Tidak sedikit pasangan yang akhirnya harus mengikuti program hamil atau promil setelah sekian lama mencoba untuk mendapatkan buah hati. Jika kamu dan suamimu adalah salah satunya, ada baiknya mengetahui lebih dahulu naik-turun yang mungkin akan kalian jalani.

Pada sebagian pasangan, kehamilan memang bisa terjadi dengan mudah. Namun pada sebagian lainnya, dibutuhkan waktu, usaha, dan kesabaran yang lebih demi berhasil hamil. Salah satu usaha yang bisa dilakukan untuk mendapatkan kehamilan adalah mengikuti program hamil.

Tertarik Ikuti Program Hamil? Cari Tahu Suka Dukanya di Sini - Alodokter

Mungkin banyak yang mengira program hamil adalah cara cepat dan mudah untuk hamil. Prosesnya pun menggunakan obat-obatan dari dokter dan alat-alat yang canggih. Namun di balik kecanggihan tersebut, ada banyak hal lain yang perlu kamu ketahui.

Ini Program Hamil untuk Segera Memiliki Anak

Bila kamu dan suamimu mengalami kesulitan dalam mendapatkan momongan dan kemudian berkonsultasi dengan dokter, umumnya dokter akan melakukan pemeriksaan terlebih dahulu guna mengetahui kondisi kesehatan dan kesuburan kalian berdua.

Jika dari pemeriksaan tersebut dokter menemukan adanya gangguan kesuburan atau suatu penyakit pada dirimu atau suamimu yang diduga menyebabkan kamu susah hamil, dokter akan mendahulukan penanganan masalah ini. Penanganan bisa berupa pemberian obat atau tindakan operasi.

Bila kondisi kamu dan suamimu sudah dalam keadaan sehat dan dinilai siap untuk menjalani promil, biasanya dokter akan menganjurkan kalian untuk melakukan cara alami terlebih dahulu, yaitu dengan rutin melakukan hubungan seksual dan memperhatikan masa subur.

Akan tetapi jika cara alami ini belum juga membuahkan hasil dan justru membuatmu merasa tertekan, program hamil bisa segera dilakukan. Ada 2 program hamil yang mungkin ditawarkan oleh dokter, yaitu:

Bayi tabung

Bayi tabung atau in vitro fertilization (IVF) adalah program kehamilan yang proses pembuahannya dilakukan di luar tubuh, tepatnya di dalam sebuah tabung. Oleh karena itu, tentunya harus dilakukan pengambilan sperma dan sel-sel telur secara langsung.

Sperma bisa didapatkan melalui masturbasi, namun sel telur sejatinya tidak untuk dikeluarkan dari tubuh. Jadi untuk bisa mendapatkan sel telur, diperlukan manipulasi dengan obat-obatan terlebih dahulu.

Untuk merangsang tubuh menghasilkan sel telur yang banyak, dokter akan melakukan suntik hormon. Prosedur ini bisa menimbulkan banyak efek samping, misalnya kenaikan berat badan, perut kembung, mood swing, sakit kepala, dan munculnya memar-memar pada kulit. Banyak wanita yang merasa proses ini sangat berat untuk dilalui.

Selain itu, di tengah proses ini, bukan tidak mungkin dokter menyarankan untuk menunda IVF terlebih dahulu. Penyebabnya bermacam-macam, dan salah satunya adalah kurangnya sel telur yang dihasilkan setelah suntik hormon.

Bila sel telur yang dihasilkan banyak dan memungkinkan untuk diambil, kamu akan menjalani prosedur pengambilan telur dengan operasi. Umumnya kamu akan dibius, sehingga tidak akan merasakan sakit. Namun setelah operasi selesai, kamu mungkin akan merasakan nyeri dan kram di perut.

Setelah beberapa sel telur diambil, mereka akan disatukan dengan sperma di dalam tabung dan kemudian membentuk beberapa embrio. Embrio-embrio ini selanjutnya akan dimasukkan ke dalam rahim. Biasanya, embrio yang dimasukkan berjumlah 2–3.

Embrio akan dipantau selama 2 minggu lamanya dan setelah itu kamu akan diminta untuk melakukan tes kehamilan. Masa menunggu hasil ini tentu bisa membuat kamu dan suamimu tertekan karena perjalanan menuju ke tahap ini sudah cukup panjang dan tidaklah mudah. Selain itu, tak sedikit pasangan yang harus menelan pil pahit karena embrio mereka tidak berkembang menjadi calon janin.

Inseminasi buatan

Inseminasi buatan adalah program hamil dengan cara memasukkan sperma langsung ke dalam rahim pada saat ovulasi berlangsung dengan menggunakan kateter. Sperma akan diambil dari suamimu pada hari prosedur inseminasi dilakukan.

Pada program inseminasi buatan, ovulasi atau pelepasan sel telur juga bisa dirangsang dengan obat-obatan yang sama seperti IVF. Jadi, kamu juga bisa mengalami efek samping yang tidak nyaman dari obat-obatan ini.

Umumnya, promil jenis ini aman dan berisiko kecil menyebabkan komplikasi. Namun, karena menggunakan kateter, proses ini bisa menimbulkan perdarahan pada vagina. Meski demikian, perdarahan tersebut tidak akan berpengaruh pada proses inseminasi buatan.

Setelah menjalani inseminasi buatan, selanjutnya mungkin kamu akan diberikan progesteron yang dimasukkan melalui vagina. Ada beberapa efek samping yang berisiko kamu alami, mulai dari kram perut, pusing, sakit kepala, bahkan hingga depresi.

Untuk mengetahui hasilnya apakah berhasil atau tidak, kamu harus bersabar dan menunggu sekitar 2 minggu. Sambil menunggu, perbanyaklah berdoa dan melakukan hal-hal positif sebab tidak ada yang bisa menjamin bahwa inseminasi buatan yang kamu lakukan berbuah manis.

Menjalani program hamil memang bukanlah hal yang mudah dan bisa sangat menguras emosi. Ada banyak hal yang harus dilalui secara fisik maupun mental selama program ini, terutama bagi wanita. Namun, bukan berarti suamimu tidak ikut merasakan dampaknya, ya.

Baik bayi tabung ataupun inseminasi buatan sama-sama memerlukan biaya yang tidak sedikit. Selain itu, melihatmu harus menjalani beban yang lebih berat selama program juga bisa membuat suamimu merasa bersalah dan terbebani secara mental.

Di luar semua itu, tidak sedikit pasangan yang mengalami kegagalan program hamil, sehingga harus mencoba lagi berulang kali. Jadi, jika kamu dan suamimu akan mencoba program hamil, baik untuk yang pertama kali maupun yang kesekian kalinya, usahakanlah untuk memulainya dengan pikiran yang terbuka dan hati yang lapang.

Ingatlah bahwa tolak ukur pernikahan yang bahagia bukanlah tentang memiliki anak atau tidak. Tanamkan pada diri kalian berdua bahwa kehadiran buah hati merupakan bonus atau hadiah dari Tuhan untuk pernikahan kalian.

Untuk sekarang ini, bangunlah hubungan yang berkualitas antara kalian berdua dan terapkanlah pola hidup yang sehat bersama-sama. Tidak kalah penting, hindarilah overthinking. Bersyukurlah kalian memiliki satu sama lain dan tidak usah berkecil hati melihat pasangan lain yang telah memiliki anak.

Tubuhmu tahu bahwa masa-masa stres bukanlah masa yang baik untuk hamil. Jika kamu terlalu banyak memikirkan masalah kehamilan ini hingga stres, peluang untuk hamil malah akan semakin kecil. Jadi jangan biarkan stres membebani pikiranmu dan menggagalkan semuanya, ya.

Jika selama menjalani promil timbul beragam keluhan, jangan sungkan untuk segera berkonsultasi dengan dokter guna mendapatkan penanganan yang tepat.