Bayi demam setelah imunisasi merupakan hal yang normal dan tidak perlu terlalu dikhawatirkan. Kebanyakan demam setelah imunisasi bisa diatasi di rumah, namun memang ada beberapa keadaan yang mengharuskan anak dibawa ke dokter.

Bayi demam setelah imunisasi memang bisa terjadi pada beberapa imunisasi. Hal ini biasanya muncul setelah anak mendapatkan vaksin-vaksin tertentu, seperti vaksin campak, vaksin DPT dan vaksin meningitis B. Demam setelah imunisasi umumnya muncul 24 jam setelah vaksin diberikan dan berlangsung sekitar 1‚Äď2 hari.

Bagaimana bila Bayi Alami Demam Setelah Imunisasi? - Alodokter

Meski beberapa ibu sangat khawatir anaknya akan demam, perlu diketahui bahwa melakukan imunisasi tetap harus dilakukan untuk melindungi anak dari penyakit menular yang jauh lebih berbahaya.

Cara Mengatasi Bayi Demam Setelah Imunisasi

Jika Si Kecil mengalami demam setelah imunisasi, berikut adalah beberapa hal yang bisa Bunda lakukan:

Memberikan ASI yang cukup

Saat Si Kecil mengalami demam setelah imunisasi, berikan ASI atau susu formula lebih sering. Ini dapat membantu Si Kecil cepat pulih sekaligus mencegah terjadinya dehidrasi.

Memakaikan Si Kecil pakaian yang nyaman

Kenakan Si Kecil pakaian yang nyaman dan ringan. Sebaiknya, hindari memakaikan pakaian yang berlapis-lapis atau menyelimuti Si Kecil dengan selimut yang tebal karena akan menjebak panas di dalam tubuh.

Memberikan obat penurun panas

Bayi demam setelah imunisasi dapat diatasi dengan pemberian ibuprofen ataupun paracetamol. Dosis kedua obat ini biasanya bergantung pada berat badan bayi. Jadi, periksa petunjuk dosis pada kemasan atau konsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum memberikannya kepada Si Kecil.

Sebagian ibu yang khawatir bayinya demam setelah imunisasi berinisiatif memberikan paracetamol sebelum imunisasi dengan tujuan mencegah terjadinya demam. Hal ini tidak benar, ya, Bun. Pemberian paracetamol sebelum pemberian vaksin justru tidak disarankan karena dapat mengurangi efektivitas vaksin.

Kondisi Demam Setelah Imunisasi yang Patut Diwaspadai

Pada beberapa kondisi, demam setelah imunisasi memerlukan penanganan yang tepat dari dokter. Berikut adalah tanda-tanda yang perlu diwaspadai pada bayi demam setelah imunisasi:

  • Demam terjadi pada bayi berusia di bawah 3 bulan
  • Demam lebih dari 40¬įC
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari
  • Bayi memiliki riwayat kejang demam sebelumnya
  • Bayi mengalami perubahan perilaku, misalnya jadi sering mengantuk dan tidak mau menyusu.

Bila kondisi di atas terjadi pada Si Kecil, Bunda perlu memeriksakannya ke rumah sakit. Penanganan lebih lanjut perlu dilakukan agar demam tidak menyebabkan komplikasi yang membahayakan Si Kecil.

Adapun jika Si Kecil tiba-tiba mengalami kejang, Bunda dapat melakukan langkah pertolongan pertama untuk kejang demam pada bayi. Setelah itu, segera bawa ia ke dokter atau telepon ambulans ke rumah sakit.

Bayi demam setelah imunisasi merupakan hal yang normal dan umumnya tidak perlu dikhawatirkan. Namun, Bunda tetap harus memerhatikan kondisi Si Kecil setelah imunisasi. Bila ia demam, ukur suhu tubuhnya secara berkala dan awasi perilakunya.

Bila perlu, lakukan konsultasi dengan dokter sebelum melakukan imunisasi, terutama jika Si Kecil memiliki kondisi kesehatan khusus yang menyebabkan penurunan fungsi sistem imun tubuh.