5 Fakta Hormon Kortisol yang Wajib Dibaca

Hormon kortisol mungkin tidak banyak diketahui keberadaannya dibandingkan dengan hormon adrenalin. Nyatanya, kedua jenis hormon itu berkaitan satu sama lain dan memiliki fungsi yang tidak sedikit untuk tubuh berfungsi secara maksimal.

Hormon kortisol atau juga dikenal secara luas sebagai hormon stres, karena hormon ini akan diproduksi lebih banyak saat tubuh mengalami stres, baik fisik maupun emosional.

5 Fakta Hormon Kortisol yang Wajib Dibaca - alodokter

Berikut beberapa fakta tentang hormon kortisol yang penting untuk diketahui :

  • Hormon kortisol menyediakan energi dan mengendalikan stres

Hormon kortisol berperan pada penggunaan gula atau glukosa dan lemak dalam metabolisme tubuh untuk menyediakan energi. Selain itu, hormon kortisol berfungsi mengendalikan stres yang dapat dipengaruhi oleh kondisi infeksi, cedera, aktivitas berat, serta stres fisik dan emosional. Tidak hanya itu, hormon kortisol akan membantu mempertahankan tekanan darah tetap normal, sekaligus mengendalikan kadar gula darah dengan melepaskan insulin.

  • Pengeluaran hormon kortisol dipicu oleh alarm tubuh

Saat merasa terancam, maka bagian dari otak akan menyalakan alarm tubuh. Hal itu kemudian akan memicu kelenjar adrenal yang berada di atas ginjal mengeluarkan hormon adrenalin, hal ini bersamaan dengan hormon kortisol. Hormon adrenalin akan meningkatkan detak jantung, sementara hormon kortisol yang dikenal sebagai hormon stres akan meningkatkan gula dalam aliran darah, sehingga otak dapat bekerja lebih efektif.

  • Kadar tertinggi hormon kortisol pada pagi hari.

Pada kondisi normal, kadar hormon kortisol tertinggi mencapai puncak pada pukul 7 pagi dan akan semakin menurun. Tingkat hormon kortisol paling rendah yaitu saat menjelang tidur. Namun, hal sebaliknya bisa terjadi pada orang yang bekerja pada malam hari dan tidur pada pagi hari sebagai rutinitas.

  •  Memicu kenaikan berat badan

Menurut penelitian, gangguan terhadap pengeluaran hormon kortisol pada kondisi normal dapat meningkatkan berat badan sekaligus memengaruhi tempat penyimpanan lemak tubuh. Penelitian lain menunjukkan, lemak dari asupan makanan berlebih tersebut akan banyak disimpan di perut dibandingkan pinggang atau area tubuh lain. Hal ini akan meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, termasuk serangan jantung dan stroke.

  • Tes kadar Kortisol

Pengukuran tingkat hormon kortisol dilakukan melalui tes darah. Hal ini dilakukan jika dicurigai adanya masalah dengan kelenjar adrenal mengingat hormon kortisol diproduksi oleh kelenjar adrenal. Sementara itu, pemeriksaan tingkat hormon kortisol juga dapat dilakukan untuk mengetahui adanya masalah dengan kelenjar pituitari. Hal ini ditandai dengan tingginya tingkat hormon kortisol. Mengingat produksi hormon kortisol berbeda setiap saat, maka tes tersebut biasanya dilakukan tergantung kebutuhan. Tes hormon kortisol yang dicurigai berlebihan akan dilakukan pada malam hari, sebaliknya, jika hormon kortisol dianggap kurang maka tes dilakukan pada pagi hari.

Penting untuk mengendalikan tingkat emosional agar kinerja hormon kortisol pada tubuh tetap optimal. Konsultasikan dengan dokter jika Anda mencurigai adanya gangguan kesehatan akibat peningkatan atau penurunan hormon kortisol.