Radang usus buntu umumnya harus ditangani dengan operasi. Namun, jika kondisinya masih ringan dan belum menimbulkan komplikasi, usus buntu kadang bisa diatasi tanpa operasi. Ketahui bagaimana cara dan efektivitas pengobatan usus buntu tanpa operasi.

Usus buntu adalah bagian dari usus besar yang menyerupai kantung kecil dan tipis dengan ukuran sekitar 5–10 cm. Ketika usus buntu tersumbat, bakteri bisa cepat berkembang biak di dalamnya dan hal ini bisa membuat usus buntu meradang. Inilah yang menyebabkan terjadinya penyakit usus buntu atau apendisitis.

Penanganan Usus Buntu Tanpa Operasi - Alodokter

Berikut ini adalah beberapa gejala yang bisa ditimbulkan penyakit usus buntu:

  • Nyeri berat di bagian kanan bawah perut dan di sekitar pusar
  • Nyeri yang semakin parah ketika batuk atau berjalan
  • Sembelit atau diare
  • Hilang selera makan
  • Mual dan muntah
  • Perut bengkak
  • Demam
  • Sulit buang gas

Radang usus buntu dapat menjadi kondisi serius yang berpotensi mengancam jiwa. Jika tidak segera diobati, usus buntu yang meradang bisa pecah dan menyebabkan sepsis atau penyebaran infeksi ke selaput dinding perut (peritonitis).

Usus buntu yang tidak diobati bisa menimbulkan komplikasi tersebut dalam waktu sekitar 48–72 jam. Penyakit ini umumnya perlu ditangani dengan operasi usus buntu. Namun, ada beberapa kasus usus buntu yang dapat ditangani tanpa operasi.

Cara Mengobati Usus Buntu Tanpa Operasi

Dalam beberapa kasus, radang usus buntu bisa ditangani tanpa operasi, yaitu dengan pemberian obat antibiotik. Namun, pengobatan usus buntu tanpa operasi ini hanya bisa dilakukan pada kondisi radang usus buntu yang masih ringan dan belum disertai komplikasi atau pecahnya usus buntu.

Jenis antibiotik yang diberikan dokter akan disesuaikan dengan tipe kuman yang menyebabkan infeksi di usus buntu. Obat antibiotik yang diberikan pun bisa melalui suntikan atau pemberian obat antibiotik yang diminum. Selama pengobatan, kondisi penderita tetap perlu dipantau oleh dokter.

Apabila kondisi penderita tidak membaik atau justru semakin parah meski sudah mendapatkan obat-obatan, langkah operasi tetap perlu dilakukan untuk menangani usus buntu.

Sementara itu, untuk penderita usus buntu yang berhasil ditangani dengan obat-obatan tanpa operasi, dokter akan menyarankan pasien untuk melakukan pemeriksaan kembali dalam waktu 6 bulan.

Guna memantau kondisi usus buntu yang dialami penderita, dokter dapat melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang, seperti kolonoskopi, tes darah, serta pemeriksaan radiologi, seperti foto Rontgen, USG, atau CT scan perut.

Efektivitas Pengobatan Usus Buntu Tanpa Operasi

Berbagai riset menyebutkan bahwa pemberian antibiotik tanpa operasi cukup efektif untuk mengobati usus buntu ringan. Sekitar 60% penderita usus buntu yang hanya ditangani dengan antibiotik, tidak perlu menjalani operasi pengangkatan usus buntu dalam jangka waktu 5 tahun setelah pengobatan.

Meski demikian, sebagian penderita tetap ada yang perlu menjalani operasi usus buntu meski sudah mendapatkan antibiotik. Diperkirakan ada sekitar 25% penderita usus buntu yang menjalani operasi, padahal sebelumnya telah mendapatkan obat antibiotik.

Pengobatan usus buntu tanpa operasi juga memiliki kekurangan lain, yaitu risiko usus buntu kambuh kembali. Riset menunjukkan bahwa sebagian penderita usus buntu yang pernah mendapatkan antibiotik tanpa operasi bisa mengalami kambuhnya usus buntu dalam waktu 5 tahun.

Pengobatan usus buntu tanpa operasi juga tidak selalu bisa efektif dan berhasil. Pada kasus tertentu, penderitanya tetap bisa mengalami komplikasi, walau telah mendapatkan antibiotik.

Keberhasilan pengobatan usus buntu dengan antibiotik dipengaruhi oleh beberapa hal, misalnya apendikolit dalam tubuh. Apendikolit atau fekalit merupakan kotoran keras yang terdapat di saluran usus buntu.

Meski bisa ditangani tanpa operasi, Anda tidak dianjurkan untuk mengobati usus buntu sendiri tanpa bantuan medis dari dokter.

Mengingat bahwa kondisi ini bisa cepat memburuk dan tidak selalu dapat diobati dengan antibiotik tanpa operasi, Anda tetap perlu memeriksakan diri ke dokter ketika mengalami gejala usus buntu.

Setelah melakukan pemeriksaan untuk mengevaluasi kondisi Anda dan keparahan usus buntu yang Anda alami, dokter akan menentukan penanganan usus buntu yang sesuai, baik hanya dengan obat-obatan maupun dengan operasi.