Vaksin DPT adalah vaksin kombinasi yang diberikan untuk difteri, pertusis (batuk rejan), dan tetanus.  Di Indonesia, vaksin DPT merupakan salah satu vaksinasi yang wajib diberikan kepada anak-anak.

Di dalam vaksin DPT, terkandung diptheria toxoid, tetanus toxoid, dan pertussis antigens, yang akan memicu sistem kekebalan tubuh untuk memproduksi antibodi dalam memerangi infeksi dari ketiga penyakit tersebut jika sewaktu-waktu menyerang

Pemberian Vaksin DPT

Merek dagang vaksin DPT: Vaksin DTP, Vaksin DTP-HB 5, Vaksin DTP-HB 10,

Apa Itu Vaksin DPT

Golongan Obat resep
Kategori Vaksin
Manfaat Mencegah penyakit difteri, pertusis, dan tetanus
Dikonsumsi oleh Dewasa dan anak-anak
Vaksin DPT untuk ibu hamil dan menyusui Kategori C:  Studi pada binatang percobaan memperlihatkan adanya efek samping terhadap janin, tetapi belum ada studi terkontrol pada wanita hamil.

Obat hanya boleh digunakan jika besarnya manfaat yang diharapkan melebihi besarnya risiko terhadap janin.

Vaksin DPT belum diketahui terserap ke dalam ASI atau tidak. Bila Anda sedang menyusui, jangan menggunakan obat ini tanpa berkonsultasi dulu dengan dokter.

Bentuk obat Suntik

Peringatan Sebelum Menjalani Vaksinasi DPT

Berikut ini adalah beberapa hal yang harus Anda perhatikan sebelum menjalani vaksinasi DPT:

  • Beri tahu dokter tentang riwayat alergi yang Anda miliki. Vaksin DPT tidak boleh diberikan kepada seseorang yang alergi terhadap kandungan dalam vaksin ini.
  • Beri tahu dokter jika Anda sedang atau pernah mengalami koma, penyakit saraf, kejang, sindrom Guillain-Barre, gangguan pembekuan darah, atau sistem imun lemah.
  • Beri tahu dokter jika Anda sedang mengalami demam atau penyakit infeksi lain, pemberian vaksin DPT dapat ditunda hingga kondisi membaik.
  • Beri tahu dokter jika Anda atau anak mengalami demam tinggi,
  • Vaksin DPT primer akan diberikan pada anak-anak, booster akan dilakukan pada saat usia anak 10–18 tahun.
  • Beri tahu dokter jika Anda atau anak sedang menggunakan obat lain termasuk suplemen atau produk herbal.
  • Segera temui dokter jika terjadi reaksi alergi setelah menggunakan vaksin DPT.

Dosis dan Jadwal Pemberian Vaksin DPT

Sesuai dengan jadwal imunisasi yang dikeluarkan oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), vaksin DPT merupakan salah satu vaksin yang wajib diberikan kepada anak. Vaksin DPT primer akan diberikan sebanyak 3 kali dan vaksin booster sebanyak 2 kali.

Berikut ini adalah dosis dan jadwal pemberian vaksin DPT berdasarkan tujuan pemberian dan usia pasien:

Tujuan: Imunisasi aktif untuk mencegah difteri, pertusis, dan tetanus

Anak-anak usia ≥6 minggu sampai 7 tahun:

  • Dosis 1–3 sebagai imunisasi primer, yaitu 0,5 ml diberikan ketika anak berusia 2, 3, dan 4 bulan atau 2, 4, dan 6 bulan dengan rentang waktu antar pemberian adalah 4–6 minggu.
  • Dosis keempat atau booster pertama sebanyak 0,5 ml, diberikan saat anak berusia 15–20 atau 18 bulan, setidaknya 6 bulan setelah dosis ketiga.
  • Dosis kelima atau booster kedua sebanyak 0,5 ml diberikan ketika anak berusia 5–7 tahun.
  • Dosis booster selanjutnya diberikan usia 10–18 tahun.

Cara Pemberian Vaksin DPT

Vaksin DPT akan diberikan langsung oleh dokter atau petugas kesehatan di bawah pengawasan dokter di fasilitas kesehatan (faskes). Ikuti jadwal penyuntikan yang diberikan oleh dokter.

Jika Anda atau anak yang di vaksin mengalami demam tinggi, pemberian vaksin dapat ditunda hingga kondisi membaik. Vaksin DPT akan disuntikkan ke otot (intramuscular/IM).

Pada bayi yang berusia 6 minggu hingga 1 tahun, penyuntikan vaksin akan dilakukan ke otot paha, sedangkan pada anak yang berusia lebih dari 1 tahun, vaksin akan disuntikkan ke otot lengan atas.

Anak harus mendapatkan seluruh dosis vaksin yang sudah ditentukan. Jika anak Anda melewatkan salah satu dosis, segera ke dokter atau fasilitas kesehatan terdekat untuk menerima dosis yang terlewat.

Interaksi Vaksin DPT dengan Obat Lain

Jika digunakan bersama obat yang memiliki efek imunosupresif (imunosupresan), termasuk obat kortikosteroid, maka bisa mengurangi efektivitas dari vaksin DPT. Sebelum menjalani vaksinasi beri tahu dokter tentang obat, suplemen, atau produk herbal yang sedang Anda atau anak gunakan.

Efek Samping dan Bahaya Vaksin DPT

Ada beberapa efek samping yang bisa setelah pasien menerima vaksin DPT, antara lain:

  • Demam
  • Rewel atau anak terlihat lelah
  • Nafsu makan berkurang
  • Muntah
  • Merah atau bengkak di area penyuntikan

Lakukan pemeriksaan ke dokter jika efek samping tersebut tidak kunjung reda atau justru semakin parah. Segera temui dokter jika Anda atau anak mengalami reaksi alergi atau mengalami efek samping serius setelah penyuntikan vaksin DPT. Beberapa efek samping serius yang bisa terjadi adalah:

  • Menangis tanpa henti selama 3 jam atau lebih
  • Demam tinggi lebih dari 40°C
  • Kejang
  • Koma atau penurunan kesadaran