Imunisasi adalah proses untuk membuat seseorang imun atau kebal terhadap suatu penyakit. Proses ini dilakukan dengan cara menyuntikkan vaksin yang bertujuan untuk membentuk daya tahan tubuh terhadap penyakit tertentu.

Imunisasi rutin lengkap merupakan salah satu cara yang efektif dalam mencegah penyebaran penyakit. Di Indonesia, imunisasi rutin lengkap terdiri dari imunisasi dasar dan imunisasi lanjutan. Imunisasi ini diberikan sejak lahir dan dilanjutkan sesuai jadwal.

Imunisasi - Alodokter

Cakupan imunisasi wajib di Indonesia saat ini berkurang 17% untuk imunisasi dasar dan 12,9% untuk imunisasi lanjutan, bila dibandingkan sebelum pandemi COVID-19. Hal ini karena masyarakat cemas terinfeksi virus Corona bila datang ke fasilitas kesehatan. Akses menuju fasilitas kesehatan yang sulit akibat protokol pembatasan sosial juga diduga menghambat imunisasi.

Selain imunisasi wajib, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) telah mengeluarkan izin pemberian vaksin COVID-19 untuk anak-anak berusia 6–11 tahun.

Tujuan Imunisasi

Imunisasi bertujuan untuk melindungi diri dari berbagai penyakit yang berbahaya atau berisiko menyebabkan kematian. Imunisasi juga bisa menjadi cara untuk membentuk kekebalan kelompok (herd immunity).

Hal ini penting untuk mencegah penyebaran penyakit pada orang yang tidak bisa menjalani imunisasi. Dengan kata lain, makin banyak orang yang mendapatkan imunisasi berarti makin sedikit pula orang yang terinfeksi penyakit.

Penting untuk diingat, seseorang yang pernah mengalami reaksi alergi parah pada imunisasi sebelumnya atau alergi terhadap bahan yang terkandung dalam vaksin, tidak boleh mendapatkan imunisasi. Penderita kanker atau penyakit autoimun yang memiliki daya tahan tubuh rendah juga tidak boleh menjalani imunisasi.

Jenis dan Efek Samping Imunisasi

Ada beberapa jenis vaksin yang direkomendasikan dalam program imunisasi wajib. Setiap jenis vaksin tersebut bisa menimbulkan efek samping atau kejadian ikutan pascaimunisasi (KIPI).

Berikut adalah jenis-jenis vaksin serta KIPI yang ditimbulkan:

1. Hepatitis B

Vaksin hepatitis B diberikan untuk mencegah penularan virus hepatitis B. KIPI yang dapat terjadi pada vaksin hepatitis B adalah:

  • Nyeri di area suntikan
  • Mudah lelah
  • Demam
  • Kulit gatal-gatal dan kemerahan
  • Wajah bengkak

2. Polio

Imunisasi polio diberikan untuk mencegah penyakit polio. Reaksi KIPI polio antara lain:

  • Demam
  • Mudah lelah
  • Ruam merah dan gatal-gatal di kulit
  • Hilang nafsu makan

3. BCG

Vaksin BCG diberikan untuk melindungi tubuh dari penyakit tuberkulosis (TB). KIPI pada vaksin BCG adalah:

  • Ruam merah di area suntikan
  • Demam
  • Sakit ketika buang air kecil
  • Sakit perut
  • Muntah

4. DPT

Vaksin DPT merupakan vaksin gabungan untuk mencegah penyakit difteri, batuk rejan (pertusis), dan tetanus. Pemberian DPT dapat menyebabkan KIPI, seperti:

  • Kelelahan
  • Demam
  • Hilang nafsu makan
  • Muntah
  • Nyeri di area suntikan

5. Hib

Vaksin Hib bertujuan untuk mencegah infeksi bakteri Haemophilus influenza tipe B. Infeksi bakteri ini dapat memicu penyakit, seperti radang selaput otak (meningitis), radang paru-paru (pneumonia), radang sendi (septic arthritis), dan radang pada lapisan pelindung jantung (perikarditis).

Reaksi KIPI Hib meliputi:

  • Bengkak atau kemerahan di bagian lengan yang disuntik
  • Hilang nafsu makan
  • Mengantuk
  • Demam

6. Campak

Imunisasi campak aman dan efektif untuk mencegah campak. Reaksi KIPI campak di antaranya:

  • Nyeri atau bengkak di bagian lengan yang disuntik
  • Ruam kemerahan
  • Nyeri sendi
  • Demam

7. MMR

Vaksin MMR merupakan vaksin kombinasi untuk melindungi anak dari campak, gondongan, dan rubella. Ketiga kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi berbahaya, seperti meningitis, pembengkakan otot, atau hilang pendengaran (tuli).

Reaksi KIPI MMR adalah:

  • Demam selama 2–3 hari
  • Kulit gatal
  • Bengkak, merah, dan sakit di area bekas suntikan

8. PCV

Vaksin PCV (pneumokokus) diberikan untuk mencegah pneumonia, meningitis, dan septikemia, yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus pneumoniae. Reaksi KIPI PCV antara lain:

  • Bengkak dan kemerahan di area yang disuntik
  • Demam

9. Rotavirus

Imunisasi ini diberikan untuk mencegah diare akibat infeksi rotavirus. Sama seperti vaksin lain, vaksin rotavirus juga bisa menyebabkan KIPI, seperti:

  • Gatal-gatal
  • Muntah
  • Diare
  • Mengi atau bengek
  • Jantung berdebar

10. Influenza

Vaksin influenza diberikan untuk mencegah flu. Vaksin ini dapat menimbulkan reaksi KIPI, seperti:

  • Demam
  • Batuk
  • Sakit tenggorokan
  • Nyeri otot
  • Sakit kepala
  • Sakit di telinga
  • Sesak di dada

11. Tipes

Vaksin ini diberikan untuk mencegah penyakit tipes, yaitu penyakit yang disebabkan oleh bakteri Salmonella typhi. Reaksi KIPI tipes antara lain:

  • Gatal-gatal
  • Demam
  • Bengkak di wajah, bibir, atau lidah
  • Lengan yang disuntik terasa nyeri ketika ditekan
  • Sakit kepala

12. Hepatitis A

Sesuai namanya, imunisasi ini bertujuan untuk mencegah hepatitis A yang disebabkan oleh infeksi virus hepatitis A. KIPI yang bisa terjadi adalah:

  • Demam
  • Mual
  • Hilang nafsu makan
  • Sakit kepala
  • Sulit bernapas
  • Bengkak di wajah, bibir, atau lidah
  • Ruam kemerahan atau bengkak di area suntikan

13. Varisela

Imunisasi varisela diberikan untuk mencegah penyakit cacar air, yaitu penyakit yang disebabkan oleh virus Varicella zoster. KIPI yang bisa terjadi meliputi:

  • Sakit, kemerahan, dan bengkak di area bekas suntikan
  • Benjolan di bagian yang disuntik
  • Demam

14. HPV

Vaksin HPV diberikan kepada remaja perempuan untuk mencegah kanker serviks. KIPI HPV dapat berupa:

  • Sakit kepala
  • Demam
  • Lengan yang disuntik kemerahan dan terasa nyeri
  • Pingsan

15. Japanese encephalitis

Japanese encephalitis (JE) adalah infeksi virus pada otak, yang menyebar melalui gigitan nyamuk. Penyakit ini dapat dicegah dengan pemberian imunisasi JE. Beberapa KIPI yang dapat muncul adalah:

  • Area bekas suntikan kemerahan, bengkak atau nyeri saat ditekan
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Demam

16. Dengue

Imunisasi dengue dilakukan untuk mengurangi risiko demam berdarah. KIPI yang dapat terjadi adalah:

  • Nyeri di area yang disuntik
  • Muncul benjolan pada area bekas suntikan (hematoma)
  • Sakit kepala
  • Muntah

17. COVID-19

Meski bukan termasuk dalam daftar imunisasi dasar untuk anak, vaksin COVID-19 mulai direkomendasikan untuk anak-anak usia 6–11 tahun. Vaksin COVID-19 bisa menimbulkan beberapa reaksi KIPI berikut:

  • Demam
  • Mudah lelah
  • Pegal di sekitar area yang disuntik
  • Sakit kepala
  • Diare
  • Sendi atau otot pegal

Jadwal Imunisasi

Imunisasi rutin lengkap terdiri dari imunisasi dasar dan imunisasi lanjutan. Berikut adalah rincian jadwal imunisasi rutin lengkap sesuai usia anak:

Imunisasi dasar

  • Bayi baru lahir: hepatitis B dosis 1
  • Usia 1 bulan: BCG dosis 1
  • Usia 2 bulan: hepatitis B dosis 2, polio dosis 1 , DTP dosis 1, Hib dosis 1, PCV dosis 1, rotavirus dosis 1
  • Usia 3 bulan: hepatitis B dosis 2, polio dosis 2, DTP dosis 2, Hib dosis 2, rotavirus dosis 2
  • Usia 4 bulan: hepatitis B dosis 3, polio dosis 3, DTP dosis 3, Hib dosis 3, rotavirus dosis 3
  • Usia 6 bulan: PCV dosis 2, rotavirus dosis 2, influenza
  • Usia 9 bulan: MR dan JE

Imunisasi lanjutan

  • Usia 12–24 bulan: PCV, varisela, hepatitis B, polio, DTP, Hib, MR/MMR, hepatitis A
  • Usia 2–3 tahun: JE
  • Usia 5–7 tahun: MR/MMR
  • Usia 9–14 tahun: HPV
  • Usia 9–16 tahun: dengue

Kapan harus ke dokter

Sebelum menjalani imunisasi, beri tahu dokter bila anak memiliki riwayat alergi, penyakit autoimun, atau kanker. Selain itu, lakukan pemeriksaan anak ke dokter apabila muncul gejala berat atau bila keluhannya memburuk setelah imunisasi, seperti:

  • Gejala KIPI yang makin memberat atau tidak hilang
  • Demam lebih dari 2 hari
  • Gangguan pernapasan seperti sesak napas atau hilang indera penciuman (anosmia)
  • Nyeri dada
  • Detak jantung cepat (takikardia)
  • Kejang
  • Penurunan kesadaran

Penanganan Efek Samping Imunisasi

Imunisasi sudah dipastikan aman, tetapi tidak tertutup kemungkinan akan muncul efek samping atau KIPI seperti yang telah disebutkan di atas. Namun, Anda tidak perlu khawatir, karena KIPI dapat ditangani secara mandiri sesuai gejalanya.

Beberapa cara mengobati efek samping imunisasi pada anak adalah:

  • Memberikan kompres hangat dan obat penurun panas sesuai resep dokter
  • Memberikan minum lebih banyak
  • Mengganti baju anak dengan yang berbahan tipis dan jangan menyelimuti anak
  • Memberikan ASI lebih sering
  • Memberikan makanan bergizi