Pembengkakan kelenjar getah bening pada anak merupakan hal yang cukup sering terjadi. Hal ini menunjukkan bahwa daya tahan tubuhnya sedang bekerja. Kendati demikian, Bunda tidak boleh lengah karena pembengkakan kelenjar getah bening pada anak terkadang juga bisa disebabkan oleh penyakit.

Kelenjar getah bening merupakan bagian dari sistem limfatik yang berfungsi melawan kuman dan sel kanker penyebab penyakit.

Jangan Anggap Remeh Pembengkakan Kelenjar Getah Bening pada Anak - Alodokter

Setiap orang, baik anak-anak maupun orang dewasa, memiliki setidaknya 600 kelenjar getah bening yang tersebar di seluruh bagian tubuh. Beberapa di antaranya berada di dagu, ketiak, dada, lipat paha, rongga perut, rahang, dan leher.

Pembengkakan kelenjar getah bening yang terjadi pada anak-anak biasanya tergolong ringan dan dapat sembuh dengan sendirinya. Namun, beberapa penyakit atau kondisi medis tertentu juga dapat menyebabkan anak mengalami pembengkakan kelenjar getah bening.

Oleh karena itu, ketika Si Kecil menunjukkan gejala pembengkakan pada kelenjar getah bening, sebaiknya segera periksakan ia ke dokter.

Gejala Pembengkakan Kelenjar Getah Bening pada Anak

Pembengkakan kelenjar getah bening pada anak terkadang tidak terdeteksi karena tidak menimbulkan gejala atau pembengkakannya ringan, sehingga tidak terlalu kelihatan.

Namun, jika dibiarkan berkepanjangan, kelenjar getah bening yang membengkak ini bisa menimbulkan beberapa keluhan, seperti nyeri atau bertambah besarnya kelenjar getah bening yang bengkak.

Jika muncul di leher, pembengkakan tersebut bisa membuat anak sulit berbicara, susah menelan, atau sesak napas, sementara pembengkakan kelenjar getah bening di sekitar selangkangan dapat memicu rasa sakit ketika berjalan atau membungkuk.

Selain itu, Bunda perlu waspada bila pembengkakan kelenjar getah bening yang dialami Si Kecil muncul beserta beberapa gejala berikut ini:

  • Muncul secara tiba-tiba dan cepat membesar
  • Bertekstur keras dan tidak bergerak ketika ditekan
  • Demam yang tidak kunjung hilang
  • Berat badan anak berkurang
  • Pembengkakan kelenjar getah bening terasa nyeri
  • Area kulit di sekitarnya berubah warna menjadi kemerahan atau ungu
  • Muncul nanah atau darah pada kelenjar getah bening yang bengkak

Ketahui Penyebab Pembengkakan Kelenjar Getah Bening pada Anak

Pembengkakan kelenjar getah bening pada anak dapat disebabkan oleh sejumlah faktor, yaitu:

1. Infeksi

Pembengkakan kelenjar getah bening pada anak umumnya disebabkan oleh infeksi di bagian tubuh tertentu, misalnay infeksi telinga, rongga sinus atau sinusitis, gigi, kulit, atau tenggorokan.

Infeksi tersebut bisa disebabkan oleh virus, bakteri, dan parasit. Namun, terkadang, pembengkakan kelenjar getah bening bisa disebabkan oleh infeksi yang lebih berat, misalnya TB anak.

2. Gangguan sistem kekebalan tubuh

Adanya gangguan pada sistem kekebalan tubuh merupakan faktor lain yang dapat menyebabkan anak mengalami pembengkakan kelenjar getah bening. Anak yang memiliki penyakit autoimun, seperti lupus dan rheumatoid arthritis, akan lebih berisiko untuk mengalami pembengkakan kelenjar getah bening.

3. Kanker

Selain ketiga faktor di atas, kelenjar getah bening juga dapat membengkak jika anak menderita tumor atau kanker, misalnya limfoma, leukemia, kanker stadium lanjut yang telah menyebar ke organ tertentu (metastatis).

4. Efek samping obat-obatan

Efek samping obat-obatan tertentu juga dapat membuat anak mengalami pembengkakan kelenjar getah bening. Contoh obat yang dapat menimbulkan efek samping berupa pembengkakan pada kelenjar getah bening pada anak, di antaranya  obat antikejang, antibiotik, dan antimalaria.

Karena bisa disebabkan oleh banyak hal, pembengkakan kelenjar getah bening pada anak perlu diperiksakan ke dokter. Untuk menentukan penyebabnya, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan penunjang, seperti tes darah, USG, Rontgen, CT scan, hingga biopsi.

Setelah penyebabnya diketahui, dokter baru dapat memberikan pengobatan yang tepat untuk mengatasi pembengkakan kelenjar getah bening pada anak.

Langkah Penanganan Pembengkakan Kelenjar Getah Bening pada Anak

Pembengkakan kelenjar getah bening terkadang dapat mengecil dengan sendirinya tanpa pengobatan. Meski demikian, sebaiknya Bunda tetap perlu memeriksakan Si Kecil ke dokter guna memastikan kondisinya dan menentukan penyebabnya.

Penanganan untuk menangani pembengkakan kelenjar getah bening pada anak harus disesuaikan dengan penyebabnya. Beda penyebab pembengkakan kelenjar getah bening, beda pula penanganan yang akan diberikan pada anak.

Misalnya, jika pembengkakan kelenjar getah bening pada anak disebabkan oleh infeksi, dokter dapat meresepkan obat antivirus atau antibiotik untuk menanganinya. Sementara, jika pembengkakan disebabkan oleh kondisi yang lebih serius, seperti kanker, maka perlu dipertimbangkan langkah pengangkatan tumor dan kemoterapi.

Pembengkakan kelenjar getah bening pada anak memang sering kali bukan disebabkan oleh hal yang berbahaya. Namun, untuk memastikannya, Bunda tetap perlu memeriksakan Si Kecil ke dokter anak, terutama jika pembengkakan kelenjar getah bening tak kunjung membaik atau justru semakin besar.