Ngopi dulu, yuk! ngantuk, nih” Pastinya kamu sering mendengar ajakan ini kan? Tidak bisa dipungkiri kalau sebagian orang minum kopi memang untuk mencegah atau mengatasi kantuk. Namun, bagaimana fakta dari anggapan ini? Ketahui ulasan lengkapnya di artikel berikut.

Kopi hitam, kopi susu, kopi instan, hingga kopi yang dicampur aneka toping, tentunya sudah tidak asing bagi para penggemar minuman satu ini. Beberapa orang bahkan merasa ada yang kurang jika belum menyeduh dan mengonsumsi secangkir kopi di pagi hari.

Minum Kopi Bisa Mencegah Kantuk, Mitos atau Fakta? - Alodokter

Apakah Benar Minum Kopi Bisa Mencegah Kantuk?

Setelah minum kopi, sebagian orang akan merasa lebih segar, ide-ide kreatif kembali muncul, dan energi seperti terisi kembali. Selain itu, minum kopi juga sering dianggap sebagai pengusir kantuk.

Sebenarnya, kantuk adalah hal yang wajar apalagi jika kamu sedang bosan, kurang tidur, atau sedang kelelahan dan minum kopi memang bisa dilakukan untuk meredakan kantuk sementara.

Pilihan minum kopi menjadi jurus jitu yang cepat, karena kantuk yang datang tiba-tiba di kala beraktivitas tentunya bisa mengganggu dan mengurangi produktivitasmu dalam bekerja.

Namun, kamu perlu tahu, nih fakta di balik meneguk secangkir kopi. Rasa kantuk yang terasa menghilang dan badan terasa segar setelah minum kopi terjadi akibat kafein yang ada di dalam minuman ini. Kafein merupakan zat stimulan yang merangsang kerja dan aktivitas sistem saraf.

Efek segar dan hilangnya rasa kantuk biasanya akan mulai dirasakan sekitar 30 menit setelah minum kopi dan pengaruhnya bisa bertahan sekitar 5–6 jam. Namun, hal ini bisa bervariasi pada tiap orang, ya.

Satu lagi, nih yang perlu diketahui, kalau kadar kafein pada tiap kopi juga bisa berbeda-beda. Hal ini tergantung jenis biji kopinya, cara mengolahnya atau proses roasting, jenis hasil pengolahan kopinya, dan jumlah takaran sajinya. Jika dijelaskan lebih lanjut perbedaan kadar tiap jenis kopi adalah sebagai berikut:

  • Segelas kopi hitam murni yang diseduh (brewed coffee) 240 ml mengandung sekitar 70–140 mg kafein.
  • Segelas kopi espresso 30–50 ml mengandung 63 mg kafein
  • Segelas kopi espresso dengan campuran susu dengan beragam varian, seperti latte, cappuccinos, atau macchiatos, berukuran kecil mengandung 63 mg kafein dan yang berukuran besar mengandung 125 mg kafein
  • Segelas kopi instan 240 ml mengandung 30–90 mg kafein
  • Segelas kopi decaf 240 ml mengandung 0–7 mg kafein

Untuk mendapatkan efek segar dan hilangnya kantuk, jangan lupa untuk memperhatikan waktu konsumsinya. Mengonsumsi kopi di pertengahan pagi, sekitar pukul 09.00–11.00 dianggap bisa meningkatkan kadar hormon kortisol yang membuatmu terjaga dan merasa lebih segar.

Jadi minum kopi bisa meredakan kantuk memang benar, ya. Namun, perlu diingat bahwa jika kantuk yang datang terjadi akibat kamu kelelahan atau kurang tidur, maka minum kopi tidak menggantikan fungsi istirahat atau tidur, ya.

Selain itu, minum kopi tidak boleh dilakukan berlebihan. Batas wajar dari asupan kafein per hari adalah tidak boleh lebih dari 400 mg atau sekitar maksimal 4 gelas ukuran 240 ml kopi hitam murni yang diseduh (brewed coffee).

Efek Samping Minum Kopi

Ada banyak efek samping minum kopi yang bisa terjadi. Efek ini bisa terjadi pada seseorang yang tidak terbiasa minum kopi atau jika konsumsinya berlebihan. Beberapa efek samping tersebut adalah sebagai berikut:

  • Sakit kepala
  • Sulit tidur (insomnia)
  • Jantung berdebar kencang (palpitasi)
  • Tremor
  • Gugup dan gelisah
  • Sering buang air kecil
  • Mudah marah

Jadi, tetap minum kopi dalam batas yang wajar, ya. Jangan sampai karena mengejar efek tidak mengantuk, kamu justru mengalami efek samping atau bahkan jadi kesulitan tidur yang pada akhirnya membuatmu justru semakin mengantuk.

Kalau kebiasaan minum kopi justru membuatmu ketagihan atau menimbulkan efek samping, periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan.