkaitan dengan perkembangan motorik halus, bisa pula motorik kasar.

Motorik Halus

Motorik halus merupakan gerakan yang melibatkan otot-otot kecil dan koordinasi antara mata dengan tangan. Beberapa contoh gerakan motorik halus adalah meraih benda, menggenggam, dan memindahkannya dari tangan yang satu ke tangan yang lain.

Berikut akan dijelaskan lebih lanjut beberapa kemungkinan tanda keterlambatan motorik halus yang bisa terjadi pada bayi sesuai usianya:

1. Bayi usia 0-3 Bulan

  • Tangannya tidak memiliki reflek untuk menggenggam jari Anda saat jari tersebut didekatkan ke tangannya.
  • Belum dapat menggerakkan tangannya secara rileks dan memainkannya.
  • Belum dapat menggenggam mainan meski hanya sebentar.

2. Bayi usia 4-6 bulan

  • Belum dapat menggenggam mainan dalam waktu yang lama.
  • Belum dapat meraih benda yang ada di tangan Anda.
  • Belum dapat memindahkan barang dari satu tangan ke tangan lainnya.

3. Bayi usia 7-9 bulan

  • Belum dapat meremas makanan atau benda yang ada di tangannya.
  • Belum dapat memegang mainan dengan kedua tangan.
  • Belum dapat menunjuk atau menyentuh benda dengan jari telunjuk.
  • Belum dapat bertepuk tangan.

4. Bayi usia 10-12 bulan

  • Belum bisa memasukkan makanan ke mulutnya atau makan sendiri.
  • Belum dapat menjepit benda-benda kecil dengan ibu jari atau jari telunjuknya.
  • Belum dapat memegang mainan dengan satu tangan.

Motorik Kasar

Jika motorik halus dikaitkan dengan keterampilan dalam gerakan-gerakan kecil, maka motorik kasar dikaitkan dengan gerakan-gerakan yang besar. Hal ini karena pergerakan motorik kasar melibatkan otot lengan, kaki, dan seluruh tubuhnya. Beberapa contoh gerakan motorik kasar yang bisa terlihat pada bayi meliputi kemampuan untuk berguling, merangkak, duduk, dan berdiri.

Nah, bayi yang kemungkinan mengalami kerterlambatan perkembangan motorik kasar biasanya belum bisa melakukan gerakan-gerakan yang seharusnya sudah bisa dilakukan oleh anak seusianya. Agar lebih jelas, berikut tanda keterlambatan perkembangan motorik kasar bayi sesuai usianya:

1. Bayi usia 0-3 bulan

  • Tidak memiliki kemampuan untuk mengangkat kepalanya sendiri dengan menggunakan otot lehernya.
  • Saat usia bayi 3 bulan, bayi belum bisa mengangkat kepala dan dadanya ketika sedang berbaring tengkurap.

2. Bayi usia 4-6 bulan

  • Belum dapat mengangkat bahu dan kepalanya saat sedang berada di posisi tengkurap.
  • Belum dapat menegakkan kepalanya dengan stabil.
  • Belum bisa berguling secara perlahan.

3. Bayi 7-9 bulan

  • Belum bisa duduk dengan stabil dalam waktu yang lama.
  • Belum bisa merangkak.
  • Belum bisa berdiri dan berjalan merambat.

4. Bayi 10-12 bulan

  • Belum dapat menjaga keseimbangan dengan baik saat sedang berdiri sendiri.
  • Belum bisa berjalan, meski dengan bantuan.

Meskipun kecepatan perkembangan motorik setiap bayi berbeda, Anda tetap harus mengawasi segala perkembangan yang dialami Si Kecil. Apabila perkembangan motorik halus atau kasar bayi mengalami keterlambatan, konsultasikan ke dokter. Dokter akan memberikan penanganan sesuai dengan kondisi Si Kecil.