Ciri-ciri usus buntu ringan ada beragam, dan salah satu yang paling khas adalah munculnya nyeri di perut bagian kanan bawah. Gejala ini biasanya muncul di awal penyakit usus buntu. Sebagian usus buntu ringan bisa sembuh sendiri, tapi penyakit ini sering kali akan menjadi lebih parah jika tidak diobati dengan tepat.

Penyakit usus buntu adalah penyakit yang terjadi ketika usus buntu atau apendiks mengalami peradangan. Dalam istilah medis, penyakit ini disebut apendisitis. Usus buntu ringan biasanya dialami pada orang yang pertama kali terkena penyakit usus buntu.

Kenali Ciri-Ciri Usus Buntu Ringan - Alodokter

Meski masih tergolong ringan, bukan berarti kondisi ini dianggap sepele. Penting bagi Anda untuk mengenali apa saja gejala dan ciri-ciri usus buntu ringan. Jika mengalaminya, Anda tetap memerlukan pemeriksaan dan penanganan oleh dokter.

Hal ini penting untuk mencegah usus buntu berkembang menjadi parah dan menimbulkan komplikasi yang lebih serius, misalnya usus buntu pecah dan peritonitis.

Ciri-Ciri Usus Buntu Ringan

Ciri-ciri usus buntu ringan awalnya ditandai dengan rasa nyeri secara tiba-tiba di sekitar pusar. Gejala ini bisa hilang seketika, kemudian muncul lagi dalam beberapa menit. Setelah itu, ada beberapa ciri-ciri usus buntu ringan lainnya yang timbul, di antaranya:

1. Nyeri perut bagian kanan bawah

Setelah beberapa jam, rasa nyeri yang tadinya berada di sekitar pusar akan berpindah ke perut bagian kanan bawah. Ini merupakan gejala paling khas dari penyakit usus buntu. Biasanya rasa nyeri ini akan semakin parah saat Anda menarik napas dalam-dalam, bergerak, bersin, batuk, atau ketika perut ditekan.

2. Nafsu makan berkurang

Nafsu makan berkurang atau menghilang juga merupakan salah satu ciri-ciri usus buntu ringan. Gejala ini biasanya timbul setelah munculnya nyeri perut bagian kanan bawah.

3. Mual dan muntah

Ketika mengalami usus buntu, baik yang ringan atau parah, seseorang juga bisa mengalami mual dan muntah. Ciri-ciri usus buntu ringan ini biasanya muncul setelah keluhan nyeri perut dan penurunan nafsu makan. Gejala mual dan muntah bisa terjadi karena adanya sumbatan atau obstruksi usus akibat peradangan di usus buntu.

4. Sembelit atau diare

Tidak hanya mual dan muntah, beberapa orang yang mengalami penyakit usus buntu juga sering kali akan mengalami sembelit atau diare. Tak hanya itu, ciri-ciri usus buntu ringan lainnya yang dapat mengganggu adalah susah buang angin dan perut terasa kembung.

Selain gejala-gejala yang telah disebutkan di atas, ciri-ciri lain dari usus buntu ringan yang perlu diwaspadai adalah demam. Kondisi ini terjadi karena sistem kekebalan tubuh berusaha melawan infeksi bakteri yang menjadi penyebab radang usus buntu.

Sebagian kasus usus buntu ringan bisa sembuh sendiri tanpa pengobatan atau hanya dengan penggunaan obat-obatan antibiotik sesuai resep dokter tanpa operasi. Namun, penyakit ini juga sering kali bisa berkembang menjadi semakin parah.

Oleh karena itu, Anda perlu mewaspadai gejala-gejala usus buntu dan segera memeriksakan diri ke dokter ketika mengalaminya.

Gejala Usus Buntu yang Perlu Diwaspadai

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, sebagian besar kasus usus buntu ringan yang tidak ditangani dengan tepat bisa berkembang menjadi lebih parah. Hal ini berisiko menimbulkan komplikasi serius berupa usus buntu pecah, peritonitis, atau sepsis.

Pecahnya usus buntu bisa terjadi dalam waktu sekitar setelah 2–3 hari sejak timbulnya gejala awal atau ciri-ciri usus buntu ringan. Pecahnya usus buntu bisa menimbulkan beberapa gejala parah yang perlu diwaspadai, antara lain:

  • Demam tinggi dan menggigil
  • Lemah lesu dan kebingungan
  • Rasa sakit yang sangat parah dan menyebar di seluruh bagian perut
  • Perut tampak membengkak serta terasa keras dan nyeri ketika ditekan
  • Sesak napas
  • Keringat dingin
  • Jantung berdebar

Umumnya, usus buntu perlu ditangani dengan operasi, terlebih pada kasus usus buntu yang sudah parah atau sudah menimbulkan komplikasi. Namun, pada sebagian kasus usus buntu ringan, penanganan tanpa operasi atau dengan obat-obatan antibiotik mungkin masih bisa dipertimbangkan.

Apa pun tingkat keparahannya, usus buntu merupakan kondisi yang perlu diwaspadai. Jika Anda mengalami gejala atau ciri-ciri usus buntu ringan, sebaiknya tetap periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Hal ini penting untuk mencegah terjadinya komplikasi usus buntu yang berbahaya.