Doppler adalah alat pemeriksaan kesehatan menggunakan gelombang suara berfrekuensi tinggi untuk memantau kondisi aliran darah dan pembuluh darah. USG Doppler biasanya digunakan saat dokter melakukan pemeriksaan USG untuk mengevaluasi atau mendiagnosis kondisi pasien.

Berbeda dengan pemeriksaan USG pada umumnya yang hanya mampu menghasilkan gambar jaringan atau organ tubuh, USG Doppler dapat digunakan untuk melihat kondisi aliran dan pembuluh darah.

Memahami Fungsi Doppler dan Cara Kerjanya - Alodokter

Hal ini menjadikan USG Doppler sebagai salah satu metode pemeriksaan yang dapat dilakukan oleh dokter untuk mendiagnosis beragam penyakit, terutama penyakit atau gangguan pada pembuluh darah.

Prosedur Pemeriksaan USG Doppler

Sebelum melakukan pemeriksaan dengan USG Doppler, dokter atau perawat akan mengoleskan gel di permukaan kulit pada area tubuh yang akan diperiksa.

Selanjutnya, dokter akan meletakkan transduser atau perangkat pemancar gelombang suara untuk memantau kondisi organ, jaringan tubuh, dan pembuluh darah di dalam tubuh pasien. Perangkat tersebut terhubung dengan layar monitor mesin USG Doppler yang akan menampilkan gambar kondisi organ dan pembuluh darah pada area yang sedang diperiksa.

Dokter biasanya melakukan pemeriksaan USG Doppler untuk memantau atau mengevaluasi kondisi tertentu, seperti:

  • Kondisi aliran darah di pembuluh arteri dan vena yang ada pada lengan, kaki, atau leher
  • Keberadaan gumpalan darah yang menyumbat pembuluh darah dan menghambat aliran darah pada organ tubuh tertentu, misalnya paru-paru atau ginjal
  • Kondisi aliran darah pada ibu dan janin selama kehamilan

Setelah pemeriksaan USG Doppler selesai dilakukan, perawat atau dokter akan membersihkan sisa gel yang masih menempel di kulit pasien. Pemeriksaan USG Doppler biasanya hanya berlangsung selama beberapa menit.

Penyakit yang Dapat Dideteksi Menggunakan USG Doppler

Ada beberapa  penyakit atau kondisi medis yang dapat terdeteksi dengan USG Doppler, di antaranya:

Pemeriksaan USG Doppler biasanya juga dilakukan sebagai alternatif dari pemeriksaan radiologi pada pembuluh darah seperti angiografi yang sifatnya lebih invasif.

Angiografi dianggap lebih invasif karena membutuhkan penyuntikan zat kontras ke dalam aliran darah sebelum dokter memantau kondisi organ dan pembuluh darah pasien melalui foto Rontgen.

Pemeriksaan dengan USG Doppler umumnya dilakukan oleh dokter radiologi, namun bisa juga dilakukan oleh dokter kandungan, dokter bedah vaskular, dokter jantung, atau dokter spesialis lainnya.

Pemeriksaan USG Doppler umumnya nyaman, tidak berbahaya, dan tidak membutuhkan waktu lama. Bahkan, pemeriksaan ini aman untuk janin yang ada di dalam rahim karena tidak menggunakan radiasi. Oleh karena itu, Anda tidak perlu merasa cemas atau takut jika disarankan untuk menjalani pemeriksaan USG Doppler.