Abses pada kucing ditandai dengan bengkak berisi nanah pada tubuh kucing. Kondisi yang disebabkan oleh infeksi bakteri ini membuat kucing merasa kesakitan dan tampak lemas. Oleh karena itu, kucing yang mengalami abses perlu segera diobati guna mencegah terjadinya komplikasi berbahaya.

Abses merupakan kantong berisi nanah yang muncul sebagai respons sistem imun terhadap infeksi. Abses bisa terjadi pada manusia maupun hewan, termasuk kucing. Abses pada kucing paling sering disebabkan oleh bakteri yang masuk ke dalam kulit melalui luka gigitan, tusukan, atau cakaran.

Seputar Abses pada Kucing yang Cat Lovers Wajib Ketahui - Alodokter

Beberapa jenis bakteri yang bisa menyebabkan abses adalah Escherichia coli, Pseudomonas, Mycoplasma, dan Streptococcus. Abses bisa terbentuk sekitar 2–4 hari setelah bakteri menginfeksi tubuh kucing.

Abses yang tidak diobati bisa menimbulkan infeksi yang lebih parah. Infeksi ini bisa menyebar dari lokasi abses ke seluruh tubuh kucing. Jika hal ini terjadi, kucing bisa mengalami infeksi berat atau bahkan kematian.

Gejala Abses pada Kucing

Saat mengalami abses, kucingmu akan menunjukkan tanda-tanda infeksi atau sakit pada umumnya, seperti kurang mau makan, tampak lesu, demam, dan tidak mau berinteraksi dengan kucing atau orang lain di sekitarnya.

Selain itu, abses pada kucing juga bisa menimbulkan beberapa gejala berikut ini:

  • Bengkak atau benjolan yang berwarna kemerahan
  • Sering menjilati bagian tubuh yang kesakitan
  • Sering menggeram dan tidak membiarkan orang atau hewan lain menyentuh tubuhnya
  • Perilaku agresif
  • Ekor terkulai
  • Pincang

Abses terkadang bisa pecah. Jika hal ini terjadi, biasanya abses akan menimbulkan luka atau koreng yang bernanah dan berbau busuk.

Bila tidak segera diobati, abses bisa menimbulkan infeksi yang lebih berat. Oleh karena itu, kamu perlu segera membawa kucingmu ke dokter hewan, jika ia tampak mengalami gejala abses. Dengan demikian, dokter dapat memeriksa kondisi kucingmu dan memberikan penanganan yang tepat.

Jenis Abses pada Kucing Berdasarkan Lokasi Munculnya

Abses pada kucing bisa terjadi di bagian tubuh mana saja, tetapi penyakit ini sering kali menyerang bagian mulut, wajah, ekor, dan kulit. Berdasarkan lokasi kemunculannya, abses pada kucing terbagi menjadi tiga macam, yaitu:

Abses kulit

Abses ini muncul akibat infeksi bakteri pada kulit atau bagian tubuh kucing yang terkena gigitan atau cakaran. Abses kulit juga bisa terbentuk setelah kucing mengalami luka yang terpapar benda kotor, seperti tanah atau debu.

Abses jenis ini biasanya lebih sering menyerang kucing liar atau kucing peliharaan yang sering bermain di luar rumah.

Abses gigi

Sesuai namanya, abses gigi ditemukan di area sekitar gigi yang sakit. Kondisi ini umumnya disebabkan oleh penumpukan bakteri di permukaan gigi. Saat bakteri menumpuk, gusi akan meradang dan membentuk abses.

Selain itu, abses pada gigi kucing juga bisa meluas ke jaringan sekitar gigi, seperti gusi dan rahang. Kucing yang mengalami abses gigi dapat menunjukkan gejala berupa sulit bernapas, tidak mau makan, banyak mengeluarkan air liur, dan adanya nanah atau darah pada air liurnya.

Abses di organ dalam tubuh kucing

Ini merupakan jenis abses pada kucing yang paling jarang terjadi, tetapi sangat berbahaya karena sering kali tidak kelihatan. Abses ini bisa menyerang organ mana pun di dalam tubuh kucing, seperti paru-paru, hati, otak, dan pankreas.

Abses yang terbentuk di paru-paru kucing bisa berasal dari infeksi paru-paru atau pneumonia. Semetara pada otak, abses yang tidak tertangani bisa menyebabkan infeksi selaput otak (meningitis).

Penanganan Abses pada Kucing

Abses pada kucing merupakan salah satu kondisi yang perlu ditangani oleh dokter hewan. Sebelum memberikan penanganan, dokter hewan umumnya akan melakukan serangkaian pemeriksaan untuk mengevaluasi kondisi kucing yang sakit dan menentukan lokasi munculnya abses.

Selain itu, dokter juga akan melakukan pemeriksaan lain, seperti foto Rontgen atau USG, tes darah, dan analisis nanah untuk memastikan jenis kuman penyebab abses pada kucing.

Setelah itu, dokter hewan akan mengobati abses pada kucing sesuai dengan lokasi dan tingkat keparahan infeksi. Berikut ini adalah langkah penanganan abses pada kucing yang bisa dilakukan dokter hewan:

Tindakan medis

Salah satu prinsip penanganan utama abses adalah mengeluarkan nanah dari benjolan. Hal ini bisa dilakukan dengan cara menyedot cairan nanah dengan jarum suntik atau melalui tindakan pembedahan.

Sementara itu, untuk abses yang muncul pada gigi kucing, dokter hewan akan melakukan tindakan pembersihan gigi secara menyeluruh. Namun, untuk kasus abses gigi kucing yang parah, dokter hewan mungkin akan melakukan pencabutan gigi.

Pemberian obat-obatan

Dokter hewan juga biasanya akan memberikan obat antibiotik untuk membasmi kuman penyebab infeksi pada kucing. Jenis antibiotik yang diberikan akan disesuaikan dengan bakteri penyebab abses pada kucingmu. Obat antibiotik ini bisa diberikan dalam bentuk tablet atau sirup untuk diminum atau melalui suntikan.

Setelah memberikan penanganan, dokter akan memperbolehkan kucing yang sakit untuk pulang dan dirawat di rumah.

Selama kucingmu menjalani masa pemulihan, dokter akan menganjurkanmu untuk memasangkan pelindung leher pada kucingmu. Hal ini bertujuan agar kucing tidak menggaruk atau menjilat bagian tubuh yang masih terluka, sehingga infeksi berulang bisa dicegah.

Selain itu, kamu juga bisa membersihkan luka bekas abses pada kucingmu dengan larutan air garam steril (cairan saline) atau cairan antiseptik. Tindakan ini bisa dilakukan sebanyak 2 kali sehari. Setelah itu, pastikan luka di tubuh kucing kering dan bersih, ya.

Sebagai langkah pencegahan abses pada kucing, kamu bisa membawa kucingmu ke dokter hewan untuk dilakukan kebiri. Hal ini bisa membuat kucingmu menjadi lebih tenang dan cenderung tidak agresif, sehingga tidak mudah bertengkar dengan kucing lainnya.

Semakin cepat ditangani, infeksi dan abses pada kucing bisa lebih mudah disembuhkan. Oleh karena itu, kamu perlu membawa kucingmu ke dokter hewan jika menemukan adanya benjolan yang terasa hangat pada kulitnya atau jika kulitmu tampak sedang sakit.