Kanker serviks sering kali terlambat ditangani karena gejalanya tidak disadari. Padahal, bila gejala kanker serviks stadium awal dapat terdeteksi sejak dini dan segera diobati, peluangnya untuk sembuh akan lebih besar.

Kanker serviks adalah kanker yang tumbuh pada sel-sel di leher rahim. Kanker ini umumnya disebabkan oleh human papillomavirus atau HPV yang penularannya terjadi melalui hubungan seksual, baik itu bersanggama atau penetrasi maupun seks oral.

Gejala Kanker Serviks Stadium Awal dan Pencegahannya - Alodokter

Selain infeksi virus HPV, ada juga faktor risiko lain yang dapat membuat seorang wanita lebih berisiko terkena kanker serviks, yaitu:

  • Memiliki lebih dari satu pasangan seksual.
  • Merokok.
  • Memiliki penyakit menular seksual, seperti herpes, kutil kelamin, dan HIV/AIDS.

Penggunaan pil KB jangka panjang juga disebut dapat meningkatkan risiko munculnya kanker serviks. Namun, anggapan ini masih perlu dipastikan kebenarannya dengan penelitian lebih lanjut.

Beberapa Kemungkinan Gejala Kanker Serviks Stadium Awal

Gejala kanker serviks stadium awal memang sulit dikenali. Kanker serviks stadium awal sering kali tidak menimbulkan keluhan atau gejala apa pun. Bila muncul, gejalanya tidak khas dan bisa menyerupai gejala penyakit lain.

Gejala kanker serviks biasanya baru terlihat ketika penyakit kanker serviks sudah memasuki stadium lanjut, di mana sel kanker sudah menyebar ke jaringan sekitarnya.

Namun, ada beberapa tanda dan gejala yang bisa dicurigai sebagai gejala awal dari kanker serviks, yaitu:

  • Perdarahan dari vagina di luar periode menstruasi, setelah berhubungan seks, setelah pemeriksaan panggul, atau setelah menopause.
  • Keputihan yang encer, berwarna kecokelatan, bercampur darah, dan berbau busuk.
  • Nyeri panggul atau punggung yang tidak mereda.
  • Sakit ketika buang air kecil atau berhubungan seksual.
  • Terdapat darah pada urine.

Jika terdapat beberapa gejala di atas, sebaiknya segera periksakan ke dokter kandungan.

Cara Mengurangi Risiko Terkena Kanker Serviks

Untuk mengurangi risiko terkena kanker serviks, ada beberapa hal yang bisa diupayakan, yakni:

1. Melakukan skrining serviks atau Pap smear

Melakukan pemeriksaan panggul dan Pap smear ke dokter secara berkala adalah salah satu cara yang direkomendasikan untuk mendeteksi dini kanker serviks. Melalui pemeriksaan ini, dokter dapat mengetahui apakah terdapat kelainan pada sel-sel leher rahim.

Pemeriksaan Pap smear dianjurkan untuk dilakukan setiap 3 tahun pada wanita berusia 21-29 tahun, dan setiap 3-5 tahun pada wanita berusia 30-65 tahun.

Jika hasil pemeriksaan mengarah pada kemungkinan kanker serviks, dokter akan memastikannya dengan melakukan pemeriksaan lebih lanjut, yaitu kolposkopi dan biopsi.

2. Menjauhi perilaku seks berisiko

Untuk mengurangi risiko terkena kanker serviks, penting untuk mempraktikkan seks aman. Caranya adalah dengan tidak bergonta-ganti pasangan dan menggunakan kondom saat berhubungan seksual. Jika ingin melakukan hubungan seksual tanpa kondom, pastikan pasangan Anda tidak memiliki penyakit menular seksual.

3. Melakukan vaksinasi kanker serviks (vaksin HPV)

Rekomendasi pemberian vaksin HPV adalah sebagai berikut:

  • Diberikan kepada anak perempuan sejak usia 10-13 tahun dengan dosis pemberian ulang hingga 3 kali dalam waktu 6 bulan.
  • Jika vaksinasi HPV diberikan pertama kali saat anak berusia 13 tahun, maka dosis pemberian ulang cukup 2 kali dalam waktu 1 tahun.

Jika belum pernah mendapat vaksin HPV di usia anak-anak atau remaja, maka pemberian vaksin HPV bisa dilakukan pada usia dewasa, sesuai pertimbangan dokter.

Namun, perlu Anda ingat, vaksin HPV hanya mengurangi risiko kanker serviks dan tidak menjamin Anda terlindungi 100 persen dari kanker ini. Anda tetap disarankan untuk menjalani Pap smear guna mendeteksi kanker sejak dini dan menghindari perilaku seks berisiko.

4. Tidak merokok

Merokok atau sering menghirup asap rokok (perokok pasif) dapat membuat wanita lebih rentan terkena kanker serviks. Oleh karena itu, segera hentikan kebiasaan merokok dan hindari asap rokok.

Karena gejala kanker serviks stadium awal tidak jelas dan bahkan sering kali tanpa gejala, Anda perlu melakukan pemeriksaan skrining secara rutin ke dokter, terlebih jika Anda memiliki risiko untuk terkena penyakit ini. Apabila sudah muncul gejala, segeralah periksakan ke dokter, tidak perlu menunggu jadwal pemeriksaan rutin selanjutnya.