Gangguan pada telinga dapat dialami oleh semua orang, baik anak-anak maupun orang dewasa. Tidak hanya membuat telinga terasa sakit, kondisi ini juga dapat menyebabkan penderitanya kehilangan pendengaran. Namun, dengan penanganan yang tepat, gangguan telinga bisa disembuhkan.

Telinga terdiri dari 3 bagian, yaitu telinga luar, telinga tengah, dan telinga dalam. Ketiga bagian telinga tersebut memiliki fungsi masing-masing dalam menangkap suara dan menyalurkannya ke otak agar Anda bisa mendengar. Selain itu, telinga juga dapat berfungsi menjaga keseimbangan tubuh.

Macam-Macam Gangguan pada Telinga dan Penanganannya - Alodokter

Karena fungsi telinga begitu penting, sudah sewajarnya telinga selalu dijaga dan dirawat dengan baik. Namun, telinga terkadang bisa mengalami gangguan atau terkena penyakit. Akibatnya, fungsi indra pendengaran dan keseimbangan tubuh bisa bermasalah.

Beberapa Macam Gangguan pada Telinga

Ada beberapa jenis penyakit atau gangguan pada telinga, di antaranya:

1. Otitis eksterna

Otitis eksterna atau swimmer’s ear merupakan peradangan pada telinga luar. Gangguan ini bisa terjadi jika telinga Anda sering kemasukan air, misalnya karena berenang.

Telinga yang sering kemasukan air akan menjadi basah dan lembap, sehingga memudahkan bakteri atau jamur untuk lebih mudah berkembang biak di liang telinga.

Selain karena liang telinga yang sering basah, otitis eksterna juga bisa disebabkan oleh hal lain, seperti terlalu sering atau terlalu kuat membersihkan telinga, luka atau cedera, kemasukan benda asing, atau masalah pada kulit telinga, misalnya kulit kering atau eksim.

Otitis eksterna dapat menimbulkan beberapa gejala berikut ini:

  • Gatal pada telinga
  • Sakit, terutama saat telinga disentuh atau ditarik
  • Telinga tampak kemerahan dan bengkak
  • Keluar cairan dari telinga
  • Gangguan pendengaran
  • Telinga terasa penuh atau tersumbat
  • Demam
  • Muncul benjolan di leher atau sekitar telinga karena pembengkakan kelenjar getah bening

2. Otitis media

Otitis media merupakan gangguan pada telinga bagian tengah yang disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri. Otitis media lebih sering dialami oleh anak-anak dibandingkan orang dewasa.

Gejala yang ditimbulkan oleh otitis media antara lain sakit telinga, gangguan pendengaran, demam, serta keluarnya cairan dari telinga yang berwarna kekuningan, kehijauan, atau kecokelatan, dan berbau busuk.

3. Otitis interna

Otitis interna adalah infeksi pada telinga dalam yang mengendalikan fungsi pendengaran dan menjaga keseimbangan tubuh. Gangguan pada telinga ini dapat terjadi akibat otitis media yang tidak diobati dan infeksi virus atau bakteri di telinga.

Gejala infeksi telinga bagian dalam meliputi vertigo, pusing, sulit berdiri atau duduk, mual, muntah, telinga berdenging, sakit telinga, dan kehilangan pendengaran.

4. Gendang telinga pecah

Gendang telinga atau membran timpani merupakan selaput tipis yang memisahkan saluran telinga dan telinga bagian tengah. Jika terjadi gangguan pada telinga, gendang telinga bisa saja pecah.

Ada beberapa hal yang dapat menyebabkan gendang telinga pecah, di antaranya:

  • Infeksi telinga tengah atau otitis media parah yang tidak diobati
  • Telinga kemasukan benda asing
  • Kebiasaan mengorek telinga terlalu dalam menggunakan benda tertentu, seperti cotton bud atau tusuk gigi
  • Suara yang sangat keras, seperti ledakan
  • Benturan atau cedera di bagian kepala atau telinga
  • Barotrauma atau perubahan tekanan udara secara mendadak, misalnya saat di dalam pesawat atau menyelam

Gendang telinga pecah dapat menimbulkan gejala berupa sakit telinga, keluar cairan dari telinga, gangguan pendengaran, telinga berdenging, dan vertigo atau pusing berputar.

5. Telinga berdenging

Telinga berdenging atau tinnitus ditandai dengan sensasi berdenging pada telinga yang dapat berlangsung dalam waktu singkat atau lama. Gangguan telinga ini bisa disebabkan oleh banyak hal, antara lain:

  • Gangguan pada sel saraf di dalam telinga
  • Penuaan
  • Kebiasaan mendengar suara dengan volume kencang, baik dalam jangka waktu sebentar atau lama
  • Penyumbatan kotoran telinga
  • Tulang telinga mengeras

6. Kolesteatoma

Gangguan pada telinga ini disebabkan oleh pertumbuhan jaringan kulit yang tidak normal di dekat gendang telinga atau ruang telinga bagian tengah. Pertumbuhan jaringan kulit ini dapat mengakibatkan jaringan dan tulang di sekitar telinga tengah mengalami kerusakan, sehingga fungsi telinga terganggu.

Kolesteatoma dapat menimbulkan berbagai gejala, seperti nyeri, telinga berbau busuk, keluar cairan dari telinga, telinga terasa penuh atau tersumbat, gangguan pendengaran, serta melemahnya otot wajah di bagian sisi telinga yang terkena kolesteatoma.

7. Otosklerosis

Ketika telinga menangkap suara, gendang telinga dan tulang pendengaran di dalam telinga bagian tengah akan bergetar untuk menciptakan impuls atau rangsang pendengaran agar dapat dikirim ke otak. Ketika rangsangan tersebut sampai ke otak, terjadilah proses pendengaran.

Namun, pada kondisi otosklerosis, tulang-tulang pendengaran di dalam telinga tengah kaku dan tidak dapat bergerak dengan baik. Gangguan pada telinga ini dapat membuat penderitanya sulit mendengar dan sering mengalami telinga berdenging.

Selain beberapa kondisi di atas, masih ada beberapa macam gangguan pada telinga lainnya, misalnya neuroma akustik atau tumor pada saraf telinga dan prebiakusis, yaitu kondisi menurunnya fungsi pendengaran akibat penuaan.

Penanganan Gangguan pada Telinga

Jika Anda mengalami gejala gangguan pada telinga, segera pergi ke dokter spesialis THT untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Untuk mendiagnosis jenis gangguan telinga yang Anda alami dan menentukan apa penyebabnya, dokter dapat melakukan pemeriksaan fisik pada telinga menggunakan otoskop dan melakukan pemeriksaan penunjang lain, seperti timpanometri, tes pendengaran, serta CT scan atau MRI pada kepala dan telinga.

Setelah penyebab gangguan pada telinga yang Anda alami diketahui, dokter dapat memberikan penanganan berupa:

Pemberian obat-obatan

Pemberian obat-obatan akan disesuaikan dengan penyebab gangguan pada telinga yang Anda alami. Dokter dapat meresepkan obat antibiotik dalam bentuk tetes telinga untuk membasmi bakteri penyebab infeksi serta obat antijamur untuk menghilangkan jamur yang tumbuh dan menginfeksi telinga Anda.

Untuk mengatasi pembengkakan dan peradangan yang parah di telinga, dokter juga akan meresepkan obat tetes telinga kortikosteroid. Jika gangguan pada telinga membuat Anda kesakitan, dokter dapat meresepkan obat pereda nyeri, seperti paracetamol atau ibuprofen.

Operasi

Jika antibiotik tidak efektif untuk mengatasi gangguan pada telinga atau jika cairan menumpuk di telinga Anda selama lebih dari 3 bulan, dokter dapat melakukan operasi pada gendang telinga atau miringotomi. Tindakan ini dilakukan untuk mengeringkan cairan atau nanah yang terperangkap di belakang gendang telinga.

Pada kondisi gendang telinga pecah, dokter dapat menambal atau menutup lubang dengan patch atau melakukan tindakan operasi timpanoplasti. Operasi juga biasanya dilakukan untuk menangani penyakit kolesteatoma dan neuroma akustik.

Penggunaan alat bantu dengar

Jika gangguan pada telinga yang Anda alami menyebabkan gangguan pendengaran cukup berat, dokter biasanya akan menyarankan penggunaan alat bantu dengar. Untuk kasus tertentu, dokter juga dapat menyarankan Anda untuk menjalani operasi implan koklea.

Gangguan pada telinga merupakan masalah kesehatan yang serius karena dapat menimbulkan gangguan pendengaran dan komplikasi lainnya, seperti meningitis. Oleh karena itu, Anda perlu segera memeriksakan diri ke dokter THT untuk mendapatkan pengobatan yang tepat jika Anda mengalami gejala gangguan pada telinga.