Ketombe bukanlah satu-satunya penyebab kulit kepala gatal. Pasalnya, beberapa kondisi lain seperti alergi, kudis, dan kutu rambut juga bisa membuat keluhan ini muncul. Penanganannya pun tergantung pada penyebab gatal di kulit kepala.

Meski penyebab kulit kepala gatal biasanya bukan hal serius, rasa gatal yang muncul sering kali memicu keinginan untuk selalu mengggaruk kulit kepala. Hal ini tentu menimbulkan rasa tidak nyaman, terutama saat beraktivitas.

6 Penyebab Kulit Kepala Gatal dan Penanganannya - Alodokter

Bahkan, kulit kepala bisa mengalami iritasi atau infeksi jika digaruk terlalu kencang atau dengan tangan yang kotor.

Penyebab Kulit Kepala Gatal dan Penanganannya

Penyebab kulit kepala gatal ada beragam. Berikut ini adalah beberapa penyebab beserta cara menanganinya:

1. Ketombe

Penyebab paling umum dari kulit kepala gatal adalah ketombe. Selain gatal, kondisi ini juga ditandai dengan munculnya serpihan berwarna putih di rambut yang dapat berjatuhan ke bahu sehingga mengganggu penampilan.

Penyebab dari munculnya ketombe ada banyak, mulai dari kulit kepala berminyak, hingga pertumbuhan jamur Malassezia yang berlebihan. Selain itu, kondisi lain seperti eksim juga bisa membuat kulit kepala berketombe.

Guna mengatasi kulit kepala gatal yang disebabkan oleh ketombe, Anda dianjurkan untuk menggunakan sampo antiketombe. Di dalam sampo antiketombe terkandung bahan aktif, misalnya selenium sulfida atau ketoconazole, yang efektif untuk menghilangkan ketombe.

2. Kutu rambut

Penyebab umum kulit kepala gatal selain ketombe adalah kutu rambut. Biasanya, keluhan gatal yang Anda rasakan akibat kutu rambut akan sedikit berbeda. Rasa gatal yang muncul cenderung lebih intens dan disertai sensasi adanya sesuatu yang merayap di kulit kepala atau rambut.

Cara mengatasi kulit kepala gatal yang disebabkan oleh kutu rambut adalah dengan membasmi kutu dan telurnya, misalnya dengan menggunakan sisir serit atau mengoleskan obat kutu rambut ke kulit kepala. Demi keamanan, gunakan obat kutu rambut sesuai petunjuk yang tertera pada kemasan.

3. Alergi

Keluhan kulit kepala gatal juga bisa menjadi tanda bahwa Anda alergi terhadap kandungan tertentu dalam produk perawatan rambut yang digunakan.

Selain gatal, kemerahan atau iritasi juga bisa muncul di kepala maupun area tubuh lain, seperti telinga, leher bagian belakang, atau tangan yang terkena produk perawatan rambut.

Guna mengatasi keluhan ini, Anda harus segera membilas area tubuh yang terkena produk perawatan rambut. Anda juga tidak boleh melanjutkan penggunaan produk tersebut dan perlu menggunakan produk lain yang berbahan lebih lembut serta bebas kandungan pewangi, pewarna, dan alkohol.

4. Kudis

Tungau penyebab kudis, yaitu Sarcopates scabiei, juga bisa menyebabkan rasa gatal pada kulit. Rasa gatal ini bisa muncul kapan saja, tapi akan terasa lebih intens ketika malam hari sehingga penderitanya menjadi sulit tidur.

Selain gatal, kudis juga ditandai dengan munculnya bintik-bintik menyerupai jerawat yang membentuk garis. Kulit kepala juga akan terlihat bersisik.

Guna mengatasi kulit kepala gatal yang disebabkan oleh kondisi ini, Anda dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter. Dokter akan meresepkan obat oles untuk membasmi tungau sekaligus obat minum untuk meredakan gatal.

5. Kurap

Kurap disebabkan oleh infeksi jamur yang bisa terjadi di kepala dan memicu rasa gatal, ruam berbentuk lingkaran, kulit kepala bersisik, bahkan kebotakan di area kepala tertentu. Bahkan, kondisi ini juga bisa membuat rambut menjadi rapuh atau mudah patah.

Kulit kepala gatal yang disebabkan oleh kurap perlu diatasi dengan tepat. Oleh karena itu, Anda dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter bila mengalami gejala penyakit ini. Nantinya, dokter akan meresepkan obat antijamur untuk mengatasi kurap di kulit kepala.

6. Urtikaria

Urtikaria atau biduran dapat muncul di berbagai area kulit, termasuk kulit kepala. Kondisi ini terjadi akibat reaksi alergi di kulit dan ditandai dengan munculnya bentol serta ruam yang terasa gatal.

Biasanya, kondisi ini bersifat ringan dan dapat hilang dengan sendirinya. Namun, beberapa penderitanya memerlukan pengobatan medis, apalagi bila gejalanya disertai sesak napas, mata dan mulut bengkak, bahkan rasa ingin pingsan.

Selain keenam kondisi di atas, hal lain yang juga dapat menjadi penyebab kulit kepala gatal adalah psoriasis, dermatitis atopik, gangguan saraf, atau penyakit autoimun.

Penyebab kulit kepala gatal memang beragam, sehingga Anda dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter bila keluhan yang dialami tak kunjung membaik, sudah mengganggu aktivitas, atau menyebabkan kulit kepala terasa sakit saat disentuh.

Selanjutnya, dokter akan melakukan pemeriksaan guna memastikan penyebab kulit kepala gatal yang Anda derita dan menentukan penanganan sesuai pemicunya.