Mata perih didefinisikan sebagai sensasi terbakar, nyeri menusuk atau seperti ada benda asing di organ penglihatan. Mata perih bisa disebabkan oleh berbagai hal, mulai dari iritasi, terpapar debu atau asap, hingga infeksi atau peradangan pada mata.

Mata perih bagi kebanyakan orang mungkin tidak memengaruhi aktivitas keseharian mereka. Namun pada beberapa kasus, mata perih bisa terasa sangat menyakitkan dan berisiko menimbulkan komplikasi. Berikut beberapa gejala dan penyebab mata perih yang sering terjadi.

Ternyata Ini Penyebab Utama Munculnya Mata Perih - Alodokter

Gejala Penyerta Mata Perih

Selain mata yang terasa sakit, ada beberapa gejala lain yang sering menyertai saat mata perih terjadi, yaitu:

  • Mata merah.
  • Mata terasa gatal.
  • Mata terasa kering atau seperti kemasukan pasir.
  • Penglihatan menjadi kabur, yang cenderung membaik setelah mata dikedip-kedipkan.
  • Mata berair.
  • Kelopak mata lengket saat bangun tidur sehingga sulit membuka mata.

Penyebab Utama Mata Perih

Mata perih bisa disebabkan oleh banyak hal. Beberapa penyebab mata perih tersebut, antara lain:

  • Iritasi
    Biasanya, mata perih disebabkan oleh iritasi penggunaan lensa kontak atau masuknya benda asing seperti debu, bulu mata, atau sisa make up ke mata. Bahan-bahan iritan yang sering kita jumpai di dalam kehidupan sehari-hari juga seringkali membuat mata perih.
    Beberapa bahan yang bisa membuat mata perih dan iritasi antara lain adalah asap rokok dan air kolam renang yang mengandung klorin.
  • Infeksi
    Infeksi pada mata sering kali menyebabkan mata perih, merah, dan berair. Infeksi mata bisa disebabkan oleh virus atau bakteri. Pengobatannya pun disesuaikan dengan penyebab infeksi tersebut. Infeksi virus pada mata umumnya dapat sembuh sendiri dalam beberapa hari. Sedangkan infeksi bakteri pada mata perlu diobati dengan antibiotik sesuai resep dokter.
  • Mata kering
    Bagi sebagian orang, mata perih sering kali disebabkan oleh mata kering. Mata kering terjadi ketika mata tidak mendapat cukup air mata. Bisa juga disebabkan oleh air mata yang menguap terlalu cepat. Selain perih, mata kering juga biasanya menyebabkan mata menjadi merah dan gatal.
  • Kualitas udara yang buruk
    Faktor lingkungan yang biasanya berdampak kepada kondisi mata kering adalah udara kering dan kotor. Kondisi udara yang kotor dan kering dapat meningkatkan penguapan air mata dan membuat mata iritasi. Mata pun menjadi kering dan perih. Untuk mengatasinya, Anda dianjurkan untuk menggunakan humidifier guna melembapkan udara sekitar yang kering.
  • Mata lelah
    Sering menatap layar komputer, HP atau televisi hingga berjam-jam lalu mata menjadi perih? Itu terjadi karena mata lelah. Kondisi ini biasanya tidak berbahaya dan akan membaik setelah mata diistirahatkan sejenak. Jika Anda bekerja di depan layar komputer dalam waktu lama, usahakan untuk mengalihkan penglihatan setiap 30 menit guna mengistirahatkan mata.
  • Faktor genetik
    Faktor genetik yang mungkin menjadi penyebab munculnya mata perih adalah corneal stromal dystrophy. Kondisi ini dapat menimbulkan penggumpalan zat tertentu, seperti endapan zat kristal dan kolesterol di kornea mata.
    Penumpukan zat-zat ini menyebabkan terganggunya penglihatan seseorang. Gejala perih atau nyeri pada mata akibat kondisi ini dapat muncul ketika lapisan epitel kornea mulai mengalami erosi. Untuk mengobatinya, pasien kemungkinan memerlukan prosedur transplantasi kornea.

Jika mata perih disertai dengan perubahan daya pandang, keluar darah atau nanah dari mata, mata bengkak, demam, sakit kepala berat, tidak bisa dibuka, atau tidak bisa digerakkan, sebaiknya segera temui dokter spesialis mata untuk mendapatkan penanganan yang tepat.