Obat tetes telinga digunakan untuk menghilangkan kotoran serta mengatasi infeksi dan peradangan di telinga. Namun, sebelum Anda menggunakannya, penting untuk mengetahui lebih dulu cara pemakaian obat tetes telinga yang tepat agar obat ini bisa bekerja dengan optimal.

Obat tetes telinga terdiri dari berbagai jenis dan masing-masing memiliki fungsi yang berbeda-beda. Ada obat tetes telinga yang digunakan untuk melunakkan kotoran telinga dan membuatnya lebih mudah dikeluarkan, tetapi ada juga obat tetes telinga yang berfungsi untuk mengatasi peradangan dan infeksi telinga.

Cara Menggunakan Obat Tetes Telinga dan Kondisi yang Memerlukannya - Alodokter

Sebelum menggunakan obat tetes telinga, Anda dianjurkan untuk berkonsultasi ke dokter lebih dulu. Hal ini penting dilakukan agar dokter dapat memberikan anjuran dan rekomendasi jenis obat tetes telinga yang tepat dan sesuai dengan gangguan telinga yang Anda alami.

Kondisi yang Memerlukan Obat Tetes Telinga

Berikut ini adalah beberapa kondisi medis yang memerlukan obat tetes telinga sebagai pilihan pengobatan:

1. Radang telinga bagian luar

Radang telinga bagian luar atau otitis eksterna dapat disebabkan oleh infeksi bakteri maupun jamur. Peradangan ini dapat terjadi di saluran telinga yang terletak antara telinga bagian luar dan gendang telinga, yaitu tempat Anda biasanya membersihkan saluran telinga.

Penyakit ini disebut juga swimmer’s ear, karena kerap dialami oleh perenang. Selain itu, ada beberapa hal lain yang dapat memicu terjadinya otitis eksterna, seperti cedera atau luka, cara membersihkan telinga yang salah, penggunaan alat bantu dengar, psoriasis, atau masuknya benda asing ke dalam liang telinga.

2. Radang telinga bagian tengah akut

Peradangan telinga bagian tengah atau otitis media yang bersifat akut umumnya disebabkan oleh infeksi, baik bakteri, virus, maupun jamur. Kondisi ini sering dialami oleh anak-anak, karena saluran eustachius pada anak masih pendek.

Saluran eustachius sendiri adalah saluran yang menghubungkan telinga tengah dengan rongga hidung. Oleh karena itu, infeksi rongga hidung pada anak sering kali menyebabkan infeksi telinga.

Di samping itu, ada juga faktor lain yang dapat meningkatkan risiko terjadinya otitis media akut, seperti paparan asap rokok atau kebiasaan minum susu dari botol sambil berbaring.

3. Radang telinga bagian tengah kronis

Otitis media akut dapat berkembang menjadi kronis bila kondisi tersebut berlangsung selama lebih dari 6 minggu.

Kondisi ini perlu segera ditangai agar tidak menimbulkan masalah kesehatan lain, seperti gangguan pendengaran akibat gendang telinga yang rusak, infeksi yang meluas hingga tulang telinga, bahkan infeksi selaput pembungkus otak atau meningitis.

4. Serumen prop

Serumen prop merupakan istilah untuk kotoran yang menyumbat saluran telinga sehingga menimbulkan masalah pendengaran. Serumen sebenarnya bukan sekadar kotoran, tetapi juga memiliki fungsi yang baik, yaitu melindungi organ pendengaran dari benda asing.

Serumen dibentuk oleh minyak alami dari saluran telinga yang terpapar debu atau kuman. Selanjutnya, bulu halus telinga akan membantu pengeluaran serumen dari telinga.

Namun, jika Anda mengorek telinga terlalu dalam, serumen akan terdorong hingga ke bagian yang tidak memiliki rambut halus. Oleh karena itu, serumen akan sulit keluar, bahkan pada sebagian kasus dapat mengeras.

Cara Memakai Obat Tetes Telinga yang Tepat

Sebelum mengetahui cara pemakaian obat tetes telinga, Anda juga perlu mengetahui bahwa ada berbagai jenis obat tetes telinga dengan kandungan dan fungsi berbeda-beda, seperti:

  • Obat tetes telinga antibiotik, untuk menangani infeksi bakteri pada telinga
  • Obat tetes telinga kortikosteroid, untuk meredakan pembengkakan dan rasa nyeri akibat peradangan pada telinga
  • Obat tetes telinga antijamur, untuk menangani infeksi jamur dalam telinga

Satu jenis obat tetes telinga terkadang mengandung campuran antara dua obat di atas, misalnya antibiotik dengan kortikosteroid. Penggunaannya pun akan disesuaikan dengan kondisi yang Anda alami.

Selain itu, saat Anda membersihkan telinga ke dokter, kotoran telinga yang keras akan diteteskan obat tetes telinga berisi cairan pelunak serumen terlebih dahulu. Hal ini bertujuan agar kotoran mudah dikeluarkan sehingga tidak menimbulkan luka pada lubang telinga.

Meski terkesan mudah, cara pemakaian obat tetes telinga tidak boleh sembarangan, termasuk pemakaian obat yang harus sesuai dengan resep dari dokter. Cara yang salah justru akan menghilangkan manfaat yang terkandung di dalam obat atau bahkan meningkatkan risiko infeksi.

Oleh karena itu, ikutilah panduan cara menggunakan obat tetes telinga yang tepat berikut ini:

  • Cuci tangan hingga bersih sebelum menggunakan obat tetes telinga.
  • Kocok botol obat tetes telinga dan buka tutupnya saat hendak digunakan. Jangan biarkan ujung botol terpapar udara tertalu lama untuk mencegah kontaminasi.
  • Hindari menempelkan langsung ujung botol ke telinga karena dapat menyebabkan kontaminasi kuman pada ujung botol.
  • Miringkan kepala dan tekan botol secara perlahan agar jumlah tetesan sesuai dengan dosis.
  • Pastikan posisi kepala tetap miring selama beberapa saat setelah obat tetes telinga masuk.
  • Jangan lupa untuk mencuci tangan kembali setelah menggunakan obat tetes telinga.

Bila sulit melakukannya sendiri, Anda bisa meminta bantuan orang lain untuk meneteskan obat tersebut di telinga Anda. Namun, pastikan Anda memberi tahu dosisnya agar tidak berlebihan

Selain memperhatikan hal-hal di atas, pastikan Anda membaca petunjuk pemakaian yang ada pada kemasan obat tetes. Obat tetes telinga juga sebaiknya disimpan di tempat dengan suhu normal dan hindari menyimpannya di tempat lembap, panas, atau terkena sinar matahari langsung.

Penggunaan obat tetes telinga umumnya akan efektif selama penggunaannya benar dan sesuai dengan keperluan. Namun, jika setelah menggunakan obat tetes telinga kondisi Anda tak kunjung membaik atau bahkan semakin memburuk, konsultasikan ke dokter untuk mendapat penanganan yang tepat.