Bilirubin adalah zat yang terbentuk secara normal dari proses penguraian sel darah merah di dalam tubuh. Zat inilah yang memberikan warna kuning pada tinja dan urine. Meski dibentuk secara normal, terkadang ada penyakit tertentu yang menyebabkan jumlah bilirubin meningkat. Apabila tidak diobati, kondisi ini bisa menimbulkan masalah kesehatan serius.

Untuk mengetahui kadar bilirubin dalam tubuh, dibutuhkan pemeriksaan darah. Kadar bilirubin total yang normal pada orang dewasa adalah sekitar 0,2 hingga 1,2 mg/dL (miligram per desiliter), sedangkan pada anak-anak di bawah usia 18 tahun adalah 1 mg/dL.

Jika meningkat sedikit, belum tentu hal tersebut menandakan adanya kelainan. Namun jika peningkatan kadar bilirubin cukup tinggi hingga lebih dari 2 mg/dl, maka kemungkinan besar ada kondisi medis atau penyakit tertentu yang mendasarinya.

Mengenal Bilirubin dan Penyebab Jumlah Bilirubin Meningkat - Alodokter

Penyebab Jumlah Bilirubin Meningkat

Jumlah bilirubin yang meningkat di dalam darah bisa terjadi karena banyak sebab, antara lain:

1. Gangguan hati

Jumlah bilirubin bisa meningkat akibat kerusakan pada organ hati atau liver. Di dalam tubuh, bilirubin akan diolah dan disimpan di dalam empedu. Ketika terjadi kerusakan pada hati, misalnya pada penyakit hepatitis dan sirosis maka kadar bilirubin bisa meningkat.

2. Penyakit pada empedu

Kandung empedu merupakan organ yang berfungsi menampung cairan empedu. Di empedu inilah bilirubin akan tersimpan.

Karena itu, jika empedu terserang penyakit, seperti batu empedu, penyempitan saluran empedu, radang atau infeksi kandung empedu (dan tumor empedu, maka bilirubin bisa meningkat jumlahnya.

Selain itu, kerusakan pada organ lain di sekitar empedu, misalnya pada penyakit kanker pankreas dan radang pankreas, juga bisa menyebabkan bilirubin meningkat.

3. Kerusakan sel darah merah

Kondisi yang membuat sel darah merah rusak lebih cepat, seperti anemia sel sabit dan anemia hemolitik, bisa menyebabkan jumlah bilirubin meningkat drastis.

Pada bayi dan janin di dalam kandungan, kadar bilirubin bisa meningkat akibat kondisi yang disebut eritroblastosis fetalis. Penyakit ini menyebabkan sel darah bayi hancur karena dirusak oleh sistem kekebalan tubuh ibunya.

Selain itu, pada orang yang baru mendapatkan transfusi darah, kadar bilirubin bisa meningkat apabila darah yang diterima tidak cocok dengan tubuhnya.

4. Efek samping obat-obatan

Ada beberapa jenis obat-obatan yang dapat menimbulkan efek samping berupa peningkatan kadar bilirubin. Obat-obatan ini termasuk antibiotik, kortikosteroid, pil KB, indomethacin, dan obat antikejang, seperti diazepam, flurazepam, dan phenytoin.

Pada kasus tertentu, suplemen atau obat herba tertentu juga dapat menyebabkan kadar bilirubin meningkat.

Selain beberapa kondisi medis di atas, kadar bilirubin dalam darah juga bisa meningkat akibat infeksi berat, gangguan tiroid, dan kelainan genetik, misalnya sindrom Gilbert, hemokromatosis herediter, sindrom Rotor, dan sindrom Criggler-Najjar.

Dampak Bilirubin Tinggi

Jika kadar bilirubin tinggi dalam darah, maka tubuh akan mengalami penyakit kuning (jaundice). Penyakit kuning ditandai dengan mata dan kulit yang menguning disertai gatal-gatal.

Tidak hanya pada orang dewasa, jumlah bilirubin yang terlalu banyak pada bayi yang baru lahir ternyata juga berbahaya. Kadar bilirubin yang tinggi pada bayi baru lahir biasanya ditandai dengan kulit menguning yang muncul pada wajah dan dahi terlebih dahulu, kemudian menyebar ke dada dan bagian tubuh lain. Selain itu, bayi juga mungkin akan mengalami lesu, menangis terus-menerus, atau bahkan kejang.

Bila tidak segera ditangani, kadar bilirubin yang tinggi pada bayi dapat menyebabkan kerusakan otak (kernikterus), masalah saraf, hingga kematian. Oleh karena itu, bayi yang mengalami penyakit kuning memerlukan perawatan khusus untuk menurunkan kadar bilirubin dalam darahnya. Salah satu perawatannya adalah dengan fototerapi.

Nah, dari informasi di atas bisa disimpulkan bahwa meningkatnya kadar bilirubin, terutama yang sudah menimbulkan gejala penyakit kuning, adalah kondisi yang perlu segera diperiksakan ke dokter.

Dalam menentukan diagnosis, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan penunjang, seperti tes darah untuk menilai kadar bilirubin dan USG hati dan empedu. Setelah kadar bilirubin dipastikan meningkat, maka dokter dapat mengupayakan pengobatan sesuai dengan faktor penyebabnya.