Pyridoxine atau vitamin B6 adalah nutrisi penting bagi tubuh yang berperan untuk mengubah makanan yang dikonsumsi menjadi energi, memproduksi sel-sel darah merah, serta menjaga kerja jaringan saraf. Vitamin B6 tidak diproduksi oleh tubuh, sehingga asupannya perlu dicukupi dari makanan, seperti kacang-kacangan, sayuran, daging ayam atau sapi, telur, jeroan, pisang, gandum, dan alpukat.

Selain dari makanan, pyridoxine juga bisa didapat dari suplemen yang biasanya dikombinasikan dengan sejumlah vitamin B lainnya (vitamin B kompleks). Suplemen pyridoxine umumnya digunakan untuk menangani:

  • Kekurangan atau defisiensi vitamin B6 akibat pola makan yang kurang sehat, konsumsi obat, atau penurunan kondisi kesehatan.
  • Salah satu jenis anemia, yaitu anemia sideroblastik.
  • Morning sickness, yaitu kondisi yang menyebabkan mual dan muntah pada wanita hamil ketika trimester awal kehamilan.
  • Kejang pada bayi baru lahir.

PYRIDOXINE - alodokter

Suplemen ini bekerja dengan cara menambah jumlah asupan vitamin B6 bagi tubuh supaya karbohidrat, lemak, dan protein dicerna dengan baik, serta untuk mendukung perkembangan fungsi organ, terutama sistem saraf.

Angka Kecukupan Gizi Pyridoxine

Berikut ini adalah angka kecukupan gizi (AKG) harian untuk pyridoxine atau vitamin B6:

  • Laki-laki usia kurang dari 50 tahun: 1,3 mg
  • Laki-laki usia 50 tahun atau lebih: 1,7 mg
  • Wanita hamil: 1,9 mg
  • Wanita menyusui: 2 mg
  • Wanita usia kurang dari 50 tahun: 1,3 mg
  • Wanita usia 50 tahun atau lebih: 1,5 mg

Merek dagang: Bioron, Corobion, Inoxin, Mediamer B6, Neurobion, Rheumalgin, Theragran M, Vitamin B6, Vitamin B Complex

Tentang Pyridoxine

Golongan Suplemen
Kategori Obat bebas.
Manfaat
  • Menangani defisiensi vitamin B6
  • Mengobati anemia sideroblastik
  • Mengatasi morning sickness pada trimester awal kehamilan
  • Menangani kejang pada bayi baru lahir
Digunakan oleh Dewasa
Kategori kehamilan dan menyusui Kategori A: studi terkontrol pada wanita hamil tidak menunjukkan adanya risiko terhadap janin, dan kecil kemungkinannya untuk membahayakan janin.Pyridoxine tergolong aman untuk dikonsumsi oleh ibu menyusui, namun sebaiknya diskusikan dahulu dengan dokter mengenai pemakaian pyridoxine yang tepat pada masa menyusui.
Bentuk Tablet, sirop, cairan suntik

Peringatan:

  • Diskusikan kepada dokter terlebih dahulu sebelum memberikan pyridoxine kepada anak-anak.
  • Waspadai pemakaian pyridoxine suntik jika sedang mengalami penyakit jantung dan gangguan ginjal.
  • Diskusikan kepada dokter jika menggunakan pyridoxine dalam jangka waktu yang lama dan dengan dosis besar, untuk menghindari terjadinya kerusakan sistem saraf.
  • Beri tahu dokter jika sedang menggunakan obat-obatan lain, termasuk suplemen dan produk herba, untuk mencegah terjadinya interaksi obat yang tidak diinginkan.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera temui dokter.

Dosis Pyridoxine

Bentuk obat Kondisi Dosis
Tablet, sirop, dan suntik  Defisiensi pyridoxine Dewasa: maksimal 150 mg per hari.
Anemia sideroblastik Dewasa: maksimal 400 mg per hari
Morning sickness 75 mg, satu kali per hari

Menggunakan Pyridoxine dengan Benar

Baca aturan pakai yang tertera pada kemasan suplemen pyridoxine atau viramin B6. Apabila ada yang tidak jelas, tanyakan kepada dokter. Jangan mengonsumsi suplemen melebihi dosis yang dianjurkan.

Suplemen pyridoxine bisa dikonsumsi sebelum atau setelah makan.

Apabila lupa mengonsumsi suplemen ini, disarankan untuk segera melakukannya begitu ingat, jika jeda dengan jadwal konsumsi berikutnya belum terlalu dekat. Jika sudah dekat, abaikan dan jangan menggandakan dosis.

Pyridoxine dalam bentuk cairan suntik, wajib diberikan oleh dokter atau tenaga medis.

Interaksi Obat

Hati-hati menggunakan obat-obatan berikut ini bersama dengan pyridoxine, guna mencegah terjadinya interaksi yang tidak diinginkan:

  • Pil KB, isoniazid − meningkatkan kadar pyridoxine dalam darah.
  • Levodopa, phenobarbital, atau phenytoin − menurunkan efektivitas ketiga obat tersebut.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Pyridoxine

Pyridoxine jarang menimbulkan efek samping jika digunakan dalam dosis yang dianjurkan. Sebaliknya, pemberian pyridoxine dalam dosis besar dan jangka waktu cukup panjang dapat menyebabkan rusaknya sistem saraf (neuropati).

Beberapa gejala yang menandakan adanya gangguan pada sistem saraf adalah kesemutan, berkurangnya kemampuan merasakan sakit atau perubahan suhu badan, mati rasa, dan rasa sakit yang menusuk. Segera temui dokter jika mengalami gejala-gejala tersebut, atau efek samping lainnya yang dicurigai berkaitan dengan penggunaan suplemen ini.