Tekanan darah rendah pada anak sering kali tidak menunjukkan gejala yang khas. Namun, kondisi ini patut dicurigai jika Si Kecil sering merasa pusing dan cepat lelah setelah bermain atau melakukan aktivitas tertentu.

Pada anak-anak, hipotensi bisa menjadi kondisi yang berbahaya jika disertai adanya keluhan pusing dan lelah, lemas, mual atau muntah, pandangan kabur, atau pingsan.

Ketahui Penyebab Tekanan Darah Rendah pada Anak di Sini - Alodokter

Tekanan darah normal pada anak-anak berbeda dengan orang dewasa. Pada anak-anak, tekanan darah normal dibedakan berdasarkan usianya, yakni:

  • Anak usia 1-2 tahun berkisar antara 90-100 mmHg sistolik dan 60 mmHg diastolik.
  • Anak usia 3-5 tahun berkisar antara 90-105 mmHg sistolik dan 60-70 mmHg diastolik.
  • Anak usia 6-9 tahun berkisar antara 95-105 mmHg sistolik dan 60-70 mmHg diastolik.
  • Anak remaja usia 10-15 tahun berkisar antara 110-120 mmHg sistolik dan 70-79 mmHg diastolik.

Seorang anak dapat dikatakan mengalami tekanan darah rendah atau hipotensi ketika tekanan darah berada di bawah 90/60 mmHg. Untuk menentukan berapa nilai tekanan darah anak, diperlukan pemeriksaan tekanan darah menggunakan tensimeter khusus anak.

Beragam Penyebab Tekanan Darah Rendah pada Anak

Tekanan darah rendah pada anak dapat disebabkan oleh berbagai faktor, yaitu:

1. Kurangnya asupan cairan

Padatnya aktivitas anak sering membuatnya lupa untuk minum air. Kurangnya asupan cairan bisa menyebabkan Si Kecil mengalami dehidrasi dan memicu penurunanan tekanan darah. Selain kurang minum, dehidrasi juga bisa disebabkan oleh diare, demam, dan muntah terlalu banyak.

2. Kurangnya asupan nutrisi

Kekurangan asupan nutrisi, seperti zat besi, vitamin B12, dan folat (vitamin B9), bisa menghambat tubuh dalam memproduksi sel darah merah dalam jumlah cukup. Padahal, sel darah merah memiliki peranan penting untuk membawa hemoglobin ke seluruh tubuh.

Hemoglobin adalah protein dalam darah yang mengandung oksigen. Tanpa kandungan oksigen yang cukup di dalam darah, organ tubuh tidak mampu berfungsi dengan baik, sehingga tubuh akan mengalami anemia. Anemia pada anak bisa menyebabkan tekanan darah rendah.

3. Hipotensi ortostatik

Ketika anak melakukan gerakan atau mengubah posisi tubuh dengan cepat, misalnya dari posisi duduk kemudian langsung berdiri atau sebaliknya, tekanan darah dapat turun secara mendadak.

Menurunnya tekanan darah akibat perubahan postur dan gerakan tubuh yang terlalu cepat ini disebut hipotensi ortostatik. Jika mengalami kondisi ini, Si Kecil mungkin akan merasa pusing selama beberapa detik hingga beberapa menit.

4. Kondisi udara yang panas

Tekanan darah rendah pada anak juga disebabkan oleh udara yang terlalu panas, terutama jika ia berada di lingkungan yang penuh dan sesak. Kondisi yang disebut heat stroke ini dapat terjadi ketika anak bermain atau berolahraga di luar rumah saat cuaca panas.

5. Kelainan pada kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal adalah kelenjar kecil yang berada di atas ginjal. Meski kecil, kelenjar ini memiliki manfaat dan fungsi yang besar bagi tubuh.

Kelenjar ini menghasilkan hormon kortisol, yakni hormon yang berperan untuk mengurangi risiko peradangan pada tubuh, meningkatkan gula darah, mengendalikan stres, menghasilkan energi, dan mengatur tekanan darah.

Jika kelenjar adrenal anak mengalami gangguan, tekanan darahnya juga akan terganggu.

6. Infeksi berat atau sepsis

Sepsis adalah komplikasi berbahaya yang disebabkan oleh penyakit infeksi. Kondisi ini dapat membuat tekanan darah turun drastis atau syok, sehingga menyebabkan kerusakan berbagai organ tubuh. Sepsis yang tidak segera tertangani bisa menyebabkan komplikasi fatal yang dapat merenggut nyawa.

7. Gangguan jantung

Gangguan jantung, seperti aritmia, gagal jantung, dan penyakit jantung bawaan, juga bisa menjadi penyebab tekanan darah rendah pada anak. Kondisi ini membuat darah tidak mengalir dengan lancar ke seluruh bagian tubuh.

Akibatnya organ dan jaringan tubuh akan kekurangan oksigen. Kondisi ini dapat membuat anak lemas, mudah lelah, dan sesak napas.

Dengan mengetahui penyebab tekanan darah rendah pada anak dan gejalanya, Anda bisa mewaspadai dan mendeteksi kondisi ini secara dini. Jika anak terlihat sangat lemas, pingsan, mengalami sesak napas, jantung berdebar, kejang, atau tanda-tanda syok, segeralah bawa ke IGD atau ke dokter anak untuk mendapatkan penanganan sesegera mungkin.