E. coli

Pengertian E. coli

Escherichia coli atau disingkat E. coli adalah bakteri yang umum ditemukan di dalam usus manusia. Bakteri ini terdiri beberapa jenis dan sebagian besar di antaranya tidak berbahaya. Itu artinya bahwa hanya segelintir jenis bakteri E. coli yang dapat merugikan kesehatan.

Salah satu bakteri E. coli yang berbahaya adalah E. coli O157:H7. Bakteri ini bisa menyebabkan keracunan makanan dan infeksi yang cukup serius. E. coli O157:H7 dapat menghasilkan racun yang mampu merusak dinding dari usus kecil dan mengakibatkan kram perut, diare yang bercampur dengan darah, hingga muntah-muntah.

E. coli-Alodokter

Penyebab Terjadinya Infeksi E. coli

Bakteri E. coli yang berbahaya, dapat masuk ke dalam tubuh manusia melalui:
  • Makanan yang terkontaminasi. Cara yang paling umum bagi seseorang bisa terinfeksi bakteri coli adalah melalui makanan yang telah terkontaminasi bakteri ini. Misalnya, akibat mengonsumsi daging giling yang tercemar bakteri E. coli dari usus hewan ternak tersebut, meminum susu yang tidak dipasteurisasi, atau memakan sayuran mentah atau yang tidak diproses secara benar. Kontaminasi silang juga dapat mengakibatkan seseorang mengalami infeksi, khususnya jika peralatan makanan dan talenan tidak dicuci dengan benar sebelum digunakan.
  • Air yang terkontaminasi. Kotoran manusia dan binatang bisa mencemari air tanah dan juga air di permukaan. Rumah dengan sumur pribadi sangat berisiko tercemar bakteri coli karena biasanya tidak memiliki sistem pembasmi bakteri, termasuk kolam renang atau danau.
  • Kontak langsung dari orang ke orang. Orang dewasa maupun anak-anak yang lupa mencuci tangan setelah buang air besar bisa menularkan bakteri ini ketika orang tersebut menyentuh orang lain atau makanan.
  • Kontak dengan binatang. Orang-orang yang bekerja dengan binatang (misalnya di kebun binatang) atau yang sering melakukan kontak dengan hewan peliharaan, lebih berisiko terkena infeksi bakteri E. coli. Untuk itu, kebersihan harus selalu dijaga dengan sering mencuci tangan setelah melakukan kontak dengan binatang tersebut.
Berikut ini beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terjangkit infeksi bakteri E. coli, di antaranya:
  • Usia. Anak-anak, ibu hamil, dan orang yang sudah lanjut usia rentan menderita penyakit-penyakit yang disebabkan oleh coli dan komplikasi yang lebih serius akibat bakteri ini.
  • Sistem kekebalan tubuh yang lemah. Penderita AIDS atau orang yang sedang menjalani kemoterapi akan lebih berisiko terkena infeksi coli.
  • Penurunan kadar asam dalam perut. Asam yang diproduksi lambung bisa memberikan perlindungan terhadap bakteri coli. Beberapa obat-obatan pereda asam lambung seperti esomeprazole, pantoprazole, lansoprazole, dan omeprazole berpotensi meningkatkan risiko infeksi E. coli.

Gejala Infeksi E. coli

Gejala infeksi bakteri E. coli biasanya mulai dirasakan tiga hingga empat hari setelah tubuh terpapar oleh bakteri ini. Namun gejala bisa juga muncul sehari atau bahkan seminggu kemudian. Berikut ini adalah gejala-gejala yang umumnya muncul akibat infeksi E. coli:
  • Nyeri perut hingga
  • Diare, dengan tingkat keparahan ringan hingga parah, dan bahkan berdarah.
  • Kehilangan selera makan.
  • Mual dan muntah.
  • Demam.
  • Kelelahan.
Pada umumnya, infeksi E. coli dapat diobati di rumah dan dapat pulih dalam hitungan hari atau satu minggu. Namun, dianjurkan untuk segera menemui dokter apabila seseorang mengalami gejala berat sebagai berikut:
  • Diare yang tidak menunjukkan tanda-tanda membaik setelah lima hari pada orang dewasa, atau selama dua hari pada bayi dan anak-anak.
  • Demam disertai diare.
  • Muntah-muntah selama lebih dari 12 jam. Jika terjadi pada bayi di bawah usia tiga bulan, segera temui dokter anak.
  • Munculnya gejala dehidrasi, seperti jumlah urine menurun, merasa sangat haus, atau kesadaran menurun.
  • Tidak bisa mempertahankan cairan dalam tubuh.
  • Sakit perut tidak hilang setelah buang air besar.
  • Mengalami infeksi usus setelah berpegian ke luar negeri.
  • Tinja yang bercampur dengan nanah atau darah.

Diagnosis dan Pengobatan Infeksi E. coli

Untuk mendiagnosa adanya infeksi bakteri E. coli dan racun terkait dalam tubuh pasien, dokter akan melakukan tes laboratorium melalui sampel tinja. Pengobatan akan disarankan sesuai dengan kondisi yang dialami.

Bagi yang mengalami infeksi ringan, pengobatan dapat dilakukan di rumah dengan mengonsumsi air putih, jus buah, atau minuman soda bening secara cukup untuk mencegah dehidrasi. Hindari jus apel, pir, kopi dan minuman beralkohol selama proses pemulihan.

Selain itu, konsumsilah makanan berkuah atau ringan saat gejala masih terasa, dilanjutkan dengan makanan rendah serat seperti telur, nasi, atau roti saat kondisi mulai membaik. Hindari makanan yang mengandung susu, lemak, berserat tinggi, atau makanan berbumbu agar gejala tidak memburuk.

Infeksi E. coli, baik pada kandung kemih (cystitis) maupun saluran cerna, biasanya tidak perlu diberikan antibiotik. Penderita hanya perlu mengonsumsi air putih dalam jumlah banyak untuk menggantikan cairan yang hilang akibat diare dan muntah-muntah, serta beristirahat secara cukup.

Untuk mengatasi dehidrasi pada anak yang mengalami diare, oralit bisa membantu memulihkan cairan dalam tubuh mereka. Selain itu, oralit juga berfungsi menggantikan natrium, kalium, dan juga glukosa yang hilang dari dalam tubuh. Jangan memberikan obat-obatan antidiare yang dapat melambatkan sistem pencernaan karena obat ini akan mencegah terbuangnya racun keluar dari tubuh.

Jika infeksi E. coli yang terjadi cukup serius dan menyebabkan sindrom hemolitik uremik, penderita biasanya perlu mendapatkan perawatan intensif di rumah sakit.

Komplikasi Infeksi E. coli

Walau jarang, penderita infeksi E. coli berpotensi mengalami komplikasi yang dinamakan sindrom uremik hemolitik (HUS). Sindrom ini dapat memicu terjadinya gagal ginjal dan membahayakan nyawa jika tidak segera diobati.

Selain itu, anak-anak umumnya lebih rentan mengalami komplikasi dikarenakan ketidakmampuan mereka dalam bertahan saat kekurangan cairan dan darah yang keluar melalui muntah dan diare.

Pencegahan Infeksi E. coli

Terdapat beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mencegah infeksi bakteri E. coli, di antaranya:
  • Mencuci tangan setelah menyentuh binatang atau bekerja di lingkungan dengan banyak binatang.
  • Mencuci tangan hingga bersih sebelum memasak, menyajikan, atau mengonsumsi makanan.
  • Mencuci sayur dan buah hingga bersih sebelum dikonsumsi.
  • Hindari kontaminasi silang dengan memisahkan peralatan masak dan makan yang bersih dengan yang kotor.
  • Jauhkan daging mentah dari makanan matang dan benda bersih lainnya.
  • Memasukkan makanan sisa ke lemari pendingin agar tidak terjangkit bakteri.
  • Hindari mengonsumsi susu mentah atau yang tidak dipasteurisasi.
  • Jangan menyiapkan atau memasak makanan jika Anda sedang diare.
  • Sering mencuci tangan, terutama setelah keluar dari toilet.
  • Tidak meminum air dari kolam renang.