Gangguan darah menstruasi sering kali membuat sebagian wanita khawatir, seperti volume darah haid yang sangat banyak atau justru terlalu sedikit. Kondisi ini dapat disebabkan oleh berbagai hal dan umumnya tidak berbahaya.

Setiap wanita memiliki durasi dan jumlah darah menstruasi yang berbeda-beda Namun, rata-rata siklus menstruasi umumnya berkisar antara 21–35 hari. Tanda maupun gejala dari gangguan darah menstruasi dapat dikenali selama masa menstruasi yang biasanya berlangsung selama 4–7 hari.

Mengenal Beragam Gangguan Darah Menstruasi dan Penyebabnya - Alodokter

Beragam Masalah Seputar Darah Menstruasi

Berikut ini adalah beberapa gangguan darah menstruasi yang kerap terjadi:

1. Darah menggumpal

Saat sedang haid, sebagian wanita akan mendapati gumpalan darah berwarna merah terang atau merah gelap. Hal ini bisa membuat darah haid tampak lebih pekat dan kental dari biasanya. Terbentuknya gumpalan darah ini merupakan reaksi alami tubuh untuk menghentikan perdarahan saat haid.

2. Darah keluar sangat banyak

Jika darah yang keluar dari vagina sangat banyak atau lebih banyak dari biasanya, hal ini bisa disebabkan oleh menorrhagia. Gangguan darah menstruasi ini bisa terjdi sesekali, tetapi bisa juga dialami secara berkepanjangan.

Menorrhagia umumnya tidak berbahaya. Namun, apabila terlalu sering terjadi, hal ini bisa meningkatkan risiko masalah kesehatan lain, seperti anemia. Apabila Anda mengalami masalah ini dan sudah berlangsung cukup lama, sebaiknya konsultasikan ke dokter, ya.

3. Darah keluar terlalu sedikit

Sebaliknya, darah menstruasi sedikit juga menimbulkan rasa khawatir pada sebagian wanita. Kondisi ini disebut juga hypomenorrhea dan dapat disebabkan oleh berbagai faktor, mulai dari usia, kehamilan, penggunaan alat kontrasepsi, atau faktor genetik.

4. Warna darah lebih pekat

Sebagian perempuan kerap mengalami darah haidnya berwarna cokelat gelap atau hitam pekat. Hal ini sebenarnya terjadi karena darah yang berumur lebih tua terhambat saat hendak dikeluarkan. Oleh karena itu, Anda tidak perlu khawatir akan hal ini sebab perubahan warna darah tersebut normal terjadi.

Penyebab Gangguan Darah Menstruasi

Gangguan hormon bisa menjadi salah satu penyebab utama seorang wanita mengalami gangguan darah menstruasi. Hal ini biasanya berisiko dialami oleh perempuan remaja yang masih menjalani pubertas, wanita yang sudah mendekati masa menopause, atau wanita yang menggunakan alat kontrasepsi.

Gangguan hormon yang menjadi penyebab gangguan darah menstruasi bisa disebabkan oleh penyakit tertentu, seperti sindrom ovarium polikistik (PCOS) dan hipotiroidisme.

Di samping itu, ada juga beberapa kondisi lain yang bisa menjadi penyebab darah menstruasi tidak normal, seperti:

  • Cedera pada vagina, panggul, atau leher rahim
  • Kelainan darah, misalnya trombositopenia, hemofilia, atau penyakit Von Willebrand
  • Efek samping obat-obatan, seperti obat pengencer darah, pil KB, atau antidepresan
  • Penggunaan KB spiral
  • Kelainan pada rahim, seperti miom atau polip rahim
  • Infeksi, seperti klamidia, vaginitis, gonorea, atau radang panggul
  • Kanker, seperti kanker rahim, kanker ovarium, atau kanker serviks

Gangguan darah menstruasi yang terjadi sesekali bukanlah kondisi yang berbahaya dan bisa membaik dengan sendirinya. Namun, jika sudah terjadi dalam jangka panjang atau semakin parah, kondisi ini bisa saja disebabkan oleh penyakit tertentu.

Oleh karena itu, bila Anda mengalami gangguan darah menstruasi yang tak kunjung mereda, sebaiknya konsultasikan ke dokter untuk menjalani pemeriksaan. Setelah penyebabnya diketahui, dokter akan memberikan penanganan yang tepat dan sesuai dengan kondisi Anda.