Usus buntu pecah merupakan kondisi kegawatan medis yang perlu ditangani secepatnya. Ada beberapa gejala usus buntu pecah yang perlu diwaspadai, yaitu nyeri hebat di seluruh perut, demam, dada berdebar, lemas, hingga pembengkakan di perut.

Usus buntu pecah merupakan komplikasi dari radang usus buntu yang tidak diobati. Pecahnya usus buntu bisa menimbulkan abses atau penumpukan nanah, serta penyebaran infeksi hingga ke seluruh rongga perut (peritonitis). Tak hanya itu, bakteri dari usus buntu yang pecah bisa masuk ke aliran darah dan menyebabkan sepsis.

Ketahui Gejala Usus Buntu Pecah dan Pengobatannya - Alodokter

Kondisi tersebut harus segera ditangani oleh dokter karena berpotensi mengancam nyawa. Oleh karena itu, Anda perlu mewaspadai berbagai gejala usus buntu pecah.

Berbagai Gejala Usus Buntu Pecah

Penyakit usus buntu biasanya diawali dari terjadinya peradangan di usus buntu. Kondisi ini dapat menyebabkan munculnya rasa nyeri secara tiba-tiba di sekitar pusar. Setelah beberapa jam, barulah rasa nyeri tersebut berpindah ke perut bagian kanan bawah. Ini merupakan salah satu ciri khas penyakit usus buntu.

Selain itu, ada juga beberapa gejala lain dari penyakit usus buntu yang dapat terjadi, di antaranya:

  • Nafsu makan hilang
  • Perut kembung
  • Sulit untuk kentut
  • Mual dan muntah
  • Konstipasi atau diare
  • Demam ringan

Ketika Anda mengalami gejala di atas, sebenarnya ini sudah termasuk kondisi serius yang harus ditangani oleh dokter. Apabila tidak diobati dengan baik, radang usus buntu bisa berlanjut menjadi pecahnya usus buntu, dan hal ini bisa berisiko menimbulkan komplikasi yang lebih serius.

Risiko pecahnya usus buntu akan meningkat setelah 2–3 hari sejak timbulnya gejala awal radang usus buntu. Saat usus buntu pecah, biasanya rasa sakit akan menghilang sejenak selama beberapa jam, tetapi setelahnya akan timbul gejala lain yang makin memburuk.

Berikut adalah beberapa gejala usus buntu pecah yang perlu diwaspadai:

  • Demam tinggi
  • Lemas
  • Sulit konsentrasi dan kebingungan
  • Rasa sakit yang hebat dan konstan di seluruh bagian perut
  • Napas sesak dan dada berdebar-debar

Selain itu, kondisi pecahnya usus buntu juga bisa memicu tekanan darah rendah. Hal ini biasanya menandakan bahwa sudah terjadi peritonitis atau sepsis akibat komplikasi dari usus buntu pecah.

Pengobatan Usus Buntu Pecah

Pengobatan utama usus buntu pecah adalah melalui prosedur operasi pengangkatan usus buntu atau apendektomi.

Namun, sebelum operasi dilakukan, dokter mungkin akan memberikan penanganan terlebih dahulu pada pasien, yakni dengan memberikan antibiotik suntikan dan terapi infus. Untuk mengurangi nyeri yang parah karena usus buntu pecah, dokter juga bisa memberikan suntikan obat antinyeri.

Setelah kondisi pasien stabil, dokter baru bisa melakukan operasi pengangkatan usus buntu. Prosedur ini bisa dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan teknik laparoskopi yang minim sayatan atau secara bedan terbuka konvensional (laparatomi).

Untuk kasus usus buntu yang sudah pecah, operasi yang dianjurkan adalah laparatomi. Hal ini berguna untuk memastikan bahwa semua infeksi benar-benar dibersihkan dari dalam rongga perut.

Setelah menjalani operasi usus buntu, pasien biasanya perlu dirawat selama beberapa hari di rumah sakit. Selama masa pemulihan, pasien dianjurkan untuk menjalani bed rest dan mengurangi aktivitas fisik berat.

Setelah diperbolehkan pulang, pasien juga mungkin akan dianjurkan untuk tidak berolahraga dulu selama 4–6 minggu. Setelah itu, pasien baru bisa kembali beraktivitas secara normal.

Pada intinya, usus buntu pecah dapat diatasi dengan efektif melalui operasi, dan Anda tetap bisa hidup normal dan sehat meski tanpa usus buntu.

Namun, jangan sampai menunggu hingga gejala usus buntu pecah muncul. Ketika Anda mulai merasakan gejala radang usus buntu yang telah disebutkan di atas, segeralah kunjungi dokter untuk mendapatkan pengobatan.