Syok adalah kondisi berbahaya ketika tekanan darah menurun secara drastis sehingga organ-organ dan jaringan tubuh tidak mendapatkan aliran darah yang cukup. Kondisi ini biasanya merupakan komplikasi dari penyakit atau kondisi lain.

Darah berfungsi sebagai pemasok zat-zat yang penting untuk jaringan tubuh, seperti nutrisi dan oksigen. Pada kondisi syok, terjadi gangguan yang menyebabkan jantung dan pembuluh darah tidak dapat mengalirkan darah ke jaringan tubuh dengan optimal.

Syok

Akibatnya, pasokan nutrisi dan oksigen yang dibutuhkan agar jaringan dan organ tubuh dapat berfungsi secara normal menjadi terhambat. Kondisi ini bisa terjadi secara bersamaan pada semua organ sehingga efeknya bisa fatal, terutama jika tidak segera tertangani.

Penyebab Syok

Ada tiga faktor yang berkontribusi pada terjadinya syok, yaitu:

  • Ketidakmampuan pembuluh darah untuk mengalirkan darah
  • Ketidakmampuan jantung untuk memompa darah
  • Kurangnya darah untuk dialirkan

Ada berbagai macam penyakit atau kondisi yang dapat menyebabkan hal-hal di atas dan memicu terjadinya syok. Berikut ini adalah penyebab syok berdasarkan jenisnya:

  • Syok kardiogenik
    Syok kardiogenik disebabkan oleh gangguan pada jantung, seperti serangan jantung atau gagal jantung.
  • Syok neurogenik
    Syok neurogenik disebabkan oleh gangguan pada sistem saraf. Kondisi ini biasanya terjadi karena cedera saraf tulang belakang akibat kecelakaan saat berkendara atau beraktivitas.
  • Syok anafilaktik
    Syok anafilaktik disebabkan oleh alergi akibat gigitan serangga, obat-obatan, atau makanan dan minuman.
  • Syok sepsis
    Syok sepsis disebabkan oleh infeksi yang masuk ke aliran darah (sepsis) dan memicu peradangan atau inflamasi.
  • Syok hipovolemik
    Syok hipovolemik disebabkan oleh hilangnya cairan atau darah dalam jumlah banyak, misalnya akibat diare, perdarahan pada kecelakaan, atau muntah darah.

Faktor risiko syok

Syok dapat dialami oleh siapa saja. Akan tetapi, ada beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan terjadinya syok, yaitu:

  • Syok kardiogenik lebih berisiko terjadi pada lansia (lanjut usia), penderita riwayat serangan jantung, penderita penyakit jantung koroner, serta penderita diabetes atau hipertensi
  • Syok neurogenik lebih mungkin terjadi pada seseorang yang pernah mengalami cedera tulang belakang atau mengonsumsi obat-obatan yang memengaruhi sistem saraf
  • Syok anafilaktik lebih rentan terjadi pada seseorang yang pernah mengalami syok anafilaktik sebelumnya, menderita asma atau alergi tertentu, atau memiliki riwayat syok anafilaktik dalam keluarga
  • Syok sepsis lebih sering terjadi pada seseorang yang pernah menjalani operasi atau menjalani perawatan di rumah sakit dalam waktu yang lama, menderita diabetes, pernah menggunakan kateter atau alat bantu pernapasan, atau mengalami malnutrisi
  • Syok hipovolemik lebih mungkin terjadi pada lansia (lanjut usia) serta penderita penyakit yang dapat mengakibatkan perdarahan

Gejala Syok

Pasokan nutrisi dan oksigen yang turun akibat syok dapat mengakibatkan beberapa gejala, seperti:

  • Sesak napas
  • Kulit berkeringat, dingin, dan pucat
  • Jantung berdebar, serta denyut nadi menjadi lemah
  • Pusing
  • Lemas
  • Pingsan hingga hilang kesadaran
  • Bibir dan kuku jari membiru (sianosis)

Selain itu, berdasarkan penyebabnya, masing-masing jenis syok dapat menimbulkan gejala tambahan berikut:

  • Syok kardiogenik, dengan gejala nyeri atau rasa berat dada, nyeri menjalar pada bahu dan tangan, mual, dan muntah
  • Syok neurogenik, dengan gejala kelemahan tubuh, tatapan kosong, dan suhu tubuh menurun (hipotermia)
  • Syok anafilaktif, dengan gejala bengkak pada lidah atau bibir, sulit menelan, hidung berair dan bersin-bersin, dan kesemutan
  • Syok sepsis, dengan gejala demam, menggigil, kebingungan, dan rasa cemas
  • Syok hipovolemik, dengan gejala diare, muntah, perdarahan, rasa cemas, dan kebingungan

Kapan harus ke dokter

Segera hubungi layanan ambulans jika orang di sekitar Anda terlihat mengalami syok. Syok adalah kondisi yang dapat memburuk dengan cepat sehingga sangat berbahaya dan dapat mengancam jiwa. Oleh karena itu, penanganan harus dilakukan secepat mungkin untuk mencegah komplikasi, bahkan kematian.

Jika Anda menderita penyakit yang dapat menyebabkan syok, konsultasikan dengan dokter dan lakukan pemeriksaan secara berkala untuk mencegah terjadinya syok.

Diagnosis Syok

Syok merupakan keadaan gawat darurat yang membutuhkan diagnosis cepat agar penanganannya dapat segera dilakukan. Dokter akan melihat gejala yang muncul, serta memeriksa tanda-tanda klinis, seperti denyut jantung yang cepat dan lemah, napas yang cepat, serta tekanan darah yang rendah.

Selanjutnya, dokter akan langsung memberikan penanganan awal untuk memperbaiki kondisi pasien menjadi stabil. Setelah itu, pemeriksaan lanjutan baru akan dilakukan untuk mendeteksi penyebab dan tipe syok yang diderita pasien.

Serangkaian pemeriksaan yang dapat dilakukan yaitu:

  • Tes darah
  • Tes alergi
  • Tes pemindaian, seperti USG, CT scan, atau MRI
  • Tes lainnya berdasarkan penyebab syok, seperti elektrokardiografi untuk syok kardiogenik, atau endoskopi untuk syok hipovolemik

Pengobatan Syok

Syok merupakan kondisi yang berbahaya. Segera panggil dokter atau hubungi layanan ambulans ketika melihat seseorang yang diduga mengalami syok. Selagi menunggu pertolongan datang, lakukan pertolongan pertama pada pasien.

Berikut ini adalah pertolongan pertama yang dapat dilakukan saat melihat penderita yang dicurigai mengalami syok:

  • Baringkan penderita secara perlahan.
  • Jangan menggerakkan atau memindahkan penderita jika tidak diperlukan.
  • Kendurkan atau buka pakaian yang ketat.
  • Periksa denyut nadi dan jantung. Jika penderita tidak bernapas atau tidak ada denyut nadi, lakukan resusitasi jantung-paru (CPR).
  • Berikan penderita selimut, untuk menghangatkan dan menenangkannya.
  • Jangan beri penderita minum atau makan.
  • Segera berikan epinephrine dalam bentuk autoinjector jika syok disebabkan oleh alergi dan jika penderita ditemukan membawa suntikan ini.
  • Tutupi dan sumbat area yang berdarah dengan handuk atau kain jika penderita mengalami perdarahan.
  • Jika penderita mengalami muntah atau mengeluarkan darah dari mulut, ubah posisinya menjadi menyamping untuk menghindari tersedak.

Ketika sudah ditangani petugas medis, penderita akan mendapatkan penanganan gawat darurat hingga kondisinya stabil. Tindakan yang dapat dilakukan antara lain:

  • Pemberian cairan infus (resusitasi cairan)
  • Pemberian oksigen
  • Pembukaan jalan napas
  • Pemberian obat-obatan untuk mengembalikan tekanan darah dan mengatur detak jantung, seperti norepinephrine

Penanganan selanjutnya akan dilakukan berdasarkan jenis syok dan penyebab timbulnya syok, yaitu:

  • Syok hipovolemik
    Syok hipovolemik yang disebabkan oleh perdarahan dapat diatasi dengan transfusi darah. Namun, jika perdarahan tidak dapat dikendalikan, dokter dapat melakukan tindakan bedah untuk menghentikan perdarahan ketika kondisi pasien sudah stabil.
  • Syok kardiogenik
    Syok kardiogenik ditangani dengan pemberian obat-obatan yang berfungsi untuk memperbaiki pompa jantung. Jenis obat-obatan tersebut adalah dopamine atau dobutamin.
    Beberapa tindakan bedah juga dapat dilakukan untuk mengatasi penyebab syok kardiogenik, seperti angioplasti atau operasi bypass, untuk mengatasi syok yang disebabkan oleh serangan jantung.
  • Syok anafilaktik
    Syok anafilaktik diatasi dengan pemberian epinephrine suntik dan antihistamin, yang berfungsi untuk meredakan reaksi alergi.
  • Syok neurogenik
    Syok neurogenik ditangani dengan melindungi saraf dari kerusakan lebih lanjut, terkadang dengan bantuan obat antiradang seperti kortikosteroid. Jika memungkinkan, dokter juga akan melakukan operasi untuk memperbaiki kerusakan pada sistem saraf.
  • Syok sepsis
    Untuk mengatasi infeksi, dokter dapat memberikan antibiotik, antivirus, atau antijamur, tergantung pada jenis infeksinya. Operasi juga dapat dilakukan untuk mengatasi sumber infeksi.

Komplikasi Syok

Jika tidak ditangani secepat mungkin, syok dapat menimbulkan kekurangan oksigen (hipoksia) pada seluruh tubuh. Hal ini tentunya dapat merusak jaringan dan organ tubuh, sehingga memunculkan komplikasi. Beberapa komplikasi yang dapat muncul akibat syok antara lain:

  • Kerusakan organ permanen, seperti kerusakan ginjal, hati, atau jantung
  • Kerusakan pada otak
  • Gangrene
  • Serangan jantung
  • Kematian

Pencegahan Syok

Syok dapat dicegah dengan menghindari penyakit yang memicunya. Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mencegah syok adalah:

  • Melakukan pemeriksaan jantung secara rutin dan mengonsumsi obat secara teratur bagi penderita penyakit jantung, untuk menghindari syok kardiogenik
  • Menangani tanda-tanda infeksi secepat mungkin untuk menghindari syok sepsis
  • Menerapkan perilaku berkendara yang aman untuk menghindari syok neurogenik karena cedera tulang belakang
  • Mewaspadai dan menghindari pemicu alergi yang berpotensi menyebabkan syok anafilaktik dan selalu membawa epinephrine dalam bentuk autoinjector (berbentuk seperti pen)